MAN-3 Padang Panjang Butuh Pengembangan Kampus

Halaman Belakang Kampus MAN-3 Padang Panjang.
Halaman Belakang Kampus MAN-3 Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor .- Data sementara, tercatat 5 orang alumni 2021 MAN-3 Padang Panjang yang diterima di perguruan tinggi umum (PTN) lewat jalur SNMPTN. Informasi penting lain, MAN-3 yang sudah berakreditasi-A ini sekarang sangat butuh pengembangan kampus.

Informasi itu terungkap dari keterangan Kepala Sekolah MAN-3 Padang Panjang, Dariman, Selasa (30/3). Terkait 5 orang alumni 2021 yang lolos ke PTN, antaralain di UNP Padang 2 orang, Institut Teknologi Sumatera (ITERA) Lampung (1 orang) dan ISI Padang Panjang (1 orang).

Pada 2020 lalu jumlah alumni MAN-3 Padang Panjang yang lolos  ke PTN lewat jalur seleksi SNMPTN juga 5 orang. Sedang jumlah keseluruhan yang diterima di PTN pada 2020 lalu itu mencapai 42 orang. Yang lain itu lolos lewat jalur test  SBM-PTN, SIMAK, dan UM-PTN.

Sementara soal kebutuhan pengembangan kampus, Dariman menyebut kondisinya cukup mendesak. Sebab, tidak saja terkait pemenuhan/peningkatan sarana-prasarana kegiatan ko-kurikuler dan ekstrakurikuler. Juga untuk menambah daya tampung, karena peminat masuk MAN-3 Padang Panjang meningkat, belakangan.

Kini, kampus MAN-3 Padang Panjang luasnya sekitar 5.000 M2. Itu adalah tanah dari Pemko Padang Panjang, yang belakangan sudah dihibahkan ke MAN-3. Di lahan seluas itu terdapat beberapa gedung 1 lantai, tidak bisa ditambah. Karena itu butuh pengembangan areal, atau gedung yang ada direvitalisasi jadi bertingkat.

Solusi pertama menurut Dariman, relatif kecil peluangnya. Sebab, lahan kosong di dekat MAN-3 hanya ada di seberang lembah dari sekolah ini, yakni sawah penduduk. Tapi biayanya jelas akan sangat besar. Sebab, perlu membeli tanah, bangun jembatan di atas lembah, di samping membangun gedung baru.

Jadi solusi yang relatif mendekati mungkin itu adalah yang kedua, yakni merevitalisasi bangunan yang ada jadi bertingkat. Tapi, karena Padang Panjang daerah rawan gempa, terlebih lagi lahan kampus MAN-3 cukup dekat dari tepi jurang, tentu perlu masukan dari pakar terkait (pakar geoteknologi), kata Dariman.

Untuk diketahui, terkait bangunan gedung di Kota Padang Panjang, Abdul Hakam, pakar geoteknologi dari Unand, pernah menyampaikan ke media, di Padang Panjang bisa membangun sampai di atas 10 lantai. Kuncinya, ikuti dengan konsisten petunjuk ilmu konstruksi modern, kata Hakam, sapaan putra Padang Panjang itu.

Berbarengan itu, aturan perizinan bangunan gedung di Padang Panjang dari pantauan Editor, juga mengalami perubahan. Tadi hanya diizinkan sampai 3 lantai, belakangan dengan Perda No.4/2013 boleh di atas 3 lantai. Perda ini jadi rujukan Kementerian PU-PR mendirikan Rusunawa 5 lantai di Padang Panjang pada 2017.**ym

622 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*