Mahyeldi Ansharullah, Guru Untuk Digugu dan Ditiru

Padang, Editor.- Guru memang harus digugu dan ditiru. Menjadi panutan bagi banyak orang, terutama bagi murid. Guru “saisuak” (dulu) sangat berbeda dengan guru sekarang. Terutama dalam berpenampilan.

“Dulu waktu saya masih sekolah, guru jarang berpakaian warna-warni,” ujar Walikota Padang Mahyeldi Ansharullah saat halal bi halal alumni dan majelis guru SPG Negeri 1 Padang di UPI Convention Hall, kemarin.

Ia menyebut, pada waktu itu guru hanya menggunakan pakaian satu warna saja. Hematnya, saat itu guru nampaknya tidak boleh berpakaian mencolok.

“Kalau berpakaian mencolok, perhatian anak akan berubah,” paparnya.

Pakaian yang mencolok memang akan membuat siswa terpengaruh. Tidak lagi fokus ke pelajaran, tetapi lebih ke model pakaian guru.

“Berbeda dengan sekarang, guru cenderung menggunakan pakaian warna-warni,” sebut Mahyeldi.

Sisi lain, Mahyeldi mengatakan, mulai 2020 nanti jam masuk sekolah di Padang akan ditata lagi. Seluruh sekolah akan menerapkan satu shift.
“Sekolah akan kita jadikan satu shift,” jelasnya.

Sementara, Mahyeldi menilai, rencana pemerintah memangkas jam sekolah menjadi lima hari tidak tepat. Sebab, kesiapan tiap daerah berbeda-beda.

“Pemerintah harus berkoordinasi dulu dengan kabupaten / kota,” kata Mahyeldi. ** Arman/Hms

 

 

 

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*