Lomba Cipta Lagu Minang Akan Menjawab Kelangkaan Lagu Bernuansa Minang?

Adeks Rossyie Mukri.
Adeks Rossyie Mukri.

Seni adalah revolusi abadi. Begitu kata seorang seniman Perancis Jean Louus Barrault yang disitir kembali oleh Mantan Gubernur Sumatra Bara Dr. H. Gamawan Fauzi, SH, SIP tanggal 20 Mei 2016 pada kata sambutannya dalam Buku Perjalanan Panjang Musik Minang  yang ditulis Dr. Ir. Agusli Taher, MS. Indikasi ini, tulis Gamawan, begitu jelas peran dan kiprah Musisi Minang yang digambarkan pada eksistensi Orkes Gumarang Asbon Madjid dalam mengemas musik Minang.

Hentakan-hentakan ‘Latin Beat’ Orkes Gumarang  adalah contoh revolusi musik, karena akar musik Minang yang mendayu-dayu beralih ke sebuah warna musik baru yang bercirikan keriangan, bersemangat dan enak didengar selaras dengan perkembangan music saat itu. Revolusi musik Minang terus belanjut sampai kini saat itu mendapat reaksi dan gejolak serius dari masyarakat Minangkabau dan dari masyarakat etnis Rumpun Melayu.

Sebenarnya recolusi Minang yang dilakukan Asbon Madjid dkk berangkat dari realita yang terjadi bahwa musik dan nyanyi Minang terindikasi sejalan berlain arah. Dari sini muncullah kerisauan akan lahirnya permaknaan yang semakin jauh antara lagu Minang yang penuh kata-kata arif dan filosofis dengan irama yang mendayu-dayu yang berakar musik tradisi menjadi lagu yang hanya berbahasa Minang dengan musik kolaborasi yang sedang berkembang.

Maka sebagai jawaban dari kerisauan itu Rhian D’Kincai sebagai seorang musisi mengharapkan Lomba Cipta Lagu Minang Tahun 2022 yang diselenggarakan Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatra Barat mampu menjawabnya, sebagaimana terkias dalam tulisannya yang berjudul: Lomba Cipta Lagu Minang Tahun 2022, Sebuah Harapan yang dilansir www.portalberitaeditor.com dan beberapa social media.

Lomba Cipta Lagu Minang Tahun 2022 yang diadakan Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatra Barat bekerjasama dengan DPD PAPPRI Sumbar ini juga mendapat respons dari seniman dan musisi di Sumbar dan daerah.

“Sayang sekali informasinya belum menyebarluas, masih terbatas dalam komunitas tertentu dari mulut ke mulut. Sedapatnya informasikan ke seluruh daerah Kota dan Kabupaten melalui instansi terkait dan melalui media yang cepat berkomunikasi dengan masyarakat, misalnya media cetak, media mainstreem, media sosial dan media online dan media apa saja yang penting informasi ini sampai kepada  masyarakat,” kata Pinto Janir yang mendaulat dirinya sebagai “Raja Penyair’.

Agar lagu ini, cepat ‘membooming’, kata Pinto, sepuluh lagu terbaik dalam Lomba Cipta Lagu Minang langsung di Festivalkan dengan penyanyi-penyanyi  Minang yang ada di setiap daerah.

Bicara tentang kehidupan seni, ya seni apa saja, di setiap daerah, kata Andrio An, Penyanyi, Musisi, Penulis yang juga Advokat dan Penasehat Hukum, perlu Mayor Event untuk menampung karya-karya bangsa. Misalnya, untuk daerah Sumatra Barat kita namakan Pekan Budaya Sumatra Barat. Mungkin di Kota Solok, Kota Batusangkar (Kabupaten Tanahdatar dan Kota Sawahlunto namanya disesuaikan dengan Mayor Even daerah masing-masing. Yang wajib dilaksanakan Panitia Pelaksana adalah Lomba Cipta Lagu Minang dan Festival Penyanyi Lagu Minang.

“Sumber dana untuk kedua iven ini dari APBD Sumatra Barat yang dikoordinir oleh Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatra Barat. Sedangkan daerah Kota dan Kabupaten wajib melaksanakan Mayor Event mereka. Sementara cabang seni lain wajib dibagi dan dilaksanakan, Misalnya Pekan Film Nasional atau Pekan Permainan Anak Nagari, Pekan Pameran Lukisan dan lain-lain. Bayangkan sibuknya semua daerah dengan kegiatan. Dan Provinsi Sumatra Barat memiliki 19 Mayor Eveni tiap tahun yang dikemas dalam Pekan Budaya,” kata Andrio.

Seandainya konsep ini terlaksana dengan baik. Setiap tahun kita merilis 190 buah lagu Minang terbaik dari 19 daerah Kota dan Kabupaten di Provinsi Sumatra Barat. Akan terlihat multi-player-effect antara Pemerintah, Masyarakat, Seniman atau Musisi, Penyanyi dan Perusahaan Rekaman atau Rumah Produksi. Dan sektor lain akan terkena efek kegiatan seperti sektor pariwisata, sektor perekonomian dan sektor jasa lainnya.

“Kelangkaan lagu Minang yang diprediksi akan menjadi sumber kerisauan atau kecemasan kita dimasa mendatang dengan sendirinya dapat teratasi, ** Adeks Rossyie Mukri/Wartawan dan Pengamat Budaya

Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*