Lipsus Pemko Payakumbuh: Wako Payakumbuh Riza Falepi  Sampaikan Komitmennya Mendukung Pelaksanaan Sekolah Penggerak

Wako Payakumbuh, Riza Falepi.
Wako Payakumbuh, Riza Falepi.

Payakumbuh, Editor.- Program Sekolah Penggerak yang diluncurkan Kemendikbud RI didukung oleh Wako Payakumbuh Riza Falepi untuk diterapkan di Payakumbuh, sesuai dengan  visinya

” Payakumbuh Maju, Sejahtera Dan Bermartabat, Dengan Semangat Kebersamaan  Menuju  Payakumbuh Menang.”

Sekolah Penggerak ini menurut Wako Riza Falepi, adalah sekolah yang  fokus pada pengembangan hasil belajar siswa secara holistik mencakup kompetensi ( literasi dan numerasi ) serta karakter, dengan mewujudkan Profil Pelajar Pancasila yang mencakup kompetensi dan karakter yang diawali dengan SDM yang unggul.

Wako pilihan rakyat dua peroide itu mengatakan, dengan sekolah penggerak, pengembangan sekolah lebih terukur dan untuk awal baru kepala sekolah penggerak setelah itu akan muncul guru penggerak dan organisasi penggerak.

Program Sekolah Penggerak adalah untuk mewujudkan visi Pendidikan Indonesia dalam mewujudkan Indonesia maju yang berdaulat, mandiri, dan berkepribadian melalui terciptanya Pelajar Pancasila.

“Program Sekolah Penggerak merupakan penyempurnaan program transformasi sekolah sebelumnya. Program Sekolah Penggerak akan mengakselerasi sekolah negeri/swasta di seluruh kondisi sekolah untuk bergerak 1-2 tahap lebih maju.  Program dilakukan bertahap dan terintegrasi dengan ekosistem hingga seluruh sekolah di Indonesia menjadi Program Sekolah Penggerak,”

Karena itu, Wako Payakumbuh Riza Falepi  memberikan PR kepada Kadis Pendidikan yang baru DR.Dasril S.Pd,M.Pd untuk menelusuri kenapa di Payakumbuh belum melaksanakan program sekolah penggerak.

Tidak menunggu lama, begitu mulai melaksanakan tugas sebagai Kadis Pendidikan Payakumbuh, Dasril langsung  bergerak cepat.

Tahap awal, dia menginventarisir persoalan dan kendala kenapa Kota Payakumbuh belum ditunjuk sebagai pelaksana Program Sekolah Penggerak (PSP) yang merupakan program inovasi peningkatan mutu pendidikan dari Kemdikbud RI.

Dari inventarisasi kendala, ternyata diperlukan keseriusan dan komitmen nyata dari Kepala Daerah Wali Kota/Bupati melalui Dinas Pendidikan untuk siap melaksanakan dan mendukung pelaksanaan PSP tersebut. Dukungan tersebut harus dibuat tertulis dan dalam bentuk video serta direalisasikan dalam APBD.

Untuk memenuhi persyaratan itu Dasril bergerak cepat,  setelah semua persyaratan dan komitmen kepala daerah didapat, selaku Kadis Pendidikan langsung  “jemput bola” menemui pelaksana Program PSP Eko Susanto selaku Kepala Bidang Tata Kelola Direktorat SMP Dirjen PAUD dan Dikmen Kemendikbud RI di Jakarta, karena Pemerintah Kota Payakumbuh yang dipimpin Riza Falepi Dt. Rajo Kaampek Suku sudah mulai mempersiapkan diri untuk pelaksana program sekolah penggerak dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada 2022.

Menurut Kadis Pendidikan DR.Dasril didampingi oleh Kepala Bidang Pendidikan Dasar Fiqih Rahmat kepada media ini mengatakan, hasil pertemuannya dengan pelaksana Program PSP Eko Susanto cukup baik.

“Insyaallah Kota Payakumbuh akan dimasukkan prioritas pelaksana PSP mulai awal tahun 2022 nanti,”ujar Dasril mengutip penjelasan Eko Susanto dalam pertemuan dengannya di Jakarta 19 Oktober 2021 lalu.

Menurut Kadis Dasril, banyak keuntungan yang akan didapat bagi sekolah yang melaksanakan Program Sekolah Penggerak, yaitu peningkatan mutu hasil belajar dalam kurun waktu 3-4 tahun difasilitasi, percepatan digitalisasi sekolah, dan kesempatan menjadi katalis perubahan bagi satuan pendidikan lain.

“Selanjutnya Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh akan melaksanakan sosialisasi  kepada seluruh kepala sekolah mulai tingkat PAUD hingga SMP, Pengawas Sekolah dan stake holder lainnya” kata Dasril.

Dia mengatakan, dengan sekolah penggerak maka pengembangan sekolah lebih terukur dan untuk awal baru kepala sekolah penggerak setelah itu akan muncul guru penggerak dan organisasi penggerak. Sedangkan jumlah sekolah yang akan dijadikan sekolah penggerak di Kota Payakumbuh dari Kemendikbud RI belum ditentukan berapa jumlahnya.

“Tahap awal kami lakukan dulu sosialisasi, identifikasi kepala sekolah yang memenuhi syarat,” ujarnya.

Dasril juga menjelaskan kalau PSP ini sejalan dengan visi dan misi Wali kota Payakumbuh Riza Falepi yakni Payakumbuh Maju, Sejahtera dan Bermartabat, dengan semangat Kebersamaan menuju Payakumbuh menang, serta implemantasi dari misi 1 dan 5 yakni pengembangan SDM dan Karakter.

Diawali Organisasi Penggerak

Kemendikbud meluncurkan program sekolah penggerak, sejalan dengan guru penggerak, Kepala sekolah penggerak, dan organisasi  penggerak

Untuk Program sekolah Penggerak, Kadis Pendidikan Kabupaten /Kota yang   mengajukan ke  pelaksana Program PSP Eko Susanto selaku Kepala Bidang Tata Kelola Direktorat SMP Dirjen PAUD dan Dikmen Kemendikbud RI di Jakarta.

Untuk Guru diajukan proposalnya oleh kelompok guru, begitu juga Kepala sekolah diajukan oleh Kepala sekolah, dan untuk organisasi Guru yang jumlah mencapai 36 organisasi yang resmi,diajukan oleh organisasi.

Menurut Kepsek SMPN I Payakumbuh, Devimarlitra S.Pd,M.Pd yang dipercaya sebagai intruktur kepala sekolah dalam menjalankan progrom organisasi penggerak mengatakan, dari sejumlah organisasi yang memasukkan proposal, untuk di Payakumhuh organisasi Ikatan Guru Indonesia (IGI) yang beruntung mendapat kepercayaan melaksanakan program organisasi penggerak yang cakupannya sangat luas, ada 17 SD jadi sekolah sasaran tingkat SD, dan 13 ditingkat SMP, ujar Devimarlitra.

Dikatakannya, sekolah dan guru sasaran akan dilatih,melalui program organisasi penggerak inilah untuk menjadikan sekolahnya menjadi sekolah penggerak.

Pelaksanaan pelatihan ini, awalnya secara louring,tetapi karena pandemi covid-19, membuat anggaran yang dianggarkan terkena refucosing,sehingga pelatihan dilaksanakan secara daring.

Untuk kegiatan pelatihan dan pendampingan gelombang pertama telah dimulai dari 6 sampai 11 Nopember 2021 kemaren

Untuk tingkat SD ada 51 orang yang akan dilatih, terdiri dari 17 orang Kepala sekolah,  17 orang guru kelas 5 dan 17 orang guru kelas 4, dan tingkat SMP yang jadi sasarannya terdiri dari Kepala sekolah, dan dua orang guru masing masing dari enam bidang study, jelasnya.

Sementara Kadis Pendidikan mengatakan, Kota Payakumbuh  sudah diberikan paket pelatihan PSP dari Kemdikbud RI  bagi 17 SD dan 13 SMP untuk kepala sekolah dan guru se Kota Payakumbuh dari Tanggal 6-11 Nov 2021 secara virtual dengan 51 peserta untuk tahap 1 yang terdiri 17 Kepsek SD dan 34 Guru kelas SD dan Kadis Pendidikan diminta jadi Nara Sumber bersama Kadis Pendidikan Prop/Kab/Kota Pelaksana lainnya, jelas Dasril.

Siapkan Langkah Strategis

Kepala Dinas Pendidikan Payakumbuh DR. Dasril S.Pd.M.Pd yang baru dilantik 1 Oktober 2021 lalu, langsung menyiapkan langkah strategis, untuk suksesnya dalam merencanakan program dan kegiatan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Payakumbuh.

Kadis Pendidikan adalah pejabat Pemerintah Kota Payakumbuh yang bertugas membantu Walikota di Bidang Pendidikan. Sebagai pembantu Walikota tentunya sangat perlu memahami dan mempedomani Visi dan Misi Walikota Payakumbuh dalam merencanakan program dan kegiatan Dinas Pendidikan, ujar Dasril dalam perbincangan dengan media ini.

Visi Walikota adalah ” Payakumbuh Maju, Sejahtera Dan Bermartabat, Dengan Semangat Kebersamaan  Menuju  Payakumbuh Menang.”

Ada 5 misinya untuk mewujudkan visinya,yaitu :

  1. Mewujudkan SDM yang handal, sehat dan kompetitif.
  2. Membangun Perekonomian yang tangguh, unggul dan berdaya saing.
  3. Meningkatkan penataan kota, ketersediaan Infrastruktur Fasum.
  4. Meningkatkan tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih.
  5. Mewujudkan masyarakat berakhlak mulia dan berbudaya berdasarkan ABS- SBK.

Peran Dinas Pendidikan nenurut Dasril,  Fokus mendukung pemcapaian misi ke 1 & 5  yakni Peningkatan SDM dan  Masyarakat yang berakhlak mulia sesuai ABS-SBK.

Untuk mewujudkan visi dan misi tersebut, strategi  yang akan lakukannya bersama tim Dinas Pendidikan adalah:

  1. Meningkatan Akuntabilitas & keprofesionalan pengelolaan lembaga pendidikan mengacu kepada 8 standar pendidikan.
  2. Mewujudkan Tenaga pendidik yang berkarakter dan menguasai IT.
  3. Mendukung pembejaran yang PAKEM, islami berbasis IT.
  4. Membentuk kepribadian, karakter dan kemandirian Peserta didik.
  5. Mewujudkan masyarakat yang berakhlak mulia sesuai ABS SBK.

Sementara Target Dinas Pendidikan ke depan, dalam masa 4 tahun berjalan:

  1. Bidang Pemberdayaan Sekolah adalah Akreditasi sekolah TK, SD , SMP dan Kesetaraan meningkat hingga terkareditasi diatas 90 % serta Perpustakaan sekolah yang difungsikan dengan baik.
  2. Bidang Pemberdayaan PTK antara lain:
  3. Meningkatnya kopetensi Kepsek dan punya NUKS dari LPPKS Solo Diatas 90 %.
  4. Meningkatkan disiplin dan kehadiran guru dan pegawai bertugas diatas 95 %
  5. Capaian realisasi anggaran dan DPA diatas 95 %
  6. Berfungsinya pelayanan prima disemua sekolah ( 100 % ) didukung PTK yang berkualitas.
  7. Meningkatnya nilai UKG dan PKG diatas 7,5
  8. Dibidang Peningkatan mutu siswa.
  9. Terlaksananya PBM berkualitas di sekolah.
  10. PBM dan Ujian digital e-learning daring dan luring.
  11. Berkembangnya Literasi warga sekolah guru dan murid
  12. Terbitnya buku karya guru dan siswa ber ISBN tiap sekolah pertahun.
  13. Meningkatkannya prestasi siswa Payakumbuh ditingkat Propinsi dan Nasional.

Contoh praktek baik dan berkualitas yang bisa dilakukan:

  1. Program Smart School dan digital school.
  2. Sekolah bermutu dan berkarakter.
  3. Pengembangan sekolah inti-imbas dan rujukan.
  4. Sister school digital dalam dan luar negeri.
  5. Sekolah berbasis keunggulan tahfiz Alqur’an.
  6. Menggiatkan program Pramuka, UKS, PKS dan Berwawasan Lingkungan.
  7. Diklat dan IHT Pengawas, penilik, kepsek, guru dan pamong belajar.
  8. Uji kompetensi, Penilaian kinerja dan pemetaan Pengawas, Kepsek, guru dan Pamong belajar.
  9. Penerapan reward & Punishment secara tepat.
  10. Penataan, Supervisi, mutasi dan promosi

Mengatasi kekurangan tenaga pendidik yang menjadi salah satu kendala dalam peningkatan mutu pendidikan di Payakumbuh.

Penjelasan Dasril, Saat ini Payakumbuh kekurangan guru kelas 70 orang,  sudah dikurangi dg PPPK th 2021 sebanyak 60 orang.

Sementara Kekurangan guru SMP secara umum tercatat 137 orang. Kekurangan guru memang salah satu kendala peningkatan mutu pendidikan, ungkapnya.** Yusrizal

40 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*