Leonardy Harmainy, UNP Perlu Merespon Revitalisasi Pendidikan Vokasi

Padang , Editor.- Anggota DPD RI Leonardy Harmainy menilai, kebijakan Pemerintah Republik Indonesia yang akan pada tahun 2019 merevitalisasi pendidikan vokasi yang patut diapresiasi, termasuk  mengalokasikan pengangkatan guru Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) sebanyak 72 ribu.

“Para pengelola perguruan tinggi yang fokus pada vokasi kependidikan  seperti UNP perlu merespon terobosan yang dilakukan Kemendikbud ini,” kata Leonardy Harmainy di Kampus UNP, Air Tawar Padang, Kamis (22/11).

Lebih lanut jelas Anggota DPD RI asal pemilihan Sumbar itu mengungkapkan, kebutuhan akan guru SMK di seluruh pelosok tanah air sebenarnya cukup besar yakni 90 ribu orang. Namun yang terpenuhi baru sekitar 37 %. Untuk meningkatkan kualitas lulusan SMK ini dirharapkan para pengelola sekolah SMK melibatkan dunia industri.

Salah satu jalan membangun sumberdaya manusia (SDM) Sumatear Barat adalah dengan perbaikan sistem pendidikan, karena  memiliki potensi bagi pendidikan vokasi. Dalam hal ini UNP mesti memaksimalkan peran menyonsong program Kemendikbut tersebut.

“Kebijakan merevitalisasi SMK juga mesti direspon Dinas Pendidikan Provinsi Sumatera Barat. Dikatakannya, sekolah kejuruan berkaitan kelautan, pariwisata, pertanian dan ekonomi kreativ pasti akan menjadi fokus Kemendikbud,” kata Leonardy.

Sementara itu Rektor UNP, Prof Ganefri menilai kebijakan merevelitasi pendidikan vokasi sesuatu hal yang diharapkan para sarjana pendidikan vokasi, karena dengan adanya pengangkatan guru SMK di tahun mendatang tentu peluang juga bagi alumni FT UNP untuk meraih kursi ASN.

“Dengan adanya kebijakan itu nanti, akan mendorong motivasi alumni kependidikan khususnya alumni pendidikan vokasi untuk meningkatkan pengabdiannya,” ungkapnya. ** Agusmardi

631 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*