Legaran “Kato Babega” Dimulai, Masalah Matrilineal Mengemuka

Padang, Editor.- Sejumlah pemikir, aktifis kebudayaan dan seniman membicarakan budaya Minangkabau dalam konteks kekinian dan masa depan pada diskusi terbatas di Ladang Tari Nan Jombang, Balai Baru Padang, Jum’at malam (28/9).

Eros saat memamaparkan pemikirannya tentang kekinian budaya Minangkabau.
Eros saat memamaparkan pemikirannya tentang kekinian budaya Minangkabau.

Dalam diskusi yang digelar komunitas “Kato Babaga” yang untuk pertama kali tersebut mengemuka masalah tergerusnya nilai-nilai budaya local oleh budaya global. Untuk itu perlu langkah-langkah untuk menantisipasinya oleh budayawan dan masyarakat agar tak selalu jadi “konsumen” budaya global.

Dr. Emeraldi Chatra yang menjadi pemantik diskusi tersebut menjadikan masalah Matrilenal sebagai pembahasan utama, selain memaparkan keresahan-keresahan dan kecemasan masyarakat tentang kian hilangnya nilai-nilai budaya local, terutama budaya Minangkabau oleh budaya global.

Hadir pada diskusi menarik yang berlangsung sampai tengah malam tersebut DR. Hermawan, Drs. Andria C Tamsin, MSi, Muhammad Ibrahim Ilyas, Donny Eros, Joni Andra dan beberapa seniman lannya. ** Linda

722 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*