Lapuk Dimakan Usia, Dua Mushalla Milik Pemprov Sumbar Akan Direhab

Padang, Editor.- Biro Umum Sekdaprov Sumbar mulai memikirkan rehab dan melengkapi sarana dan prasarana mushalla di komplek gubernuran dan kantor gubernur. Ini seiring dengan program prioritas gubernur yang menempatkan pembangunan mental, pengamalan agama, dan filosofi Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK) dalam kehidupan masyarakat.

Menurut Kepala Biro Umum Herry Nofriadi, saat ini kondisi ke dua bangunan tempat ibadah umat Islam itu mulai dimakan usia. Untuk mushalla komplek gubernuran misalnya, bagian atap yang terdiri dari bahan ijuk itu mengalami pelapukan dan bocor pada beberapa titik. Sehingga setiap kali turun hujan deras, air rembesan dari atap ijuk yang bocor jatuh ke lantai ruang mushalla.

Akibatnya, bisa-bisa mengganggu kekhusukan orang yang tengah melaksanakan ibadah shalat di sana. ”Kita tidak mau membiarkan kondisi seperti ini berlarut-larut, sebab akan mengganggu kekhusukan orang dalam beribadah. Untuk itu, kita tengah memikirkan upaya merehab bagian yang rusak itu dengan tetap mempertahankan cirri khas atap bergonjong,” katanya kepada Editor di Padang, Jumat (27/1).

Begitu juga halnya dengan mushalla komplek kantor gubernur yang terletak di bagian belakang, agaknya perlu untuk dilengkapi sarana pendukung lainnya. Salah satu diantaranya dengan memasang beberapa buah alat pendingin ruangan air conditioner (AC). Sebab, dengan kondisi bangunan sekarang yang tertutup rapat, membuat udara di dalam terasa panas, terlebih lagi di saat musim panas terik.

Diakuinya, kondisi dalam ruangan mushalla kantor gubernur itu sudah dipasangi kipas angin, tetapi belum mampu membuat udara di dalam terasa sejuk. “Sehingga ke depan, kita akan memasang alat pendingin ruangan AC. Bahkan, pak gubernur pun juga telah menyarankan hal itu, biar orang nyaman dan khusuk dalam beribadah,” kata Herry.

Tak cuma itu, katanya, pada beberapa bagian lantainya juga akan dipasangi batu keramik yang lebih baik dan bagus. Sehingga, selain akan memberikan keindahan di pandang mata, juga akan memberikan kenyamanan dan kepuasan tersendiri bagi jemaah yang melaksanakan shalat setiap waktu.

Selain soal mushalla, Herry juga merencanakan akan merehab dan menata kembali ruang aula yang selama ini ditempati pejabat dan pegawai Biro Pemerintahan dan Biro Sosial, serta mengembalikan fungsinya sebagai tempat pertemuan dan olahraga. Para pejabat dan pegawai kantor gubernur nanti dapat memanfaatkannya pada waktu-waktu tertentu untuk berolahraga guna menjaga serta meningkatkan kesejahteraan fisik lainnya.

Menyangkut sumber dananya, kata Herry akan diambilkan dari pos aggaran biro umum yang bersumber dari APBD Sumbar tahun 2017 ini. Namun, berapa total jumlahnya, saat ini masih dalam tahap proses penghitungan. “Nanti, jumlahnya akan bisa terlihat bila rencana ini sudah benar-benar matang,” ujarnya. ** Martawin

958 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*