Kurangi Resiko Longsor, BPBD Kota Sawahlunto Tanam Rumput Vetiver

Wawako Zohirin yang ikut menanam rumput vertiter.
Wawako Zohirin yang ikut menanam rumput vertiter.

Sawahlunto, Editor.- Hampir sebagian kawasan pemukiman di Sawahlunto berada di kemiringan yang berpotensi menimbulkan longsor, terutama disaat curah hujan tinggi. Untuk menangulangi hal ini lahan yang berada dikemiringan ditanami dengan rumput vetiver untuk mencegah pergerakan tanah karena akarnya kuat dan panjang.

Walikota Sawahlunto Deri Asta, Selasa (03/03/2020) mengatakan, Penanaman rumput vertiver atau Akar Wangi sebagai tanaman  penahan longsor ini merupakan perintah langsung Presiden Jokowi terhadap kondisi daerah rawan bencana, terutama pada daerah kemiringan tinggi.  Penanaman tersebut dilaksanakan pada lahan bekas  longsoran Bukit Sugar (Puncak Polan) Kota Sawahlunto.

“Ditanamnya rumput Vetiver ini merupakan  salah satu upaya kita melindungi masyarakat dari ancaman longsor Bukit Sugar dan  dalam rangka menjalankan perintah Presiden,” kata Walikota Sawahlunto, Dri Asta.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sawahlunto, Adri Yusman menjelaskan, lembaganya sudah menyediakan 20.000 rumput vetiver dan dapat ditanami di lahan miring yang berpotensi longsor.

“Di lahan bekas longsor Bukit Sugar kita tanami 20.000 rumput vetiver, selain itu diselingi dengan penanaman  4.000 batang tanaman buah-buahan dari berbagai jenis,”  katanya.

Kegiatan ini juga diikuti Wakil Walikota, Ketua DPRD, Sekda dan Kapolresta Sawahlunto. Sebelum melakukan penanaman, kegiatan ini diawali dengan apel Siaga Bencana yang digelar di Lapangan Ombilin.** Dinno/Hms

461 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*