Kota Padang Panjang Disepakati Sebagai Pusat Kegiatan AUPSP

Padang Panjang, Editor.- Tumbuh sejak 1981, usaha peternakan sapi perah di Provinsi Sumatera Barat selama ini cendrung bergerak sendiri-sendiri, belum terorganisasi dengan baik. Itulah yang mendasari dibentuknya sebuah asosiasi usaha sapi perah di Sumbar belakangan, dengan pusat kegiatan di Kota Padang Panjang.

Sebagai ketua asosiasi itu adalah Ir. Suryadi Agus, alumni Unand, kini pengusaha sapi perah di Padang Panjang. Sekretaris, Suhatril, alumni ITB, mantan tehnisi perusahaan tambang, kini pengusaha usaha sapi perah di kampungnya di Kabupaten Agam. Sedang Bendahara, Erni, sarjana Peternakan, kini bergerak di industri hilir susu sapi di Padang Panjang.

Kota Padang Panjang disepakati sebagai pusat kegiatan Asosiasi Usaha Peternakan Sapi Perah (AUPSP) Sumbar itu. Pertimbangan, kata Agus, sapaan Suryadi Agus, selain berada di pertigaan jalan darat jantung Prov. Sumbar dan Pulau Sumatera, juga karena sebagian besar usaha sapi perah di Sumbar berada di Padang Panjang.

Saat ini di Sumbar terdapat sekitar 29 kelompok  usaha sapi perah skala kecil yang tersebar di 7 kota/kabupaten. Sekitar 14 kelompok diantaranya di Kota Padang Panjang, jumlah produksi susu menurut Kabid Nakeswan Dinas Pertanian setempat, drh.Wahidin Beruh, berkisar 1.500 – 1.600 liter/hari.

Kedua, di Agam 2 kelompok, produksi kl.300 liter/hari, kebanyakan milik Suhatril. Ketiga, di Tanahdatar 3 kelompok. Berikut di Kota Padang,  Kota Sawahlunto, Kabupaten Padangpariaman dan Solok Selatan. Produksi usaha sapi perah di luar Padang Panjang dan Agam tadi masing-masing di bawah 75-50 liter/hari.

Sejauh ini seperti diakui oleh Agus dan Suhatril, sebagian besar pola pemasaran produksi di Sumbar cendrung bergerak sendiri-sendiri. Di Padang Panjang, sentra usaha sapi perah terbesar di luar Pulau Jawa itu, pemasaran produksi susu sapi juga belum lewat satu pintu. Tapi sudah mulai berkelompok, yakni beberapa kelompok pemasaran.

Tujuan dari pembentukan asosiasi AUPSP tadi menurut Agus, sebagai wadah berhimpun bagi pelaku usaha peternakan sapi perah di Sumbar. Dari situ, sharing informasi diharapkan akan lebih mudah terwujud. Begitu juga upaya peningkatan pemasaran, modal usaha, mendatangkan tenaga ahli, perolehan bantuan pemerintah, dan lainnya.

 Dipilihnya Sumbar, satu dari dua provinsi di Indonesia dalam perjanjian kerjasama Pemerintah RI – New Zealand untuk pengembangan usaha sapi perah di tanah air, Agus melihat ini bagian dari peluang pengembangan usaha sapi perah di Sumbar. Tapi itu jelas perlu program kongkrit oleh pemerintah bersama pelaku usaha dan stakeholders menindaklanjutinya.

Jika peluang kerjasama ini bisa dimamfaatkan dengan baik, Agus optimis Sumbar dengan potensi lahan pertaniannya akan bisa tampil sebagai salah satu produsen besar susu sapi perah di tanah air. Sebagai infirasi, Belanda dengan luas 41.000 KM2, kecil dari Sumbar (42.000 KM2), tampil sebagai pemasok sekitar 15 % pasar susu bubuk dunia.**Berliano Jeyhan/Yetti Harni

 

1366 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*