Kinerja Dinas Dukcapil Padang Panjang 2020:Level-4 Nasional dan Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015

Bagian depan pelayanan publik Dinas Dukcapil.
Bagian depan pelayanan publik Dinas Dukcapil.

Padang Panjang, Editor.- Meraih nilai Level-4 dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) RI. Itulah salah satu prestasi tergolong prestisius yang diraih oleh Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Padang Panjang pada 2020 atas pelayanan administrasi kependudukan dan catatan sipil (Admindukcapil).

Wako Fadly Amran.
Wako Fadly Amran.

Prestasi ini tergolong besar, seperti terungkap dari bincang Editor dengan Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kota Padang Panjang, Maini, di kantornya Jalan St.Syahrir, kota itu, Kamis (11/2), karena obyek penilaiannya meliputi semua indikator penilaian kinerja yakni 9 indikator.

Rincian ke-9 indikator penilaian kinerja itu, terdiri realisasi rekam KTP, rekam kartu identitas anak (KIA), akte kelahiran, akses data, pelayanan berbasis online, layanan cetak produk adminduk pakai kertas HVS, serapan dana alokasi khusus (DAK), dan kerjasama pemanfaatan data dengan organisasi perangkat daerah (OPD).

Target ke-9 indikator itu, Alhamdulillah tercapai. Bahkan, sebagian melewati target nasional, kata Maini didampingi Kabid PIAK & PD, Yosita dan Kasi SIAK, Windo A. Rezzo. Seperti rekam KTP, target 98%, rialisasi 114%. Rekam KIA, target 20%, rialisasi 80% (hasil lengkap, lihat; Kinerja Dinas Dukcapil Padang Panjang 2020).

Kadis Dukcapil Padang Panjang,Maini
Kadis Dukcapil Padang Panjang,Maini

Terkait pemakaian kertas HVS untuk mencetak dokumen adminduk yang tercapai 100%, ini juga bagian dari keberhasilan itu. Sebab, warga Padang Panjang, kota kecil (23 KM2, versi PPDA 2018), penduduk 59.387 jiwa (31 Januari 2021) itu sudah bisa mencetak sendiri. Yang tidak bisa cetak sendiri itu hanya KTP dan KIA.

Namun produk dokumen Adminduk lain, seperti akte kelahiran, warga sudah bisa mencetak sendiri dengan memakai kertas HVS. Prosesnya, hubungi Dinas Dukcapil Kota Padang Panjang. Terus, petugas akan mengirim dokumen itu ke email atau HP android warga tersebut. Selanjutnya, warga tadi tinggal mencetaknya (print).

Perkembangan sistem pelayanan yang sudah terdigitalisasi itu juga sangat membantu dalam menimalisasi peluang terjadi penularan Covid-19 di masyarakat. Sebab, kerumuman warga berurusan ke Kantor Dinas Dukcapil Padang Panjang di Silaiangbawah, tepi jalan raya Padang-Bukittinggi/Solok itu jadi tercegah.

Kantor Dinas Dukcapil Padang Panjang.
Kantor Dinas Dukcapil Padang Panjang.

Di sisi lain, perkembangan pelayanan administrasi kependudukan online (yang disingkat; Paduko) pada Dinas Dukcapil Kota Padang Panjang itu, seperti disebut terpisah sebelumnya kepada pers oleh Kepala Dinas Kominfo setempat, Ampera Salim, juga jadi bagian dari perkembangan capaian program smart city kota ini.

Sebab, smart city merupakan salah satu dari 29 program unggulan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) 2018-2023 duet Walikota/Wakil Walikota Padang Panjang, Fadly Amran – Asrul. Pada program smart city itu terdapat salah satu program yakni terkait layanan pada Dinas Dukcapil.

Bagian sub-program Paduko pada smart city Kota Padang Panjang dilaunching pada 2018 silam oleh Walikota Fadly Amran. Program ini ditumbuh-kembangkan lewat kerjasama Dinas Dukcapil Kota Padang Panjang dengan Dinas Kominfo setempat, dinas yang jadi koordinator dari program smart city di kota ini.

Warga yang butuh pelayanan Adminduk pada Dinas Dukcapil Kota Padang Panjang tinggal membuka link; paduko.padangpanjang.go.id. Selanjutnya akan bisa melihat jenis layanan Admindukcapil pada Dinas Dukcapil Kota Padang Panjang, persyaratannya, prosesing hingga terbitnya dokumen yang diurus.** Ym/Sheni/adv

166 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*