Ketua PORBI Sumbar Riza Falepi, Targetkan Alek Baburu Babi Jadi Agenda Kalender Nasional

Ketua Porbi Sumbar Reza Falepi tengah menggunting pita tanda dimulainya alek buru babi Sumbar - Riau di Taram, Kecamatan Harau Kabupaten Limapuluh Kota.
Ketua Porbi Sumbar Reza Falepi tengah menggunting pita tanda dimulainya alek buru babi Sumbar - Riau di Taram, Kecamatan Harau Kabupaten Limapuluh Kota.

Taram, Editor.-  Ketua Persatuan Olah Raga Bubu Babi (PORBBI) Provinsi Sumatera Barat H. Riza Falepi ST, MT, Dt. Rajo Kaampek Suku menargetkan iven alek buru babi menjadi agenda dalam kalender nasional.

Hal ini disampaikannya kepada media usai membuka Alek Baburu Nagari Taram 2 yang diselenggarakan di Nagari Taram, Kabupaten Limapuluh Kota, Minggu (5/6).

Riza yang didampingi Pengurus PORBBI Sumbar seperti Andi Teropong, Utiah, Syaiful, Doni Saputra, dan lainnya juga didampingi Ketua PORBBI Kota Payakumbuh Robby Setyadi H mengatakan pihaknya mencoba menyalurkan aspirasi buru babi sebagai bagian dari pariwisata, sehingga bisa memberikan dampak ekonomi kepada masyarakat.

“Ketika alek baburu babi digelar, warga bisa berjualan dan menikmati serunya menonton berburu babi. Contohnya saat ini banyak kegiatan jual beli, artinya alek buru babi ini berjalan sangat terasa, bahkan bisa membantu masyarakat terdampak krisis pasca pandemi Covid-19,” ujarnya.

Riza yang merupakan Wali Kota Payakumbuh itu juga menambahkan, setelah digelar di Taram ini, PORBBI Sumbar juga sudah mengagendakan jadwal alek buru babi secara bergilir di seluruh kota/kabupaten di Sumatera Barat.

“Tak hanya sebagai ajang membasmi hama babi saja, alek buru babi dapat memberikan kontribusi besar kepada ekonomi UMKM. Apalagi kalau nanti kita bisa mendatangkan wisatawan dari luar Sumbar,” jelasnya.

Tingkatkan Ekonomi Dan Pariwisata

Riza Ralepi bersama Pengurus PORBBI Sumbar seperti Andi Teropong, Utiah, Syaiful, Doni Saputra, dan lainnya juga didampingi Ketua PORBBI Kota Payakumbuh Robby Setyadi H menyampaikan apresiasi atas semangat para peburu dan masyarakat taram dalam menyambut iven ini.

“Selain dapat memberantas hama pertanian, iven ini juga dapat meningkatkan usaha pelaku UMKM di daerah,” kata Riza.

Riza dan Pengurus PORBBI yang baru saja dilantik oleh Wakil Gubernur beberapa minggu lalu itu menambahkan, ini merupakan iven perdana PORBBI Sumbar periode 2022-2027, selanjutnya juga telah dijadwalkan iven alek gadang serupa secara bergilir untuk seluruh kabupaten/kota di Sumatera Barat.

“Jadwal berburu menyesuaikan dengan musim panen. Yang penting, semangat ini harus terus kita geliatkan, karena baburu adalah budaya dan rekreasi yang harus terus kita lestarikan,” pungkasnya.

Sementara itu, Ibu Er, salahsatu warga penjual cendol di lokasi acara yang didatangi oleh Riza dan pengurus menyampaikan sangat menyambut baik iven ini. Dengan ramainya orang yang datang tentu transaksi terjadi, tak hanya kepada Ibu Er, bahkan penjual Nasi, gorengan, buah-buahan dan minuman segar juga ikut ketiban rezeki,katanya.

“Rami urang nan tibo, bajua bali kami,” ungkapnya.

Sementara sejumlah masarakat yang melintas di sepanjang jalan raya Jorong Parak Baru Nagari Taram  menuju Pasar Subarang Aie Nagari Balai Panjang sampai sangat menyayangkan acara alek baburu  babi Dumvar Riau ini, karena panitia kurang memperhatikan kelancaran lalulintas,kendaraan pengunjung dibiarkan parkir di badan jalan,sehingga  terjadi kemacetan, padahsl jalan itu menghubungkan Nagari Taram dengan beberapa Nagari di Kecamatan Lareh Sago Halaban.

“Masak saya yang tinggal di Kubang Rasau harus memutar lalu ke Gadut,” ujar  Wati kepada media ini.

Seharus panitia menunjuk petugas yang mengatur parkir,sehingga badan jalan tidak tertutup oleh kendraan yang parkir seenaknya di badan jalan, omelnya.** Yus

125 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*