Kesurupan Demokrasi

Masnaidi`
Masnaidi`

Pemilihan Umum (Pemilu) kali ini memiliki nuansa yang berbeda dengan pemilu sebelumnya dimana Pemilihan Umum Legislatif (Pilleg) dilaksanakan secara serentak dengan Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres). Secara teknis jumlah pencoblosan surat suara yang akan dilakukan masyarakat bertambah satu surat suara lagi yaitu menjadi 5 surat suara. 5 surat suara tersebut dibedakan berdasarkan warnanya yaitu hijau untuk DPRD Kab/Kota, biru untuk DPRD Propinsi, kuning untuk DPR RI, merah untuk DPD dan abu-abu untuk Pilpres.

Dalam setiap pemilu selalu dilaksanakan kegiatan kampanye oleh masing-masing peserta pemilu, kegiatan kampanye pada pemilu kali ini sudah dilaksanakan semenjak tanggal 23 September 2018 yang lalu sampai masa tenang menjelang tanggal 17 April 2019 mendatang.

Dalam pelaksanaan kampanye kali ini juga dilaksanakan bersamaan dengan kampanye Pilpres. Jika dihitung jadwal kampanye kali ini hampir sekitar 7 bulan dan ini merupakan jadwal kampanye yang cukup lama dalam pelaksanaan pemilu di Indonesia.

Masyarakat dilibatkan dan terlibat aktif dalam pelaksanaan kampanye yang dilaksanakan oleh setiap peserta pemilu. Hal ini membuat polarisasi yang cukup besar dalam tatanan sosial kemasyarakatan. Masyarakat terbelah menjadi dua bagian sesuai dengan jumlah pasangan calon pemilihan presiden dan wakil presiden. Hal ini juga dirasakan akibat dukungan partai politik kepada masing-masing calon presiden sehingga masyarakat merasakan perbedaan pilihan dan pandangan politik yang cukup tajam.

Peserta melaksanakan kampanye dengan melakukan kegiatan yang akan menarik simpati dan dukungan dari konsitutuen bahkan tidak jarang peserta kampanye melakukan tindakan yang akan memancing pihak lain untuk berekasi terhadap kegiatan yang dilakukannya. Perdebatan dan pembelaan terhadap masing-masing dukungan mengalir deras dari setiap pendukung peserta pemilu dan kali ini selalu dikaitkan dengan dukungan terhadap pilpres.

Perdebatan di warung kopi sampai pada layar kaca soal dukungan pemilu menghiasi suasana riuhnya pesta demokrasi kali ini. Media sosialpun dihiasi dengan berita dan beragam model dukungan dari masing-masing pendukung. Perang data, opini, berita hingga cacian, makian dan segala macam terjadi di dunia maya bahkan fitnah (hoax) bertebaran setiap detik.

Kampanye yang berkaitan dengan hal-hal sensitifitas pun tak terelakkan seperti isu SARA. Semua catatan perjalanan hidup dari masa silam peserta pemilu dikupas secara tuntas bahkan sudah sangat menyentuh pada soal-soal privasi. Terkadang isu yang diangkatpun soal tetek bengek yang sebenarnya sangat emosional dan tidak substansial, namun hal ini seolah-olah menjadi gumpalan salju yang menggelinding dan siap saling menghantam sasarannya.

Beberapa kali debat Pilpres yang ditayangkan secara live selalu diiringi dengan perang meme-meme yang menyedot emosional bangsa. Debat konstruktif berubah menjadi perang meme yang menyentuh sensitifitas. Menurut Daniel Goleman Meme mendorong kita bertindak dengan cara tertentu dan merupakan gagasan berdampak.

Sejumlah meme secara alamiah melawan meme lain, dan ketika ini terjadi, meme-meme itu berperang, suatu pertempuran gagasan-gagasan. Meme ini sepertinya mendapat kekuatan dari jalan rendah, melalui asosiasinya dengan emosi kuat.

Fakta bahwa meme bisa memicu emosi dalam diri orang lain atau dalam diri kita adalah akibat mekanisme hebat penularan emosi melalui “jalur rendah” otak ketika bekerja. Jalan rendah adalah sirkuit yang beroperasi dibawah pengetahuan kita, secara otomatis, spontan dengan sangat cepat. Ketika kita terpukau oleh penampilan yang menarik atau sarkasme dalam suatu komentar maka kita sedang menggunakan jalur rendah.

Jalur Tinggi merupakan jalur otak yang beroperasi secara methodis, selangkah-demi selangkah, disengaja dan rasional.Dialog atau perdebatan yang menggunakan jalur tinggi ini sering kita lihat dari penyampaian argumentasi yang ilmiah, rasional dan obyektif dari para pakar. Kampanye pemilu akhir-akhir ini kurang mengedepankan jalur tinggi ini, hanya beberapa yang tetap menggunakan jalur ini dalam setiap perdebatan.

Kondisi anak bangsa seperti sekarang ini seolah-olah dalam “kesurupan demokrasi” yang sedang mimpi pemilu disetiap waktu dan tempat. Harus ada yang memberi perhatian pada kondisi masyarakat yang kesurupan dengan mengalihkan perhatian mereka agar keluar dari kondisi yang sudah mengkhawatirkan akan merusak persatuan dan kesatuan bangsa. Membangun kesadaran bersama bahwa pemilu adalah pesta demokrasi mengedepankan program bukan sarana disintegrasi bangsa adalah langkah yang bisa digelorakan. ** Masnaidi.B

Penulis adalah: Magister Administrasi Publik Universitas negeri Padang

739 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*