Kemarau Panjang, Petani Bakuang Jaya Gagal Panen

Payakumbuh, Editor.- Mimpi 15 petani yang tergabung dalam Kelompok Tani Bakuang Jaya di Kelurahan Kotopanjang Dalam, Kecamatan Latina, Kota Payakumbuh, untuk menikmati hasil panen padi mereka, pupus. Seluas 5,9 hektar sawah milik petani setempat, gagal panen, akibat musim kemarau panjang. Masih untung PT Jasindo, memberikan klaim asuransi Rp35.825.400 untuk Keltan Bakuang Jaya.

Ketua Keltan Bakuang Jaya Benni Mulianto, di Balaikota Payakumbuh, Rabu (12/10), menginformasikan, harusnya Agustus 2016, anggotanya sudah panen. Tapi, karena musim kemarau panjang yang hingga kini masih berlangsung, membuat padi jenis junjung dan batang piaman, itu tidak tumbuh subur dan mati sebelum berbuah.

“Hingga sekarang, sudah empat bulan kami tidak turun ke sawah. Dapat dibayangkan, bagaimana nasib kami mengepulkan asap dapur,” ungkap adik kandung Camat  Latina David Bachri ini. Untuk sementara, anggota keltan kerja serabutan. Dicoba menanam sayur-sayuran dan tanaman lain, tanah garapan sudah reta-retak, karena tak disiram hujan, tambahnya.

sari-aterBenni berharap, pembangunan saluran irigasi yang dilakukan pemerintah tahun ini, segera selesai. Tapi, menurutnya, saluran irigasi yang dibangun, masih belum menyelesaikan masalah, karena belum semua sawah milik Keltan Bakuang Jaya yang teraliri. Solusinya, Bakuang Jaya akan membuat dua sumur bor di kawasan persawan mereka.

Dikatakan, Bakuang Jaya punya mesin pompa air, masih bantuan pemko. Tapi, mesin pompa itu biaya BBM-nya terlalu tinggi. Air yang masuk ke dalam sawah, cepat hilang, karena resapan tanahnya yang terlalu cepat. Kemungkinan, sawah kami berada di tepi Sungai Batang Lampasi, katanya.

Namun, masih untung anggota Keltan Bakuang Jaya belum sampai tiarap. Karena, program asuransi yang dilakukan pemko dengan PT Jasindo, sudah menyalurkan klaim asuransi, akibat gagal panen dimaksud. “Klaim asuransi itu sudah kami terima, dan dananya masih tersimpan dalam rekening,” jelas Benni.

“Kalau kami sudah bisa turun ke sawah kembali, klaim asuransi bakal menjadi modal keltan untuk bercocok tanam, guna membeli bibit dan pupuk serta obat-obatan. Kalau masih tersisa, akan dijadikan buat keperluan pertanian lainnya,” simpul Benni. ** Yus

1374 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*