Kawasan Batang Agam Akan Dikelola Mandiri

Taman Wisata Batang Agam.
Taman Wisata Batang Agam.

Payakumbuh, Editor.- Pemerintah Kota Payakumbuh akan menyiapkan pengelolaan mandiri untuk kawasan Batang Agam (BWSS5) yang melintasi sejumlah kelurahan di Payakumbuh Barat, karena pengunjung  semakin ramai,seperti terpantau Selasa (23/6).

Rencana pengelolaan mandiri itu, dibahas dalam rapat koordinasi Wakil Wali Kota Erwin Yunaz didampingi oleh Asisten II Elzadaswarman, bersama Kadis PUPR Muslim, Kadis DISPARPORA Andiko Jumarel, Kadis Lingkungan Hidup Dafrul Pasi, Kadis Koperasi dan UKM Dahler dan Kasat Pol PP, Devitra, di Balaikota.

Menurut Wawako Erwin Yunaz, pengelolaan kawasan Batang Agam yang baik akan membuat sektor ekonomi di kawasan tersebut semakin bergeliat. Kawasan ini diciptakan pemerintah untuk dapat dimanfaatkan oleh masyarakat sebaik-baiknya, untuk kesejahteraan masyarakat.

Dikatakanya, selain pengelolaan tempat yang baik, pemerintah juga akan menyiapkan kegiatan-kegiatan yang dapat mendukung pertumbuhan ekonomi di sektor tersebut.

“Meski akan banyak kegiatan, pengelolaan harus tetap memikirkan keseimbangan di daerah. InsyaAllah Batang Agam ini akan disiapkan pengelolaan mandirinya,” ujarnya.

Saat ini, pemerintah belum memberlakukan tarif masuk ke area Batang Agam, Pemko saat ini baru fokus agar masyarakat yang memanfaatkan kawasan tersebut dapat tertib.

“Kita mengelola penempatan dulu, seperti perilaku tertib bagi masyarakat. Sehingga kawasan ini akan selalu terjaga, seperti tidak menginjak rumput di taman, tidak buang sampah sembarangan, apalagi ke sungai Batang Agam,” sebutnya.

Terkait ramainya kunjungan kawasan Batang Agam di era tatanan normal baru produktif aman Covid-19 (TNBPAC), Erwin Yunaz menyebutkan Pemko telah menyiapkan seluruh protokol kesehatan yang harus dipatuhi oleh masyarakat.

“Bagi masyarakat yang mengunjungi Batang Agam diwajibkan menggunakan masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pada tempat yang telah disediakan,” ujarnya.

Sementara itu, Kasatpol PP Devitra menyampaikan tim satgas penegakan protokol kesehatan yang terdiri dari TNI-POLRI dan Satpol PP terus gencar berpatroli melakukan pengawasan dan menindak tegas warga yang masih abai dengan aturan.

“Sanksi yang diberikan cukup beragam, pendekatan yang humanis dan mendidik. Kita harapkan dapat membuat masyarakat ikut patuh pada aturan saat ini,” ujarnya.

Kadisparpora Andiko Jumarel menyebut tidak hanya kawasan Batang Agam saja, kawasan wisata lainnya yang ada di Payakumbuh juga harus mengikuti protokol kesehatan.

“Segala sesuatu aturan ini sudah disiapkan oleh Dinas Pariwisata. Dan ini harus dijalankan, kita tidak ingin nantinya akan ada penambahan kasus positif Covid-19, terlebih saat ini Payakumbuh kasus sudah nol,” ujarnya.

Tapi ingat, seterusnya harus waspada, jangan lengah, terus patuhi protokol kesehatan covid-19. ** Yus

411 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*