Karya Patung Syahrizal, Mengungkap Ide-ide Tradisional Melalui Deformasi Bentuk

Patung - patung karya Syahrizal Koto.
Patung - patung karya Syahrizal Koto.

Dalam catatan yang dapat ditelusuri dapat disebutkan, bahwa keberadaan seniman patung sama halnya seniman seni rupa lainnya, jelas mengabdi pada kehidupan manusia dimana ia berada, bermukim dan berkarya.

Seniman seni rupa – termasuk seni patung – lazim merefresentasikan karya-karyanya ke publik guna menentukan gerak, langkah bahkan perkembangannya di tengah-tengah masyarakat. Artinya para seniman seperti sudah menjadi pameo lama bahwa kerap kali menjadikan alam sebagai guru seniman atau dalam bahasa asing disebut “Natura Artis Magistra”.

Dalam banyak teori seni patung merupakan perwujudan yang paling kongkrit yang dapat diterima oleh indera manusia karena keutuhannya, mengingat tidak ada sudut yang tidak luput dari pengamatan. Sekecil apapun tidak ada yang tersembunyi seperti juga teori yang pernah dikemukakan Herbert Read, bahwa ; “seni adalah kesatuan utuh yang serasi dari semua elemen estetis seperti garis, ruang, warna yang berbaur dalam suatu kesatuan (unity) bentuk”.

Syahrizal Koto.
Syahrizal Koto.

Hal ini pulalah melatarbelakangi pematung “urang awak” yang namanya berada pada deretan papan atas seni patung Indonesia, Syahrizal Koto (62 th) yang bermukim dan berkarya di Yogyakarta saat ditemui beberapa waktu lalu di Yogyakarta.

Menurut sang maestro pematung nasional Edhi Sunarso sekaligus guru tempat menimba ilmu bagi Syahrizal di Yogyakarta, biasanya dalam berkarya seharusnya tidak lagi menghiraukan tentang aliran/kecendrungan penggayaan. Memang demikianlah agaknya yang dilalui Syahrizal dalam perjalanan profesinya selama ini

Yang penting ia berkarya dengan jujur sesuai kesenangan hatinya. Karena itu wajar kalau karya-karya Syahrizal dinilai bertolak dari kepuasannya seperti terdapat dalam beberapa periode karya-karyanya terlihat berbeda dengan periode sebelumnya.

Karya-karya patung Syahrizal alumni INS Kayutanam dan SMSR (SMKN4) Padang serta ISI Yogyakarta minat seni murni melalui berbagai pameran nasional bahkan disejumlah negara, termasuk ditempat kediamannya, Griya Meijing Lor, Gamping, Ambar Ketaang, Sidoarum, Sleman Yogyakarta baru-baru ini, terlihat karya-karyanya masuk dalam arus seni patung moderen di tanah air yang bertitik tolak mengungkap ide-ide tradisional dengan menonjolkan volume plastis, mendeformasi obyek atau figur dan lainnya.

Mengamati karya-karya patung Syahrizal melalui berbagai pameran nasional bahkan disejumlah negara, termasuk ditempat kediamannya, terlihat karya-karyanya berada dalam arus seni patung moderen yang bertitik tolak dari dirinya sendiri yakni, patung-patung yang mengungkap ide-ide tradisional dengan menonjolkan volume plastis, mendeformasi dan menstimulasi bagian-bagian obyek atau figur dan lainnya.

Lihat obyek patung kuda disejumlah periode karya-karya dari bahan perunggu, sosok ibu dengan kasih sayang yang tidak pernah putus dan beberapa obyek lain terasa kental mewarnai periodesasi karya Syahrizal.

Selain menciptakan karya patung, Syahrizal juga terus melukis, dimana karya-karyanya melahirkan aransemen baru di setiap tarikan garis dan warna dalam menyiasati fenomena dan dinamika alam sekitar.

Dalam catatan kurator seni rupa, Suwarno Wisetrotomo, pernah mengatakan karya-karya patung Syahrizal diakui memang tidak sedang berurusan dengan fakta-fakta, melainkan dunia dalam atau alam bathin dibalik fakta-fakta berupa obyek yang terbentang dihadapannya guna menstimulasi penikmat untuk lebih merenung yang berangkat dari berguru kepada alam.

Dalam catatan kita, keseriusan seniman dalam mengamati, mengenali, dan membaca bagaimana kebudayaan bergerak sangat dibutuhkan. Seorang seniman dituntut untuk memiliki pengetahuan yang cukup agar mampu membaca dengan baik perubahan kebudayaan yang semakin dinamis.

Disinilah hal-hal yang bersifat kognitif untuk menafsir gejala-gejala alam, sosial, dan perkembangan ilmu pengetahuan melengkapi penciptaan karya seni, sebagaimana juga halnya dengan seni patung.

Sementara itu, gerak kebudayaan yang semakin dinamis, cepat, dan kompleks dipicu perkembangan pemikiran filsafat yang tidak lagi mengacu pada kekuatan dan dominasi teori-teori besar yang memihak kebenaran tunggal.

Pemikiran dan ukuran kebenaran tidak mutlak satu, dan di sisi lain juga menyebabkan kerancuan, ambiguitas, dan paradoksal nilai. Pemikiran ini pula yang kemudian mendorong terjadinya eksplorasi tema dan bentuk-bentuk artistik, tidak terkecuali pada karya-karya Syahrizal yang hingga saat ini tetap eksis berkarya dan melahirkan karya-karya terbaiknya setiap ruang dan waktu. ** Muharyadi/Pengnggiat Seni Rupa, kurator dan Jurnalis

 

 

 

 

225 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*