Karya Lukis “Zaref Lina” Bermuatan Obyek Menawan, Mulai Dilirik Untuk Ruang Publik

Salah satu karya Zaref Lina.
Salah satu karya Zaref Lina.

Siapa sangka, baru berkarya seni rupa terutama seni lukis dua tahun terakhir, persisnya saat ikut membantu tiga kegiatan pameran di taman Budaya, New Life, New Eksplorasi dan Dimension Space tahun 2020 silam di Taman Budaya Sumatera Barat dan terakhir pameran besar Seni Rupa Sumatera Barat, Agam Jua, Payakumbuh akhir tahun 2021 silam, sejumlah karya-karya Zaref Lina (47 th) yang kesehariannya banyak mengolah busana berbasis budaya lokal, ternyata karya-karya lukisnya kini mulai dilirik dan dikoleksi untuk ruang publik.

Zaref Lina.
Zaref Lina.

Zaref Lina kelahiran Kabupaten Solok, Sumatera Barat, 11 September 1974, diakui sejak masih bersekolah di SMSR Negeri Padang (SMKN 4 Padang) tahun 1990 silam bukan berasal dari jurusan seni lukis, melainkan seni dekorasi yang lebih banyak berkolaborasi menghias dan menata  ruang. Tapi nyali dan pelajaran dasarnya menggambarnya seperti membuat sketsa dan ilustrasi menjadikan ilmu ini sebagai cikal bakal dirinya untuk mengembangkan dasar-dasar seni lukis. Hingga ibu empat anak ini memberanikan diri untuk berkarya lukis, meski berobyekkan hal-hal sederhana seperti obyek ikan koi, bunga dan pemandangan alam.

Ditemui di kediaman Zaref Lina, Komplek Filano Jawa 1. Blok C 6. No 16, Kelurahan Kubu Dalam, Parak Karakah, Padang saat ditemui, Senin sore (4/04/22) perancang busana yang sejak dua terakhir memiliki hoby baru untuk melukis, menuturkan, baginya melukis bukan sekedar menumpahkan aneka warna warni cat kepermukaan, tetapi juga mengungkapkan apa yang dilihat dan diamatinya di alam semesta. Misalnya jenis ikan Koi yang warna-warninya sangat menarik untuk direfresentasikan kepermukaan.

Lebih-lebih ikan koi yang biasa hidup di air bersih dan hidup bergerombol dan beriringan membuat saya ingin kembali merekonstruksinya dalam bentuk karya lukis, bukan hanya bernilai estetis semata tetapi juga kebiasaan ikan koi bergerombol dalam hidup membuat saya terkesima untuk melukisnya kembali kepermukaan kanvas dengan menerapkan konsep seperti apa yang tampak dan apa yang dilihat kemudian dibungkus dengan kemampuan teknis melukis, tutur Zaref Lina.

Jika saya terbentur melukis makhluk hidup seperti ikan koi, aneka burung atau obyek lainnya ia tak segan-segan untuk berdiskusi dengan para senior bahkan guru-gurunya semasa bersekolah dulu. Bahkan mengundang ke tempat ia melukis. Semuanya tentu agar karya-karya yang saya ciptakan ini, menarik untuk dilihat dan diamati berulangkali.

Menyimak sejumlah karya-karyanya meski terbilang baru dalam fase studi melukis obyek-obyek makhluk hidup. Terlihat kegigihan Zaref Lina untuk mengemukakan sesuatu yang menarik untuk di lihat dan diamati di ruang publik. Kita akui karya-karya Zaref Lina meski baru mengemukakan persoalan keindahan obyek semata, tapi di sejumlah karya-karya nya yang lain ia tetap berusaha mengungkapkan sejumlah non komersial guna mengungkap.

Bagaimana pun karya yang mampu merayakan mata penikmat bahkan mampu menghipnotis mata banyak orang, jelas tidak akan terlepas dari persoalan adanya keunikan tema, bentuk dan makna yang dimunculkan. Apalagi berkarya seni seperti seni rupa bukan hanya sebatas menuangkan ide/imajinasi kepermukaan menjadi karya, tanpa menyentuh substansi konsep dan makna karya secara utuh. Konsep dapat ditelisik dari persoalan kakikat, serta aspek-aspek lain di dalamnya. Sementara makna simbol merupakan representasi pencipta, misalnya apa yang ditawarkan kepada penikmat hingga pemahaman karya benar-benar komunikatif antara karya dan penikmat.

Kelahiran dan kehadiran karya seni ke hadapan publik tidak lahir begitu saja tanpa ada latar belakang pemikiran, maksud maupun tujuan yang mengandung nilai-nilai. Karya seni dapat saja diciptakan dan lahir demi nilai estetis semata untuk memenuhi tuntutan kebutuhan manusia akan keindahan. Seni hidup, tumbuh dan berkembang di tengah masyarakat dengan nilai-nilai dan spirit kebudayaannya, di mana setting sosiokultural tempat seni itu hidup sangat berpengaruh terhadap karya-karya yang dihasilkan. Hal ini pulalah yang perlu ditelusuri Zaref Lina, jika karya-karyanya tak ingin tenggelam begitu saja kelak dikemudian hari.

Menekuni Busana Kaum Hawa Dengan Konsep Seni Lokal

Zaref Lina, yang kini menghidupi 4 anak, dua diantara telah berkeluarga dan duanya lagi masih kecil-kecil sejak berpisah dengan suaminya hampir tiga tahun silam terpaut persoalan masalah rumah tangga, mengakui tetap ingin hidup dengan usaha sendiri sambil membesarkan anak-anak tercintanya.

Menurut Zar, demikian panggilan akrabnya, dunia busana terutama bagi kalangan kaum hawa di tanah air saat ini mengalami kemajuan yang cukup pesat ditandai banyaknya desain-desain terbaru bermunculan setiap ruang dan waktu. Sesuai eranya, model kekinian sesuai perubahan dan perkembangan busana itu sendiri dengan tetap mengutamakan kualitas, hasil jahitan berstandar butik.

Sebagai orang timur tentulah beragam desain busana yang muncul di eranya setiap ruang dan waktu, yang pasti pemunculannya tetap menjaga nilai-nilai ketimuran, apalagi bagi pemeluk muslim dimana kehadiran busana wanita tetap menjaga kehormatan, menutup aurat dan tampil anggun bila dikenakan.

Sejumlah busana wanita dengan model-model kekinian dengan bahan berkualitas tinggi juga warna-warni yang menarik yang dijahit rapi tanpa meninggalkan nilai keindahan yang di awali pembuatan desain/sketsa sesuai keinginan penikmat atau konsumen.

Sejak remaja saya terbiasa menghabis waktu bekerja mandiri, baik ketika mengerjakan tugas di sekolah maupun pekerjaan rumah yang diberikan guru, bahkan saya selalu pengen tahu tentang sesuatu yang baru yang saya sukai, seperti dunia busana bahkan dunia seni rupa. Karena keduanya saling berkolaborasi, terlebih soal warna, bentuk dan nilai-nilai estetikanya, ujar Zaref menuturkan pengalamannya.

Dunia busana dan dunia seni rupa, lebih afdol saling berkolaborasi karena pilihan kedua menyentuh soal aneka warna, bentuk dan keindahan tutur Zaref Lina menceritakan kesenangan dengan dunia busana dan seni rupa ini.

Sejak masih bersekolah tahun 1994 lalu, saya belajar menjahit secara non formal melalui “les singer” di komplek Imam Bonjol Padang selama lebih kurang 6 bulan. Karena tak mungkin kami bersaudara sebanyak enam orang sementara orang tua saya anggota TNI yang memiliki kemampuan penghasilan finansial sangat terbatas sementara ibu hanya sebagai ibu rumah tangga di rumah. Dari sini saya lantas mencoba tumbuh dan hidup mandiri hingga akhirnya saya memberanikan diri buka usaha menjahit busana. Saya terus menyiasati beragam model busana yang muncul hingga model kekinian dengan tetap mengawinkan dunia seni dan model busana itu sendiri, ujarnya mengakhiri. ** Muharyadi

161 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*