Kantor Bupati Limapuluh Kota yang Lama Sebaiknya Dijadikan Lokasi Parkir

Sastri Andiko Datuak Putiah.
Sastri Andiko Datuak Putiah.

Limapuluh Kota, Editor.- Anggota DPRD Limapuluh Kota, Sastri Andiko Datuak Putiah, mendorong Bupati Safaruddin Datuak Bandaro Rajo sebagai pimpinan baru agar bertindak tegas dalam hal mengelola semua aset daerah, serta menyiapkan regulasinya.

Termasuk, aset-aset yang bercokol di dalam wilayah Kota Payakumbuh. Ini merupakan salah satu prioritas kerja yang mesti dipenuhi sesuai RPJMD dan harus dirampungkan dalam rentang waktu 6 bulan ke depan pasca dilantik.

Menurut Sastri Andiko, kebijakan mengelola semua aset Limapuluh Kota sudah ditasbihkan dalam Peraturan Daerah (Perda) Nomor 3 Tahun 2018 trntang pengelolaan barang milik daerah. “Semuanya jelas disebutkan dalam Perda dimaksud. Baik aset bergerak maupun tidak bergerak. Termasuk aset-aset Limapuluh Kota yang berada di dalam Kota Payakumbuh,” ujar Ketua Fraksi Partai  Demokrat DPRD Limapuluh Kota itu, saat dihubungi di Gedung Dewan setempat, Rabu (7/4).

Pada bagian lain, dalam menjawab pertanyaan, anggota DPRD 3 periode, bahkan pernah jadi Wakil Ketua periode 2014-2019, tersebut menerangkan bahwa kantor bupati lama  yang merupakan salah satu asdt menggiurkan karena terletak di jantung Kota Payakumbuh, sebaiknya sekarang disulap menjadi lahan parkir moderen. Lokasinya bagus dan strategis. Sehingga eksistensinya sanggup pula membantu pihak Pemko Payakumbuh untuk meminimalisir masalah perparkiran. “Parkir itu mesti moderen dan kekinian. Dikelola secara profesional. Ikuti proses pembayaran parkirnya melalui siatem elektrik,” katanya mengulas.

Ia berpendapat, lahan parkir di areal halaman dan kantor bupati lama itu sebaiknya dikelola oleh Badan Usaha Milik Daerah, (BUMD) kabupaten. Langkah begini akan mendatangkan pendapatan asli daerah alias PAD. Atau, tambahnya, bisa juga pengelolanya oleh pihak lain dengan catatan pemenangnya hasil dari sebuah sistem lelang. Atau bisa pula dibidani sistem lainnya sebagai pengejawantahan dari pembicaraan antara pihak Limapuluh Kota dan Pemko Payakumbuh.

Antara Payakumbuh dan Limapuluh Kota adalah dua daerah bertetangga. Tidak cuma itu, Payakumbuh merupakan besutan Limapuluh Kota. Payakumbuh anak yang ke luar dari rahim Limapuluh Kota. Historinya sudah jelas dan tetap. Secara adat antara keduanya tak bisa dipisahkan. “Kendati demikian, sentana ada pihak-pihak yang menginginkan agar aset Limapuluh Kota yang ada di Kota Payakumbuh diserahkan atau dipindahtangankan, Sastri Andiko menhaku keberatan. “Buat apa itu. Jangan sampai ada pula yang bikin gaduh,” katanya.

Sekadar diketahui, sejak pemindahan ibukota kabupaten ke Sarilamak, masih ada sebanyak 14 bangunan gedung kantor dan rumah dinas pejabat yang berada di dalam wilayah Kota Payakumbuh dan tersebur di 14 lokasi. Sementara luas tanah milik Pemkab yang terhampar di dalam kota ada sekitar 31.477 meter bujur sangkar. ** SAS

70 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*