Kabid Urais Kanwil Kemenag Sumbar, Syamsuir: Nikah Siri Itu Hukumnya Zina

Kabid Urais Kanwil Kemenag Sumbar, Syamsuir.
Kabid Urais Kanwil Kemenag Sumbar, Syamsuir.

Padang, Editor. Pernikahan dibawah tangan, nikah siri atau liar hukumnya zina. Di Sumbar kasus seperti ini sudah cenderung menurun porsentasenya berkat sosialisasi Kantor Urusan Agama (KUA) gencar mensosialisasikan ke masyarakat.

Hal itu diangkapkan Kepala Bidang Urusan Agama dan Syariat Islam (Urais) Kanwil Kemenag Sumbar Syamsuir saat dijumpai di ruang kerjanya Jumat (21/2/2020).

Menurut Kabid Urais Kanwil Kemenag Sumbar Syamsuir, meski sudah menurun dan sosialisasi sudah gencar dilakukan , di Sumbar masih banyak kasus nikah di bawah tangan atau nikah liar, nikah sembunyi tidak melalui Kantor Urusan Agama (KUA).

Orang yang menikah dibawah tangan itu pastilah orang yang bermasalah. Kalau orang tak bermasalah dia sudah tahu dengan aturan, tahu dengan syariat Islam, paham dengan agama, mengerti dengan undang-undang.

Kalau orang tak punya permasalahan dia pasti tak mau nikah dibawah tangan. Sebab, itu kerugian besar bagi orang yang menikah yang melaksanakan pernikahan yang tidak sesuai dengan syariat dan undang undang. Kerugian pertama anak anak tidak akan memperoleh apa apa apabila mereka setelah besar nanti, karena tidak punya bukti diri dan tak bisa punya akte kelahiran.

“Jadi, itu kerugian secara hukum, mereka tak bisa menuntut apa apa kalau mereka diabaikan atau ditelantarkan kalau laki-lakinya tak mau bertanggungjawab,” kata Syamsur..

Menjawab pertanyaan, menurut agama pernikahannya syah atau tidak ? Syamsuir menjelaskan, di negara kita undang undang sudah mengatur. Nikah itu syah apabila ada dua syaratnya. Pertama, sesuai undang undang dan kedua sesuai syariat agama. Kalau keduanya itu dilengkapi baru syah sebuah pernikahan itu.

Tentang hal itu sanksi bagi pelaku nikah tak resmi dan melanggar aturan, pihak terkait sudah sering menggerebek dan diadili tetapi kemudian mereka pindah lokasi lagi dan tidak menetap disatu tempat.

“Sekarang dipengadilan agama ditegaskan, jika tak ada surat nikah yang syah di pengadilan agama tak mau menyidangkan,” tegasnya.

Dia juga menjelaskan, proses pernikahan sekarang sudah oneline dengan Sisdukcapil. Tujuannya guna mempermudah nanti anak diakui secara hukum ketatanegaraan. Tujuannya agar orang tua tak kesulitan lagi mengurus akte kelahiran putra putrinya. ** Obral Chaniago

1966 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*