Kab. Kepulauan Mentawai Kembali Raih Penghargaan Ketahanan Pangan

Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai kembali mendapat penghargaan pada Hari Pangan Sedunia ke 36 tingkat Propinsi Sumatera Barat yang diselenggarakan di kota Solok Kamis 13 Oktober 2016.

Bupati kabupaten Kepulauan Mentawai Yudas Sabaggalet yang diwakili oleh Kepala Dinas Pertanian, peternakan dan Perkebunan Ir.Novriadi menerima penghargaan yang diserahkan oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno bersama para Kepala Daerah dan para penerima penghargaan lainnya .

Bupati Yudas Sabbagalet pada salah satu panan aya padi di Mentawai
Bupati Yudas Sabbagalet pada salah satu panan aya padi di Mentawai.

Kabupaten Kepulauan Mentawai mendapat penghargaan untuk kategori Peningkatan Produksi Padi diatas 5% berada pada urutan kedua setelah Kabupaten Solok.

Usai penyerahan penghargaan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menyampaikan apresiasi kepada penerima penghargaan ini.Penghargaan ini bukan basa basi tapi adalah wujud dari perhatian pemerintah pada petani.

Tanpa petani kita tidak ada apa apanya.Setiap pagi.mereka bergerak untuk kita semua dan itulah bentuk pengabdian yang luar biasa .

Ditekankan Irwan, Pemprov Sumbar akan menampung semua usulan dari Pemkab/kota yang ingin mencetak lebih banyak sawah di daerahnya.”Kami siap memberikan bantuan 10 juta untuk setiap hektar sawah yang diusulkan” ujar Irwan Prayitno dihadapan tamu yang hadir.

Ir. Novriadi bersama Kabag Humas Pemkab Mentawai Joni Anwar usai menerima penghargaan.
Ir. Novriadi bersama Kabag Humas Pemkab Mentawai Joni Anwar usai menerima penghargaan.

Penghargaan yang diterima ini merupakan yang kedua kalinya setelah yang pertama pada tahun 2015 pada Hari Pangan Nusantara pada bulan September 2015 lalu. Dengan diterimanya penghargaan untuk kedua kalinya ini menunjukan keseriusan Pemkab Mentawai untuk menuju daerah swasembada beras.

Dinas Pertanian Peternakan dan Perkebunan Mentawai tak pernah lelah dalam mengupayakan cetak sawah baru dan juga memberikan doronhan kepada masyarakatnya agar masyarakat giat dalam mengusahakan tanam padi.

Sehubungan dengan diterimanya penghargaan di hari pangan dunia tingkat Sumbar  tahun 2016 ini dikatakan Novriadi,  ini adalah merupakan hasil dari usaha Dinas Pertanian dalam program cetak sawah yang telah dilakukan selama 4 tahun ini, dimana dalam kurun waktu empat tahun di Dinas Pertanian Peternakan dan Perkebunan Mentawai telah mendekati 1.000 Ha cetak sawah .

Dijelaskan Nov, Mentawai berhasil meningkatkan produksinya karena ada program Ekstensifikasi yaitu perluasan areal sawah.Peningkatan kita bisa melebihi dari itu karena Mentawai belum menggarap intensifikasi peningkatan sawah dan produksinya.

Saat ini produksi padi di Mentawai baru 2,5 ton perhektatnya permusim panennya. Ini masih dikategorikan rendah .Untuk itu Pemkab Mentawai melalui Dinas Pertanian Peternakan dan Perkebunannya terus berupaya meningkatkan prodiksi padi dengan membuat irigasi , dengan memberikan arahan pada petani cara tanam yang baik, pengendalian hama dan peningkatan pengetahuan para petani sawah dalam rangka upaya meningkatkan produksi padi di Mentawai.

Menurut Novriadi, petani sawah di Mentawai belum familiar dengan bertanam padi karena mereka pada dasarnya adalah petani kebun dan peladang. Oleh sebab itulah perlunya pendampingan terus menerus dalam membimbing petani agar mereka bisa meningkatkan budidaya padi secara baik, sehingga dapat meningkatnya produksi setiap kali panen. Dari yang saat ini produksi padi di Mentawai  2,5 ton perhektar dan perkali panen bisa meningkat menjadi 4 atau 5 ton perhektar perkali tanamnya.

Data tahun 2015 dari dua areal sawah yang diusahan lebih kurang 1.300 Ha dari luas sawah 2.000 Ha Artinya ada lahan yang tidak rutin diolah atau difusokan dalam setahun .  Ini yang perlu dirutinkan dan diberitahikan kepada masyarakat petani agar rutin menanamnya setiap musim tanam karena air sudah untuk pengairan sawah sudah tersedia melalui irigasi tadah hujan karena di Mentawai curah hijannya cukup tinggi.

Dampak dari pengharaan yang telah dua kali diperoleh ini dikatakan Novriadi, dari sisi anggaran tentu perhatian dari Pemerintah Provinsi akan lebih bagus.Dan lebih banyak lagi program- program yang masuk ke Mentawai dengan keberhasilan Mentawai .Tetapi tujuan kita bukan hanya semata pada penghargaan itu, akan tetapi bagaimana kita bisa swasembada beras dan tidak tergantung lagi pada beras dari luar Mentawai.

Dikatakan Nov, Mentawai masih defisit beras. Kita butuh beras 5.900 ton pertahun, sementara produksi kita baru 2.300 ton pertahunnya. Jadi kita masih tergantung dengan beras dari luar Mentawai. Jadi perlu kita perkecil angka defisitnya tiap tahun dengan meningkatkan hasil produksi padi dari sawah yang sudah dicetak.

Yudas Sabbagalet saat meninjau sawah petani di Mentawai.
Yudas Sabbagalet saat meninjau sawah petani di Mentawai.

Novriadi menjelaskan hampir seluruh kecamatan di Mentawai sudah ada mencetak sawah. Program ketahanan pangan di Mentawai dimulai dari bawah yaitu dari dusun dan desa di seluruh Kabupaten Kepulauan Mentawai .Sebab itu Pemkab melalui Dinas Pertanian, Peternakan dan Perkebunannya berupaya agar disetiap desa dan dusun ada program cetak sawah dengan tujuan agar dusun dan desa itu bisa menjadi dusun dan desa mandiri pangan. Untuk membimbing petani agar trampil dalam bercocok tanam padi Dinas Pertanian Peternakan dan Perkebunan Mentawai sudah mempunyai Petugas Penyuluh Lapangan (PPL).

Pada kesempatan ini Novriadi selaku Kepala Dinas Pertanian Peternakan dan Perkebunan mewakili Bupati Yudas Sabaggalet mengatakan, dengan diterimanya penghargaan ini dia berharap agar masyarakat di Mentawai lebih bersemangat lagi .Karena usaha yang telah dilakukan selama empat tahun ini telah membuahkan hasil dan kita berharap supaya petani di Mentawai lebih bersemangat lagi dalam mencetak sawah dan dari hasil panen padinya akan dapat meningkatkan taraf perekonomian keluarga petani sawah dan dapat menyekolahkan anak ke tingkat yang lebih tinggi di luar Mentawai. **  Daniwarti

 

1355 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*