Juru Bicara Fraksi PAN, Golkar, PDI-P, H. Dasrial Ery, SE, MM Pertanyakan Pembangunan Kampus UNP

Dasrial Ery.
Dasrial Ery.

Sawahlunto, Editor,- Juru Bicara dari Fraksi PAN, Golkar dan PDI-P, H. Dasrial Ery, SE, MM mempertanyakan Program Kegiatan Studi Diluar Kampus Utama (PSDKU) yang dilakukan berkat kerjasama dengan Universitas Negeri Padang (UNP).

Hal ini tercantum dalam Pandangan Umum Fraksi PAN, Golkar, PDI-P terhadap Rancangan Peraturan Daerah Tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kota Sawahlunto Tahun Anggaran 2022, yang disampaikan pada Rapat Paripurna DPRD, tanggal 20 Oktober 2021 di Ruang Rapat DPRD Kota Sawahlunto.

Berdasarkan data yang dikuasai Editor, Fraksi PAN, Golkar, PDI-P menyampaikan ucapan selamat kepada Pemerintah Kota  Sawahlunto dengan telah dimulainya penerimaan mahasiswa baru terhadap Program Kegiatan Studi Diluar Kampus Utama yang dilakukan berkat kerjasama dengan Universitas Negeri Padang.

“Semoga kedepannya lebih baik sehingga banyak mahasiswa dari daerah lain yang berminat untuk kuliah di Kampus tersebut dan dapat meningkatkan ekonomi masyarakat Kota Sawahlunto”, harap H. Dasrial Ery

Diakhir penyampaian Pemandangan Umum Fraksi ini ada beberapa catatan yang perlu kami sampaikan dari Fraksi PAN, Golkar, PDI-P agar menjadi perhatian dari Pemerintah Daerah diantaranya:

  1. Pada prinsipnya Fraksi PAN, Golkar, PDI-P menyambut upaya Pemerintah Kota Sawahlunto dalam Pembangunan Kampus UNP dengan sistim PSDKU. Namun perlu kami pertanyakan sampai saat sekarang belum ada penjelasan dari Pemerintah bagaimana konsep Pembangunan Kampus UNP tersebut. Apakah pendiriannya sebagai Kampus PSDKU sudah memenuhi syarat-syarat yang berlaku berdasarkan Peraturan Dikti, dan bagaimana status asset yang membutuhkan persetujuan DPRD Kota Sawahlunto, serta prospek perkembangan Kampus tersebut kedepan untuk memicu minat mahasiswa untuk kuliah, hal ini perlu penjelasan langsung dari UNP kepada DPRD.
  2. Apakah pembangunan Kampus UNP tersebut penempatannya tidak mengganggu rencana kedepan untuk Pembangunan Komplek Perkantoran sesuai dengan Master Plan Kota Sawahlunto yang telah ditetapkan sebelumnya, dan apakah Pembangunannya sudah melibatkan tokoh-tokoh masyarakat.
  3. Disamping itu juga mempertanyakan sejauh mana realisasi perkembangan Status Asset BUMN yang berada di Tanah Ulayat Kubang dan Kolok.**Leo
185 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*