Irwan Prayitno Ikuti Talk Show Satu Dekade Bersama Bank Nagari

Gubernur Irwan Prayitno foto bersama usai orasi ilmiah.
Gubernur Irwan Prayitno foto bersama usai orasi ilmiah.

Batusangkar, Editor.- Gubernur Sumatera Barat Prof. Dr. H. Irwan Prayitno, M.Sc. Psikolog mengikuti sekaligus memberikan materi dalam acara Talk Show Orasi Ilmiah Prospektif Peningkatan Produktivitas SDM setelah satu dekade bersama Bank Nagari yang bertema “Melalui Resolusi 2021 from Pandemic Crisis Toward Digital Urgensi” di Hotel Emersia Batusangkar, Sabtu (6/2/2021).

Kebersamaan pemerintah Provinsi Sumatera Barat selama 10 tahun dengan Bank Nagari menunjukan perbaikan ekonomi global belum menunjukkan perkembangan sesuai harapan. Asesmen terakhir Bank Nagari berkesimpulan bahwa pelemahan ekonomi global masih berlangsung, diikuti harga komoditas yang masih rendah, dan aliran modal turun.

“Semua Pemerintah daerah provinsi Sumbar meletakkan uang di satu tempat yaitu di Bank Nagari. Akhirnya Bank Nagari menjadi besar dan siap bersaing dengan Bank lainnya,” jelas Irwan Prayitno dalam materinya.

Menurut  Irwan, Pemprov Sumbar kembali berupaya mengajak semua pihak yang terkait, antara lain pemerintah daerah, pelaku usaha, perbankan, dan akademisi, untuk lebih meningkatkan kepekaan terhadap gejolak perekonomian serta melakukan upaya untuk mengantisipasinya.

Bahkan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumbar mendukung pertumbuhan ekonomi daerah, khususnya dalam mendukung pengembangan UMKM, yaitu dengan penyediaan kajian/penelitian tentang Komoditas/Produk/Jenis Usaha (KPJu) Unggulan UMKM di Sumatera Barat.

Selain itu pemerintah mengarahkan pihak perbankan untuk memberikan kemudahan bagi UKM atau disebut sektor produktif dalam pengembangan usaha mereka, sehingga dapat berkembang dengan baik, terutama program KUR.

Dari hasil penelitian KPJu unggulan dapat menjadi acuan bagi pemerintah daerah dalam mengembangkan UMKM serta peningkatan peran lembaga perbankan dan kontribusinya dengan meningkatkan dan memperluas jaringan pelayanan disertai peningkatan kemampuan SDM dalam hal memahami karakter UMKM khususnya pada bisnis KPJu Unggulan.

Gubernur Irwan Prayitno menjelaskan bagaimana pentingnya peran managemen SDM, yaitu yang pertama, memilah dan memilih karyawan yang sesuai dengan kompetensi jabatan. Langkah ini sengaja diambil untuk mendapatkan karyawan yang betul-betul memiliki kemampuan dan bakat yang mumpuni

Perusahaan pastinya tak ingin sekedar menerima orang tanpa melihat latar belakang serta bakat yang dimiliki. Apalagi bila karakter yang dimiliki juga terkesan tidak mendukung potensi karirnya berkembang. Seperti yang kita ketahui, ada orang pintar yang terlalu sombong dengan kemampuannya hingga tak ingin belajar lagi.

Training SDM ini sangat penting dan dibutuhkan oleh hampir semua perusahaan. Training atau pelatihan sendiri bisa disebut sebagai bentuk investasi dimana hasilnya harus bisa dirasakan di masa yang akan datang.

“Untuk itu, Bank Nagari diharapkan lebih bersinergi dengan pemerintah daerah menjadi harapan setiap daerah,” ulasnya..** Herman/Hms

162 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*