Honorer Satpol PP Kota Padang Panjang Positif Covid-19, Totalnya Menjadi 23 Orang

FPR dijemput tim penanganan covid-19.
FPR dijemput tim penanganan covid-19.

Padang Paniang, Editor.- Seorang honorer Satpol PP Kota Padang Panjang, Sumatera Barat, dinyatakan positif covid-19. Sementara  seorang pria usia 68 tahun, beralamat di kelurahan  yang sama, Kampung Manggis sembuh dari covid-19 setelah mendapatkan perawatan sekitar 2 pekan di RSUD Padang Panjang.

Hal itu dibenarkan Kadis Kominfo Padang Panjang, Ampera Salim. Kepada Editor dia menyebut, diperkirakan pasien ke-23 dengan initial FPR itu tertular dari pasien 18 ketika yang bersangkutan datang memeriksakan kesehatan di  rumah bersalin milik keluarga pasien 18  ini beberapa waktu lalu.

FPR masih turunan klaster NS (29), warga  daerah tetangga Padang Panjang yang diketahui positif covid setelah dirujuk dari RSUD Padang Panjang ke RDUP.M. Djamil Padang 27 April lalu.

Awal sekali NS diduga menularkan kepada 14 orang tenaga  kesehatan RSUD Padang Panjang. Kemudian salah seorang nakes menularkan lagi ke 7 orang kerabat dekatnya, salah seorangnya pasien 18. Secara berantai pasien18 ini menularkan pula kepada pasien 23, FPR.

Tadi pagi, FPR dijemput dengan mobil ambulance di ujung jalan tempat tinggalnya di kawasan Kampung Manggis,  untuk selanjutnya dibawa ke tempat  isolasi/perawatan di Pusdiklat Sumbar di Padang Besi, Kota Padang.

Sebelum dibawa ke Padang, pasien 23 ini sempat minta isolasi di RSUD Padang Panjang bersama pasien covid terdahulu, tapi tidak terpenuhi. Alasan tim kesehatan, kalau di Padang lebih cepat sembuhnya.

Dengan bertambahnya FPR sudah 23 orang warga Kota Padang Panjang terinfeksi virus corona. Sebanyak 14 orang dintaranya Nakes RSUD kota ini dan  9 orang masyarakat umum. Setelah diisolasi sejak 1 Mei lalu, 11 orang nakes yang terdiri dokter, perawat, tenaga labor, dan petugas keamanan RSUD dinyatakan sembuh.

FPR diketahui positif covid-19 setelah hasil swab testnya keluar dari laboratorium biomedic Fakultas Kedokteran Unand bersama 36 orang lainnya subuh Jumat, 15/5/20.

Bermula dari NS, yang bekerja sebagai  perawat di salah satu RS Jakarta, tim covid-19 Padang Panjang terus melakukan penelusuran terhadap orang yang  pernah berhubungan dengan  NS hingga

Sebelumnya Wako Padang Panjang, Fadly Amran menghimbau warga kota Serambi Mekah untuk jujur mengatakanya jika merasa ada gejala covid -19, atau pernah berhubungan dengan orang positif  covid. Ini bukan aib yang harus disembunyikan, tapi musibah, tambah Fadly sembari mengajak warga kota untuk memberi support dan mendoakan pasien positif covid-19 lekas sembuh.

Sampai 14/5-20  yang menjalani uji swab terus bertambah  menjadi 773 orang. Belum termasuk pengambilan sampel swab seharian Jumat ini (15/5) di Puskesmas Gunung, terhadap anggota Pol PP dan keluarga pasien 23, ujar Nuryanuwar menjelaskan kepada  Editor.

Total hasil swab yang sudah diterima dari Labor Unand berjumlah 634. Positif covid-19 tercatat  23 orang, sembuh 11 orang). Negatif 617 orang, inconclusif (diragukan) 5, lainnya menunggu hasil.

Untuk memutus rantai penyebaran covid-19, Wako Fadly menghimbau masyarakat untuk menghindari kontak fisik, jaga jarak minimal satu meter, selalu pakai masker dan bila tidak ada keperluan yang sangat penting jangan keluar rumah, dan rajin cuci tangan dengan sabun dan air mengalir.

Kepada tim satgas PPVC diminta  bertegas-tegas memberi tindakan  kepada yang melanggar peraturan PSBB. Fase  edukasi, himbauan dan peringatan cukup sudah, masanya  untuk memberi tindakan bagi mereka yang melanggar, kata  Wako, seperti  dikutip Sekdako Sony baru baru ini.

Update 15/5/20, di Padang Panjang, positive covid 23 orang (sembuh & pulang 11orang, 11 orang isolasi di RSUD, 1 isolasi Pusdiklat Padang). ODP 137 (habis  masa karantina 134 orang). PDP 8 orang (6 sembuh, 1 orang RDT sembuh). ** Yet/ Ym

2235 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*