Hendra Irwan Rahim, Tangani Bencana Secara Optimal

Limapuluh Kota, Editor.-  Ketua DPRD Sumatera Barat, Hendra Irwan Rahim mengharapkan Pemerintah Propvinsi, Kabupaten dan Kota yang dilanda musibah banjir dan tanah longsor agar segera memperhatikan kebutuhan dasar masyarakat yang dilanda banjir dan longsor tersebut.

“Pasca banjir dan longsor di Kabupaten Limapuluh Kota dan Sijunjung diharapkan penanganannya dilakukan secara optimal dan kebutuhan masyarakat segera dipenuhi,” kata Hendra Irwan Rahim di Payakumbuh, Senin (6/3).

Hendra Irwan Rahim  mengatakan, pihaknya telah meninjau bencana longsor dan banjir di Kabupaten Limapuluh kota. Kondisinya memprihatinkan karena rusaknya infrastruktur dan fasilitas lain.

Ketua DPRD Sumbar berharap, pemerintah setempat tidak hanya fokus memperbaiki apa yang rusak, namun juga memprioritaskan kebutuhan masyarakat seperti air bersih, makanan, selimut, obat-obatan dan pakaian.

Kemudian ia berharap penanggulangan bencana ke depannya jangan hanya saat setelah kejadian tetapi harus dilakukan secara tuntas agar bencana tidak terus berulang.

“Harus dipetakan, apa faktor utama yang menyebabkan banjir dan longsor ini terjadi setelah itu secara berkesinambungan dilakukan penanggulangan bencana secara dini,” ujarnya.

Kedepan hendaknya, ada tinjauan langsung oleh dinas terkait apa saja penyebab longsor dan banjir itu sehingga dapat diminimalisasi dan tidak lagi membahayakan masyarakat setempat maupun yang melewati jalan tersebut, apalagi daerah itu merupakan akses penghubung Sumbar dan Riau.

Hendra Irwan Rahim, meminta pemerintah kabupaten tidak ragu menggunakan anggaran tanggap darurat yang sudah disediakan, karena anggaran untuk hal itu selalu disediakan setiap tahun dan hendaknya dapat dioptimalkan.

Sementara Pengamat lingkungan hidup dari Universitas Andalas (Unand), Dr Ardinis Arbain mengatakan kerusakan hutan di hulu sungai dan curah hujan yang tinggi menjadi pemicu terjadinya bajir disertai longsor di Kabupaten Limapuluh Kota.

“Vegetasi penutup yang kurang baik akibat kerusakan hutan disertai curah hujan tinggi yang terjadi beberapa hari terakhir menjadi penyebab banjir dan longsor,” kata dia.

Ia menjelaskan penebangan hutan hingga pengalih fungsi lahan menjadi fungsi lain, seperti pemukiman maupun perkebunan, membuat kawasan tersebut menjadi minim daerah serapan air.

Sebelumnya Ketua BPBD Limapuluh Kota, Nasriyanto menyebutkan Kabupaten Limapuluh Kota dilanda 23 titik longsor dan banjir akibat curah hujan tinggi yang melanda daerah Limapuluh Kota, yang terdiri dari 13 titik longsor dan 10 titik lokasi banjir. ** Yus

1022 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*