Hasil Swap ke 2 Negatif, 11 PDP di Sawahlunto Akan Dipulangkan

Wako Deri Asta saat memberi keterangan kepada pers.
Wako Deri Asta saat memberi keterangan kepada pers.

Sawahlunto, Editor.- Hasil pemeriksaan resmi dari Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran Unand terhadap seorang pasien asal Kabupaten Sijunjung yang dirawat di RSAM Bukittinggi manyatakan Negatif Covid -19, sedangkan bagi 11 orang PDP yang menjalani karantina di BDTBT telah boleh pulang dan menjalani aktifitas seperti biasa.

Demikian dikatakan Walikota Sawahlunto Deri Asta SH dalam jumpa pers, Selasa (21/04/2020) di kantor Balaikota Sawahlunto. Deri menjelaskan, hasil ini kita perolej setelah pasien RS asal Padang Sibusuk Kabupaten Sijunjung ini menjalani 2 kali pemeriksaan swap dari Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran Unand, dari kwe 2 test swap ini mendapatkan hasil pesien dinyatakan negatif COVID-19.” Setelah menjalani 2 kali tes hasilnya tetap negatif,” kata Deri.

Ia menambahkan,dengan telah keluarnya hasil tersebut maka 11 orang PDP yang sempat menjalani karantina di BDTBT telah diperbolehkan pulang. “ dalam 2 hari ini para tenaga medis yang sempat dikarantina begitu hasilnya negatif sudah diizinkan untuk kembali pulang, berbaur dengan keluarga dan lingkungan serta siap untuk beraktifitas normal kembali.” tambahnya.

Sebagai informasi, awalnya ‘Kota Sawahlunto sempat dikhawatirkan dengan 1 orang pasien yang saat dilakukan Rapid test ternyata hasilnya positif. Hasil Rapid test itu membuat pasien tersebut langsung dirujuk ke RSUD Achmad Muchtar Bukittinggi.

Direktur RSUD Sawahlunto, dr. Adrianof mengatakan, yang menjadi penentu apakah seorang pasien berstatus positif atau negatif Covid – 19 hanyalah dari hasil Swab test. Sementara untuk Rapid test hanyalah sebagai test awal atau test cepat saja.

“Kita sudah menerima pernyataan hasil pemeriksaan resmi dari Laboratorium Biomedik Fakultas Kedokteran Unand yang menjadi lembaga resmi untuk melakukan Swab test ini. Yang mana hasilnya PDP tersebut negatif Covid – 19. Pernyataan inilah yang membuat kita tenang dan memutuskan untuk mengakhiri proses karantina pada 11 tenaga medis RSUD Sawahlunto,” kata dr. Adrianof.** Dinno.

421 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*