Harimau Mengamuk Di Nagari Aia Manggih Barat, Ternak Warga Jadi Korban

Warga menunjukkan jejak harimau di nagari Aia manggih Barat.
Warga menunjukkan jejak harimau di nagari Aia manggih Barat.
Pasaman, Editor.- Munculnya seekor harimau Sumatera membuat warga  masyarakat Jorong Kampung Padang, Nagari Aia Manggih Barat, Kecamatan Lubuk Sikaping, Kabupaten Pasaman, tepatnya jalan penghubung Dalik (Kabupaten Pasaman dengan Talu (Pasaman Barat) membatalkan  niatnya  berangkat ke kebun, untuk menghindari ancaman yang membahayakan dirinya.

Harimau masuk ke lahan perkebunan milik warga dan memangsa 14 ekor ternak. Ke-14 ekor ternak tersebut terdiri atas 13 ekor kambing dan seekor anjing peliharaan.

Hal ini terjadi diduga karena habitat hewan satwa yang dilindungi itu terancam oleh sudah banyak kebun masyarakat di sekitar kaki gunung Pasaman.

Berkeliarannya harimau tersebut membuat warga  masyarakat Jorong Kampung Padang, Nagari Aia Manggih Barat, Kecamatan Lubuk Sikaping, Kabupaten Pasaman, tepatnya jalan penghubung Dalik (Kabupaten Pasaman) dengan Talu (Pasaman Barat), membatalkan  niatnya  berangkat ke kebun, untuk menghindari ancaman yang membahayakan dirinya.

“Warga mengadu semakin resah dan ketakutan,” kata Kepala Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Sumatera Barat, Khairi Ramadhan, Senin (22/7/2019).

BKSDA menurunkan sejumlah tim dari Resor Pasaman pada tempat yang mengkhawatirkan masyarakat Nagari Aia Manggih Barat. Di lapangan, tim melakukan klarifikasi informasi dan pengecekan lokasi kejadian.

“Berdasarkan penelusuran dan identifikasi tanda-tanda keberadaan di lapangan, tim menemukan jejak kaki satwa liar yang masih dalam dugaan adalah jenis harimau Sumatera di beberapa titik lokasi,” jelas Khairi.

BKSDA berencana  memasang empat kamera penjebak (camera trap) pada titik yang di yakini jejak sering di lalui harimau . Hal ini dilakukan untuk memantau  dan melacak tanda-tanda keberadaan satwa langka dan hampir punah tersebut.

Kejadian terakhir pada Jumat (19/7) satwa liar memangsa dua ekor kambing milik Alirman. Alirman menceritakan sembilan ekor kambing miliknya dimangsa satu persatu. Ia hanya mendapati sisa bagian kepala dan tulang belulang yang sudah tergeletak terpisah.

Sementara Erlis mengaku melihat langsung hewan buas jenis harimau memangsa dua ekor kambingnya. Elis melihat harimau membunuh dan membawa kambing yang tidak jauh dari kebunnya ke dalam hutan. Namun Erlis tidak sempat melihat detail harimau tersebut karena ia lari berteriak dan meminta tolong.

“Saya tidak berani dan ketakutan, karena harimau itu membawa ternak milik kami,” kata Erlis.

BKSDA berharap  masyarakat tidak melepaskan ternaknya secara liar tanpa diawasi sekaligus mengimbau warga  Khususnya yang berdomisili di Nagari Aia Manggih Barat meliputi Jorong Padang Sarai, Paraman Dareh dan Kampung Padang tetap waspada serta berhati-hati beraktifitas agar kejadian ini tidak terulang kembali.**Fajri

1932 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*