Gusmal Deklarasikan dan Canangkan Nagari Stop BAB Sembarangan

Singkarak, Editor.- Dalam rangka mewujudkan visi misi Pemerintah Kabupaten Solok di bidang kesehatan, yaitu “meningkatkan derajat kesehatan masyarakat pembudayaan hidup bersih dan lingkungan sehat”, salah satu upaya meningkatkan budaya hidup bersih dan lingkungan sehat, ditetapkan dalam RPJMD Pemerintah Kabupaten Solok bahwa Pemerintah Kabupaten Solok meningkatkan program pembangunan di bidang air minum dan sanitasi serta lingkungan bersih.

Dinas Kesehatan Kabupaten Solok sudah menetapkan ikon “Nagari peduli sehat, Kabupaten Solok Kuat”,  diharapkan keterlibatan pemerintah Nagari dan desa telah diamanatkan oleh negara sebagai pemerintah terdepan dalam membangun masyarakat termasuk membangun kesehatan di Kabupaten Solok.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok Gusml, SE, MM pada Pencanangan dan Deklarasi Nagari Stop Buang Air Besar Sembarangan di Kec X Koto Singkarak, Minggu, 15 Oktober 2017 yang dihadiri oleh Menteri Kesehatan RI diwakili oleh Direktur Kesling Dr. Imran Agus Nurali, SP.KO, Forkopimda Kabupaten Solok, Kadis. Kesehatan Prov. Sumbar Dr. Meri Yuliesday, Mars, Sekda, Staf Ahli, para Asisten dan Kepala OPD Terkait se Kabupaten Solok, Camat se Kabupaten Solok, Forkopimcam X Koto Singkarak dan Wali Nagari se Kecamatan X Koto Singkarak.

Lebih laanjut dikatakan bupati, pada saat ini hampir seluruh Nagari sudah berkontribusi membangun kesehatan di Kabupaten Solok yang bersumber dana ADD dan ADN, diantaranya membangun dan membantu sarana prasarana poskesri,  bantuan Transport kader kesehatan dan mengembangkan posyandu.

“Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)  belum menjadi gaya hidup bagi sebagian masyarakat, untuk itu diperlukan gerakan secara nasional untuk merubah perilaku sehat. untuk mewujudkan gerakan masyarakat hidup sehat perlu sosialisasi agar tujuan yang diharapkan dapat tercapai,” kata Gusmal.

Untuk itu Bupati Solok mengajak kepada seluruh Wali Nagari di Kabupaten Solok untuk berkomitmen atas upaya upaya nyata yang akan yang akan menjadi menjadi fokus dan agenda kita dalam rangka menjamin tetap berfungsinya sarana air minum yang terbangun melalui program pemeliharaan yang terencana dengan baik, bertambahnya akses sanitasi dan desa stop buang air besar sembarangan dan optimalisasi peran dan fungsi para pelaku di tingkat Nagari/desa dan Kabupaten dalam pengelolaan program perdesaan.

Sebagai Kabupaten pertama yang mendeklarasikan Nagari ODF pada tahun 2017 adalah suatu prestasi yang membanggakan yang patut diapresiasi, dan Bupati Solok mengharapkan kegiatan ini bisa dicontoh oleh nagari-nagari lain yang ada di Kabupaten Solok, kata Gusmal. ** Febrian D Gumanti\Oktaberia\Hms

515 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*