Gubernur Sumbar Terpilih dan Seni Budaya

Syarifuddin Arifin.
Syarifuddin Arifin.

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak se Indonesia telah usai. Beberapa di antara yang ikut bertarung, terutama yang oleh lembaga survei diumumkan sebagai peraih suara terbanyak. Bila terbanyak pertama dan ke dua terpaut satu atau dua persen, maka tentu saja pihak tim suksesnya sangat hati-hati, dan menjaga fluktuasi persentase tersebut dengan ketat, sampai pihak KPU secara resmi mengumumkannya tanggal 16 Desember 2020 ini.

Yang menarik itu, justru perolehan suara sementara untuk calon gubernur Propinsi Sumatera Barat. Cagub nomor 4 (Mahyeldi Ansharullah) telah meraih suara lebih 32%, sementara Cagub nomor 2 (Nasrul Abit) mengejar dengan suara sementara 29%.

Lalu naik lagi jadi 35% lebih dan 32% lebih. Di antara dua kandidat tersebut, bagi sebagian kalangan seniman dan budayawan ternyata tidak begitu penting, mengingat kiprah ke dua cagub tersebut terhadap kehidupan seni-budaya selama ini (baik sebagai walikota mau pun wakil gubernur) tidak terasa sejauh mana kontribusinya terhadap perkembangan kesenian (tradisi).

Cawagub, Indra Catri yang berpasangan dengan Nasrul Abit, dikenal sebagai Bupati Kab. Agam yang berkomitmen terhadap sasaran randai, silek tradisi. Jauh sebelumnya, ketika IC menjabat Kepala Dinas Pariwisata di Kota Padang, sejumlah grup randai dibinanya dengan memberi kesempatan pertujukan setiap malam minggu. Ketika ia berhasil menjadi Bupati Kab. Agam pun demikian, konon saat ini ada sekitar 163 grup randai di Kab. Agam. Selain itu, beberapa komunitas seni-budaya seperti sastra, tari, musik dan lagu cukup bergairah.

Sementara di Kota Padang, 6 tahun lebih di bawah pemerintahan Mahyeldi nyaris tidak menyentuh kehidupan seni-budaya. Kalau pun kegiatan kesenian masih ada maka itu tak lebih karena program propinsi dan atau aktifitas antar komunitas kesenian. Pada hal sebagai gerbang untuk Ranah Minang Kota Padang, mestinya lebih aktif menggerakkan kesenian, sebagaimana juga Kota Bukittinggi sebagai kota wisata. Namun bila kita lihat denyut kesenian di Sumbar setidaknya 3-4 tahun terakhir justru lebih terasa di Kota Padangpanjang dan Kota Payakumbuh.

Joni Andra, salah seorang koreografer tari kontemporer yang akhir-akhir ini cukup aktif dengan podcast yang bernama Pot Bungo, sempat mewawancarai beberapa Cagub/Cawagub. Ketika wawancaranya dengan Audy Joinaldy, sekitar 4 bulan lalu menyebut salahsatu  misinya membangkitkan nilai tambah dan produktifitas pertanian, perternakan dan perkebunan. Nyaris tidak menyentuh masalah kehidupan kesenian dan kebudayaan yang dikaitkan ke dalam Konsep ABS/SBK. Namun demikian, Cagub Mahyeldi menandatangani semacam fakta integritas, Surat Pernyataan Kesediaan, diantaranya akan memberi memperhatikan yang lebih kepada penggiat seni dan budaya dan akan mengalokasikan anggaran lebih besar untuk seni dan budaya di daerah ini. Meski pun  Surat Pernyataan tersebut tanpa tanggal dan tempat, namun tandatangan Mahyeldi Ansharullah, itu dijamin asli.

Siapa pun yang akan unggul sebagai gubernur Sumbar untuk 5 tahun ke depan, kehidupan seni-budaya di Sumbar tampaknya tak lebih dari  “calak pangganti asah”. Baik oleh pasangan  Mahyeldi Ansharullah & Audy Joinaldy mau pun Nasrul Abit & Indra Catri.

Kalangan seniman dan budayawan, tentu berharap ke depan, setidaknya lima tahun ke depan Pemprop Sumbar lebih memperhatikan, dan berkontribusi terhadap kehidupan seni-budaya di daerah ini. Kita tunggu saja. ** Syarifuddin Arifin

441 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*