Gerakan Nagari Membangun, Implementasi 4 Pilar Pembangunan Kab. Solok

Arosuka, Editor.- Pemerintah Kab. Solok malaunching lagi program Gerakan Nagari Membangun, salahsatu implementasi dari Empat Pilar Pembangunan Kab. Solok yang menjadi visi dan misi duet kepemimpinan Gusmal dan Yulfadri Nurdin, bertempat di  Ruang Pelangi Arosuka, Senin (23/1).

Materi dari gerakan ini meliputi 4 point penting yang manjadi acuan sebuah nagari ideal. Yaitu, pemerintah yang baik, bersih, tertib , akuntabel dan transparan, mandiri dan produktif dengan mengoptimalkan sumber daya lokal dan sosial masyarakat nagari.

Menurut ketua pelaksana kegiatan ini, Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Kab. Solok, Medison, kaksud dan tujuan dari tujuan Gerakan Nagari Membangun adalah untuk menyatukan persepsi dan konsep pembangunan yang dilaksanakan oleh seluruh pemerintah nagari, agar bisa bersinergi dengan konsep pembangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah.

Untuk mewujudkan visi pemerintah Kab. Solok,  pemerintah daerah dan nagari harus segera melengkapi regulasi, menciptakan Aparatur DPMN yang professional, melakukan pelatihan untuk aparatur kecamatan, melakukan pemantapan sumber daya manusia Walinagari dan Badan Musyawarah Nagari (BMN), menyusun konsep membangun nagari secara efektif, membuat MoU dengan pihak yang terkait, memberikan penghargaan kepada nagari yang berprestasi dan membangun sistem pemerintahan berbasis IT (E- Nagari, E- Office, E Budgeting dan E-Pelayanan). Selaras dengan 4 Pilar Pembangunan Kab.Solok, ini adalah pilar yang ke 4.

“Pemerintah nagari saat ini betul-betul merupakan sebuah pemerintahan yang strategis dan penting untuk memacu pembangunan di Kab.Solok. Tidak kurang dari Rp 140 M uang beredar dan dikelola oleh pemerintah nagari se Kab.Solok.” kata Medison.

Sementara dalam kata sambutannya, Bupati Solok Gusmal mengatakan, nagari mempunyai tempat yang strategis dalam pembangunan. Namun mkasud dan tujuan Gerakan Mambangun  Nagari sebagaimana  yang dibacakan panitia,  adalah tuntutan yang tidak mudah bila dilakukan secara sendirian tanpa kerja sama,

“Kita harus bekerja sama karena semua yang kita lakukan adalah untuk membangun nagari dan Kab.Solok yang kita cintai ini.  Rp 174 M dana yang ada di nagari Kab.Solok, mari kita gunakan sebaik-baiknya. Manfaatkan lah sebaiknya untuk membangun nagara dan nagari, karena yang bersangkutan dengan uang negara sangat sensitif dan pengawaannya sangat ketat,” kata Gusmal.

Lebih lanjut dikatakan,  kepada seluruh camat se Kab.Solok marilah kita sama-sama untuk melakukan membina walinagari dan perangkat nagari untuk pembangunan nagari. Kepada Walinagari saya ingatkan, potensi kewenangan jumlah dana yang besar aturan yang mendukung janganlah dimaknai secara sederhana saja, sehingga menyebabkan lalai dari konsep kehatian-hatian. BMN juga harus seiya sekata, seiring sejalan dengan perangkat nagari lainnya karena semua program pemerintah ada di nagari.

“Gemakan Empat pilar pembangunan di Kab. Solok dan nagari, karena nagari yang akan melaksanakan pembangunan berkelanjutan. Semoga dengan adanya Gerakan Nagari Membangun ini semua nagari bisa menjadi lebih baik,” harap Gusmal.

Hadir pada kegiatan ini  Wakil Bupati Solok Yulfadri Nurdin, Forkompimda, Ketua TP PKK Kab. Solok  Ny.Hj. Desnadevi Gusmal, Ketua GOW Kab.Solok Ny. Dahliar Yulfadri Nurdin,  Kepala SKPD, Camat dan Walinagari se Kab.Solok. ** Febrian D’Gumanti, Erby/Hms

1795 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*