Gandeng KPU Kota Padang, Fisip Unand Gelar Seminar

Padang, Editor – Jurusan Ilmu Politik Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisip) Universitas Andalas mengandeng Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Padang menggelar Seminar dalam menghadapi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada).

Seminar ini mengusung tema “Generasi Milenial Menghadapi Pilkada 2018” yang diikuti oleh berbagai komunitas generasi muda di Kota Padang dan berlangsung di Aula Pascasarjana FISIP Universitas Andalas pada Rabu (16/5) lalu.

Dekan Fisip Universitas Andalas yang diwakili oleh Wakil Dekan I Dr Aidinil Zetra,MA mengatakan seminar ini bertujuan untuk melakukan diseminasi tentang pentingnya  peran generasi muda dalam berpartisipasi dalam politik khususnya Pilkada.

“Generasi muda yang juga generasi milenial adalah generasi yang memiliki idealisme yang tinggi, daya kritis, kreatif dan tidak memiliki vested interest, sehingga diharapkan mampu berpikir jernih dan bertindak cerdas dalam memilih pemimpin bangsa dan daerah,” ungkapnya.

Dilanjutkannya generasi muda juga agen perubahan yang diharapkan menjadi pelopor perubahan ke arah kondisi bangsa yang lebih baik dan berperadaban.

Sementara itu, Ketua KPU Kota Padang Drs. M Sawati  MSi mengatakan berpartisipasi memilih pemimpin dalam Islam hukumnya wajib. Oleh sebab itu KPU menghimbau kepada generasi muda agar menggunakan hak pilihnya dalam pilkada Padang 2018 ini.

Senada dengan itu, Dr Indah Adi Putri, dosen Ilmu Politik Fisip Unand, mengatakan, proses Pilkada dan pemilu adalah konsekuensi dari demokrasi yang kita terapkan.

“Pada gelombang demokrasi ke-3 ini, kenapa kita harus memilih? Pemilihan umum adalah tahap awal dari demokrasi yaitu demokrasi electoral, lebih tinggi dari itu adalah demokrasi substansial. Kalau demokrasi elektoral saja kita tidak mampu melaksanakan, bagaimana mungkin demokrasi substansial bisa diwujudkan,” ujarnya. ** Rafendi 

785 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*