FTI Unand Selenggarakan Workshop Penulisan Karya Ilmiah Terindeks Scopus

Padang, Editor.- Fakultas Teknologi Informasi (FTI) Universitas Andalas (Unand) Padang menyelenggarakan Workshop Penulisan Karya Tulis Ilmiah Terindeks Scopus.

Workshop dimaksud dilaksanakan selama dua hari (Senin-Selasa, 19-20/3), di Ruang Seminar Perpustakaan Kampus Universitas Andalas Limau Manis Padang, diikuti dosen dan mahasiswa Magister dan Doktor dari berbagai kampus di Sumbar. Sedang tim narasumbernya dari Senior Member of Institute Electrical Electronics Engineers (SMIEEE) Universitas Indonesia (UI) dan Institut Teknologi Bandung (ITB) yang memiliki kerjasama dengan Scopus.

Sesuai Permenristekdikti No.20 Tahun 2017 tentang Pemberian Tunjangan Profesi Dosen dan Tunjangan Kehormatan Profesor, pemberian tunjangan profesi dosen dan profesor yang ingin naik jabatan, harus memiliki persyaratan publikasi karya ilmiah jurnal yang bereputasi. Karya ilmiah yang diterima harus terindeks jurnal yang bereputasi Scopus, yang memiliki proses evaluasi dan tahapan yang panjang untuk mendapatkan karya ilmiah yang teruji (pure) dan jauh dari plagiarism.

Tujuan workshop ini,  kata  Dekan FTI Dr Ahmad Syafruddin, agar peserta dapat membuat karya ilmiah yang sesuai standar terindeks Scopus dan melakukan publikasi dengan mengikuti conference-conference yang akan diselenggarakan pada  tahun 2018 ini.

Wakil Rektor I Unand Prof Dr. Dachriyanus pada pembukaan, Senin (19/3), mengharapkan workshop ini dapat meningkatkan publikasi paper Universitas Andalas di tingkat internasional terindeks Scopus.

“Tidak hanya sekadar pemberian materi oleh narasumber tetapi juga latihan-latihan penulisan sehingga peserta bisa mandiri menciptakan paper yang bisa diterima Scopus,” ujarnya.

Tim narasumber Senior Member Institute Electrical Electrnics Engineers (SMIEEE) Prof Dr Fitri Yuli Zulkifli  dari UI menyajikan materi tentang tips-tips publikasi karya ilmiah terindeks Scopus, Dr Ing. Suhadi, dan Novianto Budi K dari ITB menyajikan materi terkait soal teknis dan konten penulisan karya ilmiah.

Institute Electrical Electronics Engineers (IEEE) adalah organiasasi profesi terbesar di dunia yang berpusat di New York dengan 476 ribu anggota dan memiliki cabang  pada 190 negara di dunia. Organisasi ini aktif dalam bidang learning dan educating anggotanya dalam publikasi karya imiah.

”Banyak manfaat yang didapatkan ketika sudah bergabung di IEEE, salah satunya dapat meloloskan paper kita ke jurnal yang terindeks Scopus,” tutur Prof Dr Fitri Yuli Zulkifli.

Usai pembukaan, salah seorang peserta, Dr Reniwati yang dosen Fakultas Ilmu Budaya Unand mengatakan kepada Editor, workshop itu merupakan pencerahan bagi dosen yang selama ini terkendala naik jabatan menjadi dan mempertahankan profesor.

Ia berharap, setelah workshop Unand dapat membidani terbitnya jurnal terindeks scopus khususnya di bidang ilmu Humaniora.

“Di Indonesia baru UI yang memiliki jurnal terindeks Scopus untuk bidang ilmu Humaniora. Sehingga laporan penelitian atau karya ilmiah dosen adakalanya menunggu tiga tahun untuk bisa dimuat,” tuturnya. ** Rafendi/Humas

 

847 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*