Dunia Usaha dan Kelembagaan Sosial di Kab. Solok Laksanakan Rakor

Rapat Koordinasi Dunia Usaha dan Kelembagaan Sosial di Kabupaten Solok, di Ruang Pertemuan Kantor Barenlitbang Kab. Solok.
Rapat Koordinasi Dunia Usaha dan Kelembagaan Sosial di Kabupaten Solok, di Ruang Pertemuan Kantor Barenlitbang Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- Untuk mencapai keberhasilan pembangunan di Sumatera Barat, khususnya realisasi 4 pilar pembangunan Kabupaten Solok 2016-2021 tidak terlepas dari peran aktif pengusaha dan BUMN yang ada di Kabupaten Solok.

Dengan dilaksanakanya rapat koordinasi dengan dunia usaha dan kelembagaan sosial di Kabupaten Solok, perlu menjadi pegangan bagi kita semua terutama pengusaha dan BUMN dalam melaksanakan tanggung jawab dengan baik sesuai  dengan tugas dan fungsinya.

Hal tersebut diungkapkan Bupati Solok yang diwakili Asisten Koor Bid Ekbangkesra, Drs. Aliber Mulyadi pada Rapat Koordinasi Dunia Usaha dan Kelembagaan Sosial di Kabupaten Solok, bertempat di Ruang Pertemuan Kantor Barenlitbang Kab. Solok, Senin (43).

Menurut bupati, social responsibility (CSR) mempunyai tugas membangun kemitraan dengan dunia usaha dan masyarakat dalam mendukung keberhasilan penyelenggaraan kesejahteraan sosial.

Dana tanggung jawab sosial perusahan harus disalurkan kepada mereka yang menyandang masalah kesejahteraan sosial dan tugas pemerintah adalah menginformasikan  kegiatan sosial sesuai dengan peta permasalahan sosial.

Sebelumnya ketua pelaksana kegiatan, Drs. Dafrizon, MM melaporkan, data kemiskinan yang ada di Kabupaten Solok adalah sebagai berikut: Basis data terpadu (BDT) : 30.046 kk, Program keluarga Harapan  (PKH) : 16.600 kk, Beras sejahtera (Rastra) : 20.545 kk, KIS JKN: 135.000 jiwa, KIS daerah : 23.800 jiwa, KIP : 17.000 jiwa.

Yang tidak tersentuh oleh pemerintah Kabupaten Solok sebanyak 12.145 jiwa terdiri dari penyandang masalah sosial (anak terlantar, lansia terlantar, anak cacat,dll) hal ini disebabkan belum terdaftar dibasis  data terpadu (BDT) di Kementrian Sosial Republik Indonesia.

Adapun tujuan dari rakor tersebut diantaranya, memberikan pedoman dalam pemberdayaan dan peningkatan peran dunia usaha dan kelembagaaan kesejahteraan sosial (CSR), memberikan pedoman bagi stokeholder kesejahteraan sosial yaitu pemerintah daerah.

Peserta kegiatan ini adalah para pengusaha,BUMN,kepala OPD,se Kabupaten Solok dan camat se Kabupaten Solok.

“Dunia usaha adalah kemitraan dan upaya dunia usaha dalam melaksanakan tanggung jawab sosialnya dalam turut serta membantu penanganan masalah kemiskinan,” jelas Dafrizon.

Hadir pada kegiatan tersebut Bupati Solok diwakili oleh Asisten Koor Bid Ekbangkesra, Drs. Aliber Mulyadi, Kadis Sosial Kab. Solok, Editiawarman, Kajari Solok, Aliansyah, SH, MH, Kapolsek Gunung Talang, Yasril Mochtar) dan Danramil Gunung Talang, Kristian Napitupulu. ** Rhian/Doni/Hms

1051 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*