Dua Mahasiswa Sumbar yang Ditahan di Mesir Dibebaskan, Gubernur Jemput ke BIM

Padang, Editor.- Upaya Pemerintah untuk membebaskan dan memulangkan dua mahasiswa asal Kabupaten Limapuluh Kota, yang ditahan kepolisian Mesir ke tanah air, akhirnya terwujud.  Muhammad Hadi dan Nurul Islam Elfis, telah mendarat di BIM, Minggu (3/9) sekitar pukul 13.10 Wib.

Kepulangan dua mahasiswa asal Sumbar langsung disambut Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno dan juga para keluarga di pintu kepulangan Bandara. Tampak suasana haru dan isak tangis. Hadi dan Nurul tak lepas dari pelukan keluarga yang telah lama menahan akan rindu kedua putra mereka sempat ditahan Otoritas Keamanan setempat sejak 1 Agustus lalu dikarenakan masuk wilayah terlarang.

“Alhamdulilah dua mahasiswa asal Sumbar yang sempat ditahan pihak Otoritas Keamanan di Mesir telah pulang ke Sumbar. Ini semua berkat peran besar Kementerian Luar Negeri Indonesia dan Kedutaan Besar Indonesia di Mesir. Untuk itu kami dari Pemprov sangat berterima kasih atas bantuan yang diberikan,” ujar Gubernur Irwan Prayitno saat menyambut kedatangan mahasiswa asal Sumbar dipintu kepulangan Bandara Internasional Minangkabau (BIM.

Gubernur Irwan Prayitno menyatakan, Pemprov Sumbar amat mendukung mahasiswa asal Minang yang melakukan studi di Mesir. Dan itu ditandai dengan adanya bangunan wisma di Kairo untuk mahasiswa baik laki-laki maupun perempuan.

“Generasi muda Sumbar yang menjadi mahasiswa kesana itu untuk belajar dan mereka adalah calon ulama masa depan. Kita di Sumbar dengan filosofi adat basandikan syarak, syarak basandi kitabullahu (ABS-SBK) sangat butuh peran ulama dalam kehidupan bermasyarakat, adat dan budaya ,” terangnya.

Irwan Prayitno meminta mahasiswa yang saat ini masih melakukan studi di mesir untuk berhati-hati, jangan memasuki wilayah yang tengah konflik.

Gubernur Irwan Prayitno mengatakan, sejak ditahannya kedua mahasiswa asal Sumbar ini, Pihak Pemprov Sumbar telah intens berkomunikasi dengan Dubes RI dan Kemenlu untuk memproses pembebasan Nurul Islam dan Mohammad Hadi ini.

“Kita hanya dapat melakukan komunikasi untuk pembebasan ini. Yang berperan tetap Dubes dan Kemenlu. Jika sudah selesai prosesnya disana. Baru kami Pemprov yang akan menfasilitasi kepulangannya ke tanah air,” tuturnya.

Irwan Prayitno menambahkan, saat ini mahasiswa yang melakukan studi di Mesir asal Sumbar ada sekitar 300-an. Tetapi jika digabung dengan se-Indonesia ada ribuan. Sehingga, adanya kasus ini meminta mahasiswa yang melakukan studi disana untuk belajar dengan serius.

Saat ini, Pemprov tengah berkomunikasi dengan pihak Dubes untuk mengurus transkrip nilai mereka. Sebab, kedua mahasiswa ini ingin kembali melanjutkan studi ke Mesir. “Jadi untuk itu kami bantu untuk menfasilitasi pengurusan nilainya,” katanya.

Selain itu, pihak Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) telah melakukan wawancara kepada dua orang ini. Dari hasilnya mereka berdua tidak bersalah dan pihak BNPT juga akan menyurati Kemenlu supaya mereka dapat balik lagi melanjutkan studinya ke Mesir. Jadi tidak ada mereka diblacklist, kata Irwan Prayitno. ** Zardi/Hms

724 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*