DPRD Tanah Datar Sahkan Dua Ranperda

Batusangkar, Editor.- Dua Racangan Peraturan Daerah (Ramperd disahkan menjadi Peratruran Daerah (Perda) oleh DPRD Tanah Datar yang dipimpin oleh Ketua DPRD Tanah Datar Anton Yondra didampingi oleh Wakil Ketua Saidani dalam sidang paripurana Senin (30/7) di Gedung DPRD Tanah Datar Pagaruyung.

Pembahasan cukup panjang dilakukan DPRD (Dewan Perwakilan Daerah) Tanah Datar akhirnya dua nota Rancangan Perda (Peraturan Daerah menjadi Peraturan Daerah) disahkan. Pengesahan itu dihadiri Wakil Bupati Tanah Datar Zuldafri Darma, Sekretaris Daerah Hardiman, Staf Ahli Bupati, Para Asisten, Kabag dan pimpinan OPD, Camat,Walinagari dan pimpinan partai, ormas dan tokoh masyarakat.

Pembahasan kedua perda tersebut cukup panjang yang mana .Pemerintah kabupaten Tanah Datar sebelumnya mengajukan dua nota Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) yang disampaikan oleh Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi dalam Rapat Paripurna DPRD Tanah Datar Tingkat I sesi I diruangan utama DPRD setempat, Senen tanggal 6 Maret 2017 lalu
Kedua Ranperda yang di sampaikan oleh bupati tersebut adalah ,Ranperda tentang Pengangkatan dan Pemberhentian Perangkat Nagari, dan Ranperda Penyelenggaraan Perlindungan Anak.

Kedua Ranperda tersebut melalui proses cukup panjang antara DPRD Tanah Datar dengan Pemerintah Tanah Datar dan akhirnya baru bisa disahkan pertengahan tahun 2018 ini.

Dalam sidang penetapan ranperda menjadi perda diawali dengan pembacaan hasil pembahasan pansus yang dimulai pansus I,membahas Ranperda Pengangkatan dan Pemberhentian Perangkar Nagari,disampaikan sekretaris pansus I Rasman.
Dalam laporannya,Rasman mengatakan melalui pembahasan cukup alot akhirnya pansus bersama tim ranperda pemerintah tanah datar menetapkan perda Pengangkatan dan Pemberhentian Perangkar Nagari terdiri dari XIV Bab dan 29 Pasal.

Seterusnya, Sekretaris Pansus III Jasmadi juga membacakan hasil pansus, membahas Ranperda Penyelenggaraan Perlindungan Anak yakni,lambatnya pembahasan ranperda tersebut disebabkan adanya regulasi baru keluar pada tahun 2017, Peraturan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI Nomor 1 Tahun 2017 tentang Kelola UPT Perlindungan Perempuan dan anak.

Dijelaskan Jasmadi,menindak lanjuti hal itu, DPRD Tanah Datar langsung melakukan konsultasi dan membahasan melalui pansus.Pada 11 Mei sampai 16 Juli 2018 baru bisa dilakukan penyusunan draft.Dan melalui pembahasan bersama tim ranperda pemerintah Tanah Datar sehingga hari ini baru disahkan ranperda Penyelenggaraan Perlindungan Anak menjadi Perda dengan XIII Bab dan 83 Pasal.

Usai penyampaian hasil pansus,maka sidang dilanjutkan kembali dengan pendapat akhir fraksi-fraksi dari sembilan fraksi di DPRD Tanah Datar yang disampaikan masing-masing Jubir(Juru bicara),yakni,fraksi Hanura dengan jubir Haekal,fraksi Golkar Syafraruddin, fraksi Demokrat Donna, fraksi Gerindra Afrizal, fraksi PDI Perjuangan Asrul Jusan, fraksi PKS Dekminil, fraksi PAN Jasmadi, fraksi PPP Hafitra dan fraksi Bintang Nasdem dengan Jubir Rasman.
Pendapat akhir sembilan fraksi setuju kedua ranperda tersebut di jadikan Peraturan daerah dengan dikuatkan kembali dengan pertanyaan persetujuan dari ketua DPRD Anton Yondra kepada 25 anggota yang hadir.Dan disepakati kedua ranperda disahkan dengan penandatanganan persetujuan bersama DPRD dengan Pemerintah daerah.

Seterusnya, Bupati Tanah Datar diwakili Sekretaris Daerah Hardiman membacakan sambutan tertulis bupati menyampaikan ucapan terima kasih sekaligus menyadari selama proses pembahasan muncul berbagai pandangan, masukan dan saran yang mungkin menjadi silang pendapat.

Untuk itu bupati juga menyapaikan permohonan maaf dengan ditetapkan kedua perda tersebut selanjutnya pemerintah daerah akan menindaklanjuti dengan menyiapkan perangkat pendukung, melakukan sosialisasi dan penyebarluasan perda kepada masyarakat.sehingga kedua perda ini bisa dilaksanakan dan di pahami oleh masyarakat. ujar Hardiman ** Jum .

761 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*