DPRD Sumbar Sahkan Tiga Ranperda

Padang, Editor.- Dewan perwakilan Rakyat Daerah (DPRD ) Provinsi Sumatera Barat, Senin (15/2) mensahkan tiga Ranperda. Yaitu Ranperda tentang perubahan atas Perda Nomor 1 Tahun 2012 tentang Pajak bahan Bakar Kenderaan Bermotor. Ranperda tentang perubahan kedua atas Perda Nomor 1 Tahun 2011 tentang Retribusi Jasa Umum dan Ranperda tentang Rencana Pembangunan Industri Provinsi Sumatera Barat Tahun 2018-2038.

Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat Ir Hendra Irwan Rahim dalam pidatonya saat memimpin rapat Paripurna mengatakan, pada masa persidangan ke 3  Tahun 2017 terdapat 8 Ranperda yang masih dalam proses pembahasan pembicaraan  tingkat pertama di komisi komisi .

Sesuai komitmen DPRD ke delapan Ranperda tersebut akan dirampungkan pembahasanya awal masa persidangan pertama Tahun 2018, sebelum dilakukan perubahan susunan alat kelengkapan DPRD masa tugas 2018.

Dengan telah rampungnya pembahasan 3 Ranperda ini, atas nama pimpinan dan annggota Dewan menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada pimpinan adan anggota Komisi II dan Komisi III, sebagai komisi terkait yang telah melaksanakan tugasnya dengan sungguh, sehingga tiga ranperda tersebut dapat ditetapkan pada rapat paripurna ini.

Ranperda tentang perubahan atas Perda Nomor 1 Tahun 2012 tentang pajak Bahan Bakar kenderaan bermotor adalah untuk mendorong peningkatan Pendapatan Asli daerah (PAD) dalam rangka pembiayaan pembangunan daerah, Salah satu potensi yang dapat dilakukan  adalah menaikkan tarif pajak bahan bakar kenderaan bermotor (BBKB) non subsidi yang sebelumnya ditetapkan sebesar 5% dari nilai harga BBM menjadi 7.5 %.

Dengan adanya kenaikan tersebut, menurut Hendra Irwan Rahim, maka akan dapat meningkatkan penerimaan dari pos pajak BBKB sebesar lebih kurang Rp 70 Milyar setiap tahunya. Ini merupakan potensi yang cukup bebsar yang dapat digunakan untuk meningkatkan sumber pembiayaan pembangunan daerah.** Herman

 

946 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*