DPRD Pessel Gelar Rapat Paripurna Peringatan Hari Jadi Kabupaten Pessel Ke – 75

Pemotongan Kue hari jadi Pessel yang ke 75 oleh Wagub Sumbar, Audi Joinaldi dan Bupati Pesisir Selatan, Rusma Yul Anwar
Pemotongan Kue hari jadi Pessel yang ke 75 oleh Wagub Sumbar, Audi Joinaldi dan Bupati Pesisir Selatan, Rusma Yul Anwar

Painan, Editor.- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pesisir Selatan menggelar rapat Paripurna dalam rangka memperingati Hari Jadi Kabupaten Pesisir Selatan ke-75 pada Sabtu, 15 April 2023 di gedung Paripurna DPRD setempat

Rapat Paripurna DPRD Pesisir Selatan tersebut dipimpin langsung oleh ketua DPRD Pessel, Ermizen, S.Pd didampingi tiga orang wakil ketua, Hakimin, Jamalus Yatim dan Aprial Abbas. dan dihadiri oleh Bupati Pesisir Selatan, Rusma Yul Anwar, Sekda Pessel, Mawardi Roska, Forkompida setempat, Anggota DPRD, Ketua TP PKK Titi Rusma Yul Anwar, Kepala OPD, pejabat eselon II dan camat serta Wali Nagari dilingkup pemerintahan Kabupaten Pesisir Selatan.

Berdasarkan pantauan editor dilapangan Rapat paripurna memperingati Hari Jadi Kabupaten Pesisir Selatan ke-74 ini juga dihadiri oleh tamu undangan Wakil Gubernur Sumatera Barat, Audy Joinaldi, Ketua Asosiasi Daerah Kabupaten Seluruh Indonesia (Adkasi) Sutan Riska Tuanku Kerajaan yang juga Bupati Kabupaten dharmasraya, Wakil Bupati Muko Muko, Wasri, Ketua LKAAM Pessel Drs. Syafrizal Ucok MM Datuak Nan Batuah, Bupati/Wako se-Sumbar, Anggota DPRD Sumbar , Ali Tanjung, Tokoh Masyarakat Pessel, Dr Andani Eka Putra, Pimpinan Parpol, LSM dan media serta undangan lainnya.

Ketua DPRD Pesisir Selatan, Ermizen dalam sambutannya menyatakan, hari jadi kabupaten Pessel merupakan hari bersejarah, dan hari bersatunya masyarakat dari ujung utara Koto XI Tarusan hingga ujung selatan Silaut menjadi pesisir selatan yang berdaulat penuh, sebagai satu kabupaten dengan semua unsur unsur pemerintahan dengan persyaratan yang telah dipenuhi.

Peringatan Hari Jadi Kabupaten Pesisir Selatan pada kali ini, memiliki makna yang sangat dalam, dimana perlu mengingat kembali bahwa keberadaan Pesisir Selatan adalah salah satu kabupaten yang mempunyai sejarah yang tidak lepas dari nilai-nilai persatuan di Propinsi Sumatera Barat.

” Peringatan Hari Jadi ini bukan hanya euforia dan luapan kegembiraan yang patut dikenang dan diperingati secara serimonial belaka, tetapi jauh lebih penting dari pada itu. Dalam peringatan kali ini, kami mengajak kepada kita semua untuk merenungkan kembali kata-kata filosofis yang telah disampaikan oleh John F. Kenedy tentang mencintai Negara atau daerahnya. Kata-kata filosofis itu adalah sebagai berikut : Jangan tanyakan apa yang Negara berikan kepadamu, tapi tanyakan apa yang kamu berikan kepada negaramu. Dalam lingkup yang lebih kecil, kita akan menanyakan kepada diri kita sendiri, yaitu : apa yang telah kita perbuat untuk kabupaten Pesisir Selatan ? Dengan merenungkan hal itu, kita berharap, mudah-mudahan akan tumbuh rasa cinta, rasa memiliki dan rasa peduli terhadap Kabupaten Pesisir Selatan. Dan dengan merenungkan hal itu, kita bisa menjadikan Peringatan Hari Jadi ini sebagai sesuatu kegiatan yang sangat berarti, serta menjadikan peringatan tersebut sebagai tonggak awal untuk mengenal diri sendiri untuk kemajuan Pesisir Selatan dimasa yang akan datang. ” tuturnya.

Lebih lanjut Ermizen dalam sambutannya mengatakan ada tiga hal yang perlu direnungkan untuk mengenal diri sendiri Dalam memperingati hari jadi yang ke 75 ini diantaranya :

Pertama, Mengenal Masa Lalu, Masa lalu adalah masa dimana kita telah berbuat. Kita bisa mengevaluasi tentang apa-apa yang telah kita lakukan sebelumnya. Ada keberhasilan, ada kesalahan dan ada kekurangan. Dengan melihat masa lalu ini, kita akan bisa membuat perencanaan yang lebih baik. Kita akan mempedomani atau mencontoh keberhasilan terdahulu sebagai motivasi untuk berbuat hal-hal yang lebih baik. Kita manfaatkan kesalahan, kegagalan dan kekurangan dimasa lalu sebagai evaluasi untuk menyempurnakan perencanaan, perbaikan pelaksanaan dan pengawasan untuk mencapai target dan tujuan yang telah ditetapkan. Dan tidak akan pernah mengulangi kegagalan, kesalahan dan kekurangan itu dimasa-masa yang akan datang.

Kedua, Mengisi Masa Sekarang, yaitu potensi apa yang kita miliki sekarang dan apa yang dapat kita lakukan dengan memanfaatkan potensi yang ada itu seoptimal mungkin. Kita mempunyai sumberdaya manusia yang sangat potensial untuk dimanfaatkan tenaga dan kemampuannya untuk merancang dan melaksanakan pembangunan di segala bidang. Tujuannya sudah jelas, yaitu untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Pesisir Selatan. Kita memiliki sumber daya alam yang kaya, mulai dari potensi daratan yang bisa dikembangkan untuk pertanian dan perkebunan secara umum, sampai dengan sumber daya laut dengan kekayaan sektor perikanannya dan keindahan pantainya yang potensi untuk dijadikan sebagai objek wisata. Potensi yang ada ini adalah peluang kita untuk berkembang dan berobah, dari daerah yang dulunya hanya mengandalkan pertanian, perkebunan dan perikanan tradisional sebagai penopang pembangunannya, menjadi daerah wisata yang bisa membuka peluang sector-sektor lainya untuk berkembang untuk menopang perekonomian masyarakat secara umumnya. Sekarang yang perlu kita fikirkan adalah, bagaimana caranya kita bisa memanfaatkan sumber daya manusia dan sumber daya alam itu sehingga bisa berdaya guna dan berhasil guna, untuk mencapai kejayaan Kabupaten Pesisir Selatan pada masa yang akan datang. Rancak daerahnya, dan sejahtera masyarakatnya.

Ketiga, Menatap Masa Depan. Kita menatap masa depan dengan berpatokan kepada informasi yang kita miliki. Informasi itu berupa kekuatan dan peluang yang berhadapan dengan kelemahan dan kendala yang pasti kita miliki. Kita perlu mengelola kekuatan dan peluang yang dimiliki dengan sebaik-baiknya, sehingga bisa menjadi energy yang besar untuk membangun Pesisir Selatan. Yang tidak kalah pentingnya juga adalah, bagaimana caranya kita meminimalisir kelemahan dan kendala, sehingga dua factor ini tidak mempunyai pengarauh yang besar lagi untuk menghalangi kemajuan yang akan diraih. Dengan demikian, masa depan yang menjadi harapan masyarakat Pesisir Selatan akan bisa menjadi kenyataan.

Disamping itu, pada momentum ini kita juga dituntut mengasah kepekaan dan kejelian serta kemampuan untuk membaca persoalan-persoalan strategis yang sedang dialami oleh daerah kita pada saat ini yang akan berpengaruh pada masa yang akan datang. Kepekaan dan kejelian tersebut diwujudkan dalam penyusunan agenda yang strategis pula, berupa langkah-langkah yang terukur, mengarah kepada usaha untuk mewujudkan masa depan Pesisir Selatan yang maju dan sejahtera.

” Hal yang tidak kalah pentingnya dalam peringatan ini adalah, bagaimana kita menjadikan momentum hari jadi ini untuk membangun komitmen yang sama untuk menyatukan tekad akan memberikan karya dan prestasi yang terbaik bagi Pesisir Selatan yang kita banggakan sesuai dengan kapasitas, kapabilitas dan kompetensi kita masing-masing ” ungkapnya.

Ketua DPRD, Ermizen, S.Pd berharap kepada Pemerintahan Bupati Rusma Yul Anwar dan Wabup Rudi Hariansyah Dalam konstelasi pemerintahan di daerah, DPRD pada hakekatnya di samping merupakan badan resmi yang mewakili rakyat, juga sebagai mitra dan partner eksekutif dalam merumuskan kebijakan dalam rangka menjalankan roda pemerintahan daerah, selain itu kedua lembaga antara Pemerintah Daerah dengan DPRD, mempunyai hubungan kerja yang berkedudukan setara dan kemitraan.

” Setara artinya di antara lembaga pemerintahan daerah memiliki kedudukan yang sama dan sejajar, tidak saling membawahi. Maka kedua lembaga ini wajib memelihara dan membangun hubungan kerja yang harmonis dan satu sama lain harus saling mendukung, bukan sebagai lawan atau pesaing. Hanya Pemerintah Daerah sebagai pelaksana fungsi Eksekutif dan DPRD sebagai pelaksana fungsi legislasi, anggaran, dan pengawasan dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. Untuk itu sebagai mitra sejajar penyelengaraan Pemerintahan Daerah kami ingatkan sudah rahasia umum masalah disiplin aparatur sipil negara perlu ditingkatkan lagi, karena pembenahan sumber daya manusia, dengan menegakkan disiplin kepada Aparatur Sipil Negara sebagai tulang punggung pelaksana birokrasi pemerintahan. karena kedisipilinan itu sebagai pangkal tolak dari sebuah keberhasilan organisasi dalam mencapai tujuannya. Tanpa disiplin dari sumber daya manusianya, tidak mungkin tujuan tersebut akan tercapai ” harapnya.

Ditambahkannya, dalam menjalankan roda pemerintahan, kita juga melihat hal-hal yang menggembirakan dan membanggakan untuk Kabupaten Pesisir Selatan. Namun demikian, kita jangan terlena dengan keberhasilan yang diperoleh tersebut, tapi jadikanlah keberhasilan itu menjadi motivasi bagi kita ke depan untuk berbuat lebih baik lagi. Masih banyak yang sebetulnya yang harus kita kejar, masih banyak yang harus kita raih. Untuk itu marilah kita bersama-sama menjadikan keberhasilan yang ada sebagai modal dasar untuk bekerja dan berbuat, semoga dimasa yang akan datang kita akan bisa meraih keberhasilan demi keberhasilan jauh lebih banyak lagi.

” Hari jadi ini, kita jadikan wahana untuk mengevaluasi perjalanan masa lalu, dan kita dituntut untuk dapat membuat suatu kebijakan yang baik dan nyata guna menapak masa depan yang lebih baik, sesuai dengan semangat kebersamaan :” barek samo dipikua, ringan samo dijinjiang, kahulu sarantak galah, kahilia sarangkuah dayuang, bapantang karuah ndak ka janiah, bapantang kusuik nan indak ka salasai”. Saiyo sakato untuk membangun Kabupaten Pesisir Selatan, dengan semboyan “ saciok nan bak ayam, dan sadanciang nan bak basi”. Basamo mako manjadi ” ungkapnya.

Pada kesempatan tersebut, Ermizen, S.Pd juga mengucapkan terima kasih kepada pimpinan daerah diantaranya Alm. Bapak Panto, Alm. Bapak Amiroeddin. Dt. R. Syarif, Alm. Bapak Bakhtiar. Dt. Pando Penghulu, Alm. Bapak Udin, Alm. Bapak Jama Lako Sutan, Alm. Bapak Boer Yoesoef, Alm. Bapak Hasroel. Dt. Rky. Basa, Alm. Bapak M. Noer, Alm. Bapak Zaini Zein, Alm. Bapak A. Goesman Rj. Sutan, Alm. Bapak Drs. Abrar, Bapak Ismil Ismael Lengah, SH, Alm. Bapak Masdar Saisa, Bapak Darizal Basir, Bapak H. Nasrul Abit bersama Bapak Drs. H. Syafrizal Ucok, MM, Bapak H. Nasrul Abit bersama Bapak Drs. H. Editiawarman, M.Si, Bapak Drs. Alwis, H. Hendrajoni, SH., MH bersama Bapak Drs. Rusmayul Anwar, M.Pd, dan Bapak Drs. Rusmayul Anwar, M.Pd bersama Bapak Apt. Rudi Hariyansyah, SSi

Dan Pimpinan DPRD Sejak Keberadaan Kabupaten pesisir selatan diantaranya : Alm. Bapak M. Husen. Dt. Bandaro Basa, memimpin Periode tahun (1972 – 1977), Alm. Bapak M. Noer Iskandar, memimpin Memerintah Periode Tahun (1977-1982), Bapak Letkol Syahminan Syah, memimpin Periode Tahun (1982-1987), Alm. Bapak A. Rusyid Amra, memimpin Periode tahun (1987-1992), Bapak Letkol Usman Mahmud, memimpin Periode Tahun (1992-1997), Bapak Letkol Drs. H. Rusli Nasution, memimpin Periode Tahun (1997-1999), Bapak Drs. Lukman, Dt. Rj. Alam, memimpin Periode Tahun (1999-2004), Bapak Alirman Sori, SH.,MM.,M.Hum, memimpin Periode Tahun (2004-2009), Bapak Drs. Mardinas N. Syair, MM., MH, memimpin Periode Tahun (2009-2014), Alm. Bapak Martawijaya Dt. Rajo Bagampo, S.Pd, memimpin Tahun 2014 s/d 2016 dan Bapak Dedi Rahmanto Putra, S.IP memimpin Tahun 2016 s/d 2019.

” kami atas nama DPRD Kabupaten Pesisir Selatan, dan segenap masyarakat Pesisir Selatan, menyampaikan ucapan terima kasih kepada Bapak-bapak yang pernah mengabdikan dirinya sebagai Pimpinan Daerah Kabupaten Pesisir Selatan dan Pimpinan DPRD sejak awal keberadaan Kabupaten Pesisir Selatan sebagai daerah otonom di lingkungan Pemerintah Propinsi Sumatera Barat hingga saat ini ” , Tutupnya.

Sementara itu Bupati Pesisir Selatan Rusma Yul Anwar dalam katasambutannya mengatakan,” dengan memperingati hari jadi Kabupaten Pesisir Selatan ke 75 tahun , dimana setiap tahun kita laksanakan kiranya janganlah menjadi sebuah kegiatan yang bersifat lebih dari satu refleksi bagi kita bersama evaluasi bagi kita terserah untuk masa depan, mari kita benahi kekurangan dan bisa kita perbaiki untuk masa masa yang akan datang.

Dan diingatkan kepada kita semua maayarakat dengan memperingati hari Jadi Kabupaten Pesisir Selatan ke 75 tahun ini menambah kecintaannya terhadap daerah ini kemudian juga akan kita jadikan sebagai pedoman dan acuan untuk menyatukan visi persepsi dan pandangan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Pesisir Selatan.

Serta peranan dalam rangka menunjang dan mensukseskan pembangunan yang sekarang dan akan kita laksanakan di Kabupaten Pesisir Selatan,” ujarnya.

Alhamdulillah sampai sekarang sudah 3 tahun menjalankan roda pemerintahan tidak satupun kawan-kawan kita di OPD mempunyai data, iitulah kekurangan kami di yang tidak memiliki basis data dalam bentuk pekerjaan apapun, sehingga melangkah ke depannya tidak mempunyai data.

Apakah memang benar 5.198 anak-anak yang putus sekolah di tingkat SD SMP SMA itu belum tahu sampai selesai apa setelah Kita uji ke pada di sekolah yang ada dan disesuaikan dengan Dapodik Dinas Pendidikan, pertanyaan kita juga pengen tahu kalau benar 5.198 ini gimana fisik sebanyak, Apakah di kecamatan Koto XI Tarusan kecamatannya Pak Dokter atau di kecamatan Sutera kampungnya istri saya kan kita tidak tahu tentang Bagaimana. Karena itulah kelemahan kami” kata bupati.

Ini sudah menjadi keluhan saya hampir disetiap bulan mengenai data-data ini, setiap rapat saya minta kepada semua OPD agar menyediakan data-data program masing-masing OPD, berharap kawan-kawan kami yang diberi amanah untuk memegang jabatan terkait memahami kondisi ini itulah keluhan saya saat ini.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Audi Joinaldi dalam katasambutannya mengatakan,” dihari jadi ke 75 Tahun Kabupaten Pesisir Selatan ini mari kita Intropeksi menjaga semangat dan komitmen seluruh stakeholder untuk mewujudkan tujuan dari adanya pemerintahan daerah yaitu peningkatan kesejahteraan masyarakat membentuk pilihan baru dengan menghitung dan mengukur kembali kinerja tahun-tahun sebelumnya.

Selanjutnya menyempurnakan kembali perencanaan memobilisasi semua sumber daya yang ada untuk mewujudkan apa-apa yang masih tertinggal dan perlu percepatan, sekali lagi bahwa tujuan akhirnya adalah peningkatan kesejahteraan masyarakat lahir dan batin.

Dengan demikian peringatan hari jadi Kabupaten Pesisir Selatan sebagaimana kita laksanakan pada hari ini bukanlah seremonial belaka terapi membuat sebuah momentum yang memiliki makna evaluasi dan prediksi untuk memandang Visi dan strategi ke depan makna evaluatif dan prediksi peningkatan ini tidak hanya dibutuhkan bagi pemerintah daerah kabupaten Pesisir Selatan Sumatera namun juga bagi DPRD kabupaten Pesisir Selatan dan seluruh lembaga serta semua lapisan masyarakat agar terus dengan populasi dan mempersiapkan diri dalam setiap upaya pembangunan Kabupaten.

Lebih baik perlu kita Ingatkan bahwa tahun 2023 ini ini masuk tahun ketiga bagi Bupati dan wakil Bupati untuk tugas dan kewenangan menyelenggarakan pemerintahan daerah jika banyak waktu yang tersisa dalam sebuah periodesasi kepentingan daerah sehingga strategi dan ini informasi, ” tutupnya.**Findo

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*