DPRD Kab. Solok Gelar Rapat Paripurna, Pemerintah Jawab Pandangan Umum Fraksi-fraksi

Rapat paripurna DPRD Kab. Solok.
Rapat paripurna DPRD Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- DPRD Kabupaten Solok menggelar rapat paripurna dengan agenda Jawaban Pemerintah terhadap Pandangan umum Fraksi-fraksi terkait Nota Penjelasan Bupati Solok tentang Ranperda APBD tahun Anggaran 2022, di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kab Solok,  Kamis  (18-11-2021).

Rapat dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Lucki Efendi dan dihadiri Bupati Solok Diwakili oleh Pj Sekda Medison, S.Sos, M.Si,  Anggota DPRD Kab. Solok, Forkopimda, Plh Plt.Sekwan Mairizon, SH dan SKPD Pemkab Solok.

Dalam jawaban Pemerintah terhadap Pandangan umum Fraksi-fraksi terkait Nota Penjelasan Bupati Solok tentang Ranperda APBD tahun Anggaran 2022 yang dibacakan oleh Pj Sekda Medison, S.Sos, M.Si menyampaikan, sekaitan dengan politik will, bahwasanya politik will adalah kemauan politik dari kepala daerah.  Kemauan politik tersebut sudah tergambar dalam dokumen perencanaan daerah, yang tertuang sesuai visi, misi dan program pembangunan daerah.

Saat ini Pemerintah Daerah memiliki political will yang kuat untuk membangun Kabupaten Solok. Visi Mambangkik Batang Tarandam, menjadikan Kabupaten Solok terbaik di Sumatera Barat membuktikan secara nyata kemauan kita bersama untuk membangun daerah. Political Will dan Pokok- pokok pikiran DPRD merupakan bagian dari perencanaan daerah.

Penyusunan APBD tahun anggaran 2022 berdasarkan kebijakan umum anggaran dan prioritas anggaran sementara berupa target dan kinerja program dan kegiatan yang tercantum dalam rencana kerja Pemerintah Daerah.  salah satu prinsip Penyusunan APBD Tahun 2022 adalah sesual dengan kebutuhan penyelenggaraan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dan kemampuan keuangan daerah.

Berkaitan dengan alokasi anggaran untuk sektor pertanian, UMKM dan pariwisata,bahwa secara umum untuk mendukung urusan pertanian  dianggarkan sebesar 32,4 Miliar rupiah, untuk sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) sebesar 16,9 Miliar rupiah, sedangkan untuk  sektor pariwisata sebesar 8,2 Milyar rupiah.

Investasi merupakan bahan bakar penggerak roda ekonomi. Dalam ranah teoritik, investasi merupakan penentu pertumbuhan ekonomi. Permasalahan keterbelakangan kemudian dirumuskan sebagai masalah kekurangan modal.

Terlepas dari realisasi non ekonomi, realisasi dan proyek-proyek investasi akan meningkatkan pendapatan masyarakat di kawasan sekitar investasi. Untuk menarik investasi masuk ke Kabupaten Solok, Pemerintahan daerah dituntut untuk membuat aturan-aturan yang memberikan dorongan menarik agar investor tertarik untuk menanamkan modalnya, namun juga tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Selain itu juga didukung oleh aparatur-aparatur yang memiliki kompetensi dan keahlian di bidang masing-masing agar pelaksanaan investasi di daerah dapat berjalan lancar.  Menyederhanakan dan mempercepat proses perizinan dengan memanfaatkan teknoiogi informasi sehigga dapat memberikan kepastian hukum bagi investor untuk menanamkan modalnya.

Salah satu manfaat investasi bagi daerah adalah memanfaatkan modal, tekhnologi, skill atau kemampuan yang dimiliki oleh penanam modal guna mengelola potensi-potensi ekonomi yang dimiliki oleh daerah.  Kita tahu, bahwa Kabupaten Solok memiliki potensi pariwisata yang sangat besar, keindahan alam dan budaya yang kita miliki bisa menjadi daya tarik kunjungan wisatawan.

Oleh karena itu, usaha pengembangan pariwisata sangat penting untuk dilakukan. Bentuk kerjasama tersebut berupa kerjasama dengan Pihak Ketiga dalam obyek wisata Kabupaten Solok, seperti pengembangan dan pengelolaan Alahan Panjang Resort dan Dermaga Danau Singkarak.  Selain untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi, pola ini juga dapat menghemat anggaran pemerintah daerah, terutama untuk pemeliharaan obyek wisata tersebut.

Langkah yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah adalah mengoptimalkan strategi investasi, Upaya promosi dan pemasaran diharapkan dapat memperkuat citra Kabupaten Solok sebagai daerah lahan investasi.

Sekaitan dengan payung hukum terhadap penggunaan eskavator, bahwa sekarang pemerintah daerah sedang menyusun Peraturan Bupati mengenai pemanfaatan aset daerah tersebut. dalam waktu cepat kita akan tuntaskan, sehingga memberikan kepastian terhadap pemanfaatan dan penggunaan barang-barang daerah tersebut.** Tiara/Roni/Hms

109 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*