DPRD Agam Sampaikan Nota Penjelasan Ranperda Trantibum

Drs. Feri Adrianto, MM.
Drs. Feri Adrianto, MM.

Agam, Editor.- Penyampaian nota penjelasan mengenai rancangan peraturan daerah tentang ketentraman dan ketertiban umum yang dibacakan ketua komisi I DPRD Agam, Drs. Feri Adrianto MM dalam rapat Paripurna Penyampaian Nota Ranperda Trantibum, Senin (29/4) di Aula Utama DPRD Agam berlangsung sukses.

Menyusul belum tuntasnya pembahasan ranperda ini tahun 2018 lalu maka dilanjutkan pembahasannya tahun ini melalui program pembentukan peraturan daerah ( Propemperda ) 

Feri menyebutkan, proses penyusunan Ranperda tentang Trantibum ini telah dilakukan melalui beberapa tahapan sebagaimana mengacu pada Permendagri nomor 80 tahun 2015 tentang pembentukan hukum daerah . Dan komisi I juga telah melakukan kerjasama dengan kementrian Hukum dan HAM RI dalam menyusun naskah Akademik dan Legaldrafting sebutnya.

Ditambahkan, pembentukan peraturan daerah tersebut sangat penting guna untuk mencegah dan menanggulangi perbuatan yang tidak sesuai dengan agama, tata kehidupan, etika, moral dan budaya masyarakat di Kabupaten Agam.

“Pengaturan ketentraman dan ketertiban umum bertujuan untuk mewujudkan masyarakat Kabupaten Agam yang adil, makmur dan sejahtera, serta mengatur perbuatan yang dilakukan harus sesuai dengan nilai-nilai adat yang ada di masyarakat,” sebut  Feri Adrianto.

Ia juga mengatakan, sasaran yang akan diwujudkan dalam ranperda tersebut ditujukan sebagai penanganan terhadap gangguan ketentraman dan ketertiban umum di Kabupaten Agam. 

“Secara umum, ranperta ini memuat pengaturan yang mengakomodir kewenangan-kewenangan yang dimiliki pemerintah daerah dalam melakukan penanganan gangguan ketentranman dan ketertiban umum sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam berbagai peraturan perundang-undangan.

Sementara itu, Ketua DPRD Agam Marga Indra Putra mengatakan ranperda ini sangat penting karena karena dalam ranaperda tersebut ada satu pasal yang sudah ditunggu-tunggu oleh masyarakat yaitu pasal yang mengatur tentang waktu dibolehkannya hiburan orgen tunggal.

“Sebelumnya sudah ada edaran dari bupati yang mengatur tentang waktu yang dibolehkan untuk hiburan orgen tunggal, namun belum semua pihak dapat menerima edaran tersebut. Maka dari itu, kita akomodir dalam ranperda trantibum ini,” jelasnya.

Bupati Agam Dr.Ir. H.Indra Catri, M.SP turut hadir langsung dalam Rapat Paripurna yang dipimpin Ketua DPRD Agam Marga Indra Putra, S.pd didampingi wakil ketua Taslim dan Suharman. ** Yos

750 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*