Disparpora Bukittinggi Beri Pelatihan Digital Branding  Kepada Pelaku Wisata

Wako Bukittinggi membuka pelatihan digitalisasi branding penjualan kepada 50 orang pelaku industri pariwisata..
Wako Bukittinggi membuka pelatihan digitalisasi branding penjualan kepada 50 orang pelaku industri pariwisata..

Bukittinggi, Editor.- Dengan dana DAK non fisik 2022, Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Bukittinggi berikan pelatihan digitalisasi Branding, Pemasaran dan Penjualan Desa Wisata, Homestay, Pondok Wisata, Kuliner, Souvernir dan Fotografi kepada 50 orng pelaku industri pariwisata.

Pelatihan tersebut akan berlangsung selama tiga hari kedepan disalah satu hotel di Bukittinggi, mulai Senin(23/05)   dibuka Wako Erman Safar.

Pada kesempatan  itu Wali Bukittinggi Erman Safar mengajak warga kota Bukittinggi untuk bisa menjaga nilai-nilai budaya yang telah ada sejak dulu secara turun-temurun.

Menurut Erman Safar, Kota Bukitttinggi mempunyai nilai jual tersendiri dibandingkan dengan daerah lain, yang harus kita syukuri dengan menjaganya, ujar Wako.

Dikatakannya, ada beberapa produk di Bukittinggi yang merupakan  peninggalan nenek moyang kita, sudah banyak yang populer dikemas oleh swasta.

Namun, yang mengemas dan yang menikmati warisan peninggalan dari nenek moyang itu, bukan orang Minang.

Wako mencontohkan, seperti keripik sanjai yang saat ini dikenal keripik balado, lebih populer keripik Cristin Hakim, Serly dan lainnya, jelas Wako Erman Safar.

Sementara Kabid Parakraf Dinas Pariwisata Bukittinggi  Aprilia Astuti mewakili Kadis Pariwisata  mengatakan, pelaksanaan kegiatan pelatihan digitalisasi ini merupakan bagian untuk mewujudkan visi misi pemerintah dalam sektor pariwisata.

Diharapkan peserta diberi ilmu pengetahuan agar bisa meningkatkan SDM-nya, sehingga dapat menunjang dunia kepariwisataan di Bukittinggi.

“Mudah-mudahan dengan adanya peningkatan kapasitas SDM, akan meningkatkan jumlah wisatawan dan jam kunjungannya di Bukittinggi,” harapnya.

Pelatihan ini akan berlangsung selama tiga hari dari 23 – 25 Mei 2022. Dua hari pelatihan indoor, dan satu hari pelatihan lapangan.

“Kegiatan diikuti para peserta dari berbagai pelaku usaha industri pariwisata, dengan menggunakan DAK Non Fisik 2022,” ungkapnya. ** Widya

39 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*