Di Payakumbuh, 76 Orang Ditipu PT. Tour & Travel Haji dan Umrah

Payakumbuh, Editor.- Sedikitnya 76 orang calon jemaah umrah yang mendaftar ke PT.HKM Tour & Travel Haji dan Umrah merasa kena tipu dan melaporkan perusahaan tersebut ke Polres Payakumbuh sejak 22 Novemver 2017 lalu.

Keterangan Rahmayenti dan Nurdiwida diantara yang jadi korban mengatakan, PT.HKM ini, alamat kantor pusatnya di Perum Graha Mutiara Gading Timur Blok R5 no.15 lt 2 – 3 Bekasi, Jabar.Sedangkan di Payakumbuh di jalan Sudirman Simpang Muaro Koto Nan Gadang Kecamatan Payakumbuh Utara Kota Payakumbuh.

Sejak di protes tidak juga kunjung di berangkatkan, kantor HKM di Payakumbuh telah di tutup,tetapi para pengelola seperti Kepala Cabang yang tertulis dalam faktur penerimaan setoran jemaah adalah Ar SH, seorang PNS di Limapuluh Kota, H. As, Eli,DN, masih ada di Payakumbuh. Sementara selaku pimpinan di pusat tertulis DR H. Harun Arasyid SE.MM, jelasnya.

Dari 76 calon jemaah umrah pada PT.HKM itu ada satu keluarga besar yang mendaftar sebanyak 21 orang, yaitu Maryenti. Mereka terdiri anak,orangtua, minantu, ipar, mertua dan bisan, dengan kerugian mencapai Rp 115 juta. Dari pengakuan kedua korban kepada media ini, mereka di datangi oleh Aryanti menawarkan untuk mendaftar menjadi jemaah umrah bersama PT. HKM dengan biaya murah, karena keberangkatan mereka akan di bantu oleh perusahaan dari Jepang yang ingin memberangkatkan orang Islam Indonesia melakukan umrah sebanyak banyaknya.Untuk itu kepada jemaah perwakilan HKM di Payakumbuh hanya memungut biaya umrah sebesar Rp 5.000.000,- sampai Rp 7.500.000,- Kepada yang telah mendaftar dan sudah membayar sesuai yang dimintanya, langsung disuruh mengurus paspor yang direkomendasikan dan dibantu oleh pihak HKM.

Calon jemaah yang mendaftar sejak perusahaan ini beroperasi di Payakumbuh bulan November 2016 lalu dijanjikan akan di berangkatkan bulan Pebruari 2017 sampai bulan Mei 2017.Sudah berlalu satu tahun lebih, realisasinya tidak ada, dan kami merasa telah kena tipu, makanya kami membuat laporan polisi 22 November 2017 lalu,tetapi tindak lanjutnya sampai saat ini juga belum ada,ungkap Rahmayenti.

Dikatakannya setelah paspor keluar,semua paspor itu dikumpulkan, katanya di bawa ke Jakarta untuk mengurus Visa keberangkatan, setelah ditunggu tunggu, datang saja Pak Martin dari Jakarta menemui para jemaah calon umroh tersebut sambil menyerahkan paspor jemaah kembali. Di janjikan oleh Martin,bila gagal berangkat, uang akan dikembalikan dalam tempo 15 hari,namun sampai saat ini tidak ada realisasinya, semua personil HKM telah susah dihubungi. Kami mau mendaftar memang karena murah dan waktu sosialisasi ada yang datang mengaku utusan perusahaan dari Jepang, namanya Hitaru Kosiahan Anehnya orang yang mengaku dari Jepang itu di inapkan di rumah calon jemaah, bukannya di penginapan. Namun kami sedikitpun tidak mengira akan kena tipu seperti ini,ujar Nurdiwida yang dihububgi via tlp genggamnya.

Para korban berharap kepada penegak hukum untuk memproses para pelaku, atau uang kami calon jemaah umrah pada PT.HKM itu dikembali,harap Rahma Yenti. ** Yus

1777 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*