Dengan Dana Rp 830 Juta, Pemko Payakumbuh Bangun Rumah Tenun

Payakumbuh, Editor.- Kampung Pengrajin Tenun di Kelurahan Balai Panjang, Kecamatan Payakumbuh Selatan, segera dilengkapi dengan rumah tenun. Pemko Payakumbuh melalui Dinas Koperasi UMKM Industri Perdagangan, tengah membangun rumah produksi dan Galeri Tenun di kawasan Tangah Padang, Balai Panjang. Direncanakan, Desember mendatang, rumah atau galeri tenun itu akan diresmikan Walikota Payakumbuh.

Walikota Payakumbuh H. Riza Falepi didampingi Kepala Dinas Koperasi UMKM Industri Perdagangan, Dahler, SH, di Balaikota, Senin (24/10), menginformasikan, rumah tenun itu dibangun dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Kementerian Perindustrian RI tahun 2016,  sebesar Rp830 juta. Saat ini, dalam kondisi 45% siap.

iklan-kpu-payakumbuhKehadiran rumah tenun berlantai dua dengan type bagonjong  di Tangah Padang Kelurahan Balai Panjang itu, sebut walikota, bagian dari komitmen pemko dalam membina industri kerajinan fashion di kota ini. Walikota Riza Falepi, menginginkan, hasil tenun dan bordiran Payakumbuh makin terkenal diseluruh Tanah Air. Di galeri ini, nantinya, para pelaku bordir dan tenun, akan memproduksi hasil kerajinan mereka, yang dapat dilihat langsung oleh konsumen yang datang berbelanja.

Sementara itu, Ketua Kelompok Pengrajin Tenun Balai Panjang, Efendi, yang ditemui di rumahnya,  mengaku gembira dengan pembangunan rumah tenun ini. Menurutnya, rumah tenun adalah satu langkah maju  bagi pengrajin tenun kota ini,  setelah beberapa tahun ke belakang promosi gencar dilakukan Pemko dan Dekranasda  Payakumbuh.

Promosi yang dilakukan Pemko melalui Dinas Koperindag dan  Dekranasda,  dikatakan Efendi,  sangat berarti bagi kelahiran tenun Balai Panjang. Apalagi, promosi dilakukan di ajang nasional seperti Jakarta Fashion Week dan pemilihan Puteri Indonesia. Nama tenun Balai Panjang adalah identitas pribadi yang sudah diimpikan Efendi dan kawan-kawan sejak lama. Karena sebelum dikenal, hasil tenunan Balai Panjang dipasarkan sebagai tenunan Pandai Sikek, Padang Panjang.

Setelah diberi identitas, dipromosikan, diberi rumah produksi dan galeri, Efendi dan para pengrajin tenun lainnya masih menaruh harapan yang lain kepada Pemko Payakumbuh. Saat ini, para pengrajin dilema antara modal usaha yang kecil dengan kebutuhan promosi. Para pengrajin kesulitan membuat tenunan yang banyak karena biaya operasional yang besar. Sehingga pilihan motif dan warna untuk dipromosikan menjadi terbatas.

Selain itu, para pengrajin berharap, Pemko Payakumbuh dan jajarannya dapat mempromosikan tenun Balai Panjang dengan mengenakannya saat bekerja. “Kami berharap Pemko memberikan bantuan modal sekaligus menjadi pembeli produk kami untuk seragam SKPD”, Efendi tersenyum penuh harap. ** Yus

883 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*