Dari Diskusi Publik di FIS UNP, Aksi Bela Islam Pantas Terjadi

Padang, Editor.- Dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaya Purnama (Ahok) beberapa waktu lalu telah memicu tensi etnik dan agama yang akhirnya berpengaruh pada stabilitas negara. Untuk membahas lebih dalam, Sabtu (28/1) Fakultas Ilmu Sosia Universitas Negeri Padang (FIS UNP) bekerjasama dengan Forum Pemerhati Sosial Kemasyarakatan menggelar Diskusi Publik, bertempat di Ruang Rapat Senat UNP, Air Tawar Padang.

Diskusi tersebut mengangkat tema  “Kasus Penistaan Agama sebagai Pemicu Aksi Bela Islam”. Diskusi Publik yang bertujuan meredam ketidakstabilan politik, tensi etnik, kekerasan dan radikalisme itu dibuka oleh Wakil Rektor IV, Prof Syahrial Bakhtiar.

“Isu etnis dan ras akan terus bergejolak jika kebijakan dan situasi hidup seseorang menimbulkan kesenjangan. Bukan hanya kesenjangan ekonomi, melainkan juga perlakuan. Jadi tak salah dugaan penistaan agama islam akhir tahun 2016 lalu menimbulkan aksi yang begitu kuat. Namun perlu saya ingatkan NKRI harga mati buat kita yang cinta republik Indonesia ini,” kata Syahrial Bakhtiar yang dalam sambutanya juga melakukan kilas balik pengalamanya ketika menjalani pendidikan program doktoralnya di Amerika.

Diskusi tersebut diikuti 80-an peserta dari berbagai elemen dengan nara sumber Ketua FPI Sumbar, Muhammad Busra Khatib Alam, Ketua DPW PKB Sumbar, H. Febi Dt Bangso, Dr. Eka Vidya Putra (Sosiologi UNP), Muhammad Haris Sabri (Presiden BEM UNP). ** Agusmardi/Hms UNP

1608 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*