Dalam Membenahi Sekolah, Kepala MTsN 2 Payakumbuh Libatkan Tokoh Masarakat

Kepala sekolah MTsN 2 Payakumbuh dan unsur pimpinan sekolah itu bersama tokoh masarakat Koto Nan Gadang.
Kepala sekolah MTsN 2 Payakumbuh dan unsur pimpinan sekolah itu bersama tokoh masarakat Koto Nan Gadang.

Payakumbuh, Editor.- Untuk melahirkan generasi yang terdidik dan ber kwalitas, dari proses pembelajaran di sebuah sekokah, dibutuhkan dukungan  sarana dan prasarana yang memadai.

Selain dukungan sarana dan prasarana,  dukungan dari banyak pihak yakni ninik mamak, ulama, cerdik pandai, pemuda dan bundo kanduang, juga sangat menentukan, karena tanggung jawab dalam pendidikan itu, tidak saja Pemerintah, dalam hal ini pihak sekokah, orang tua dan lingkungan juga ikut bertanggung jawab dalam proses pendidikan tersebut.

Menyadari pentingnya dukungan orang tua dan lingkungan itulah, Kepala MTsN 2 Payakumbuh menghadirkan sejumlah tokoh masarakat di Nagari Koto Nan Gadang Kecamatan Payakumbuh Utara untuk bersilaturahmi pada Rabu(20/10).

MTsN 2 Payakumbuh terletak di Kelurahan Talawi Nagari Koto Nan Gadang Kecamatan  Payakumbuh Utara, dipimpin oleh  Asyafil Kudri S Ag.MA. Dia berinisiatif untuk bersilaturahmi dengan beberapa orang pemuka masyarakat, ketua KAN nagari Koto Nan Godang Dt.Patian Nan Tungga, A.Dt.Kariang, Alhadi Hamid, Heri Yusuf, Cadra Sitipon, dan beberapa tokoh masarakat lainnya.

Menurut Asyafil Kudri , sekolah yang baru dua bulan dipimpimnya, memiliki 776 orang murid, dua lokal selama ini terpaksa belajar di ruangan Mushala lantaran kekurangan ruang belajar, sehingga Mushala  tidak dapat diaktifkan untuk shalat berjemaah bagi anak didik dan guru serta warga sekitar.

Sekarang mushalla tersebut telah diaktifkan kembali sesuai dengan peruntukannya untuk shalat berjamaah setiap waktu yang terbuka untuk umum,  dilengkapi dengan penerangan serta pengeras suara yang lebih memadai.

Kedepannya juga akan diaktifkan pendidikan Tahfiz Al-quran diutamakan bagi siswa/i MTsN dan masyarakat sekitar yang berkeinginan menjadi siswa tahfiz di mushalla ini, jelasnya dihadapan tokoh masarakat Koto Nan Gadang yang hadir.

Terkait dengan pembangunan ruang belajar, kini tengah diupayakan melanjutkan  bangunan yang terbengkalai dengan cara mengutang pembelian bahan bangunannya, aku Asyafil Kudri.

Kedepannya akan diupayakan pembangunan jangka panjang dengan dukungan dana sekitar Rp.30 milyar jangka menengah dan jangka pendek, untuk pembangunan ruang belajar lantai tiga, asrama siswa/i, Masjid dan Res Area yang bisa menjadi memasukan dana bagi sekolah, paparnya.

Dikatakannya, ke depan akan diupayakan menghimpun alumni sekolah ini, baik yang berada di Luak Limopuluah atau yang di perantauan untuk bersilaturahmi dan menerima masukan dari alumni untuk kemajuan sekolah.

Pada bagian lain Asyafil Kudri , menjelaskan tujuannya mengundang tokoh masarakat Nagari Koto Nan Gadang, selain untuk bersilaturahmi juga untuk meminta dukungan dan masukan untuk memajukan sekokah ke depannya.

Asyafil Kudri juga menjelaskan, sekolahnya berdiri di atas tanah 2 Ha diperoleh dari pemberian ninik mamak nagari Koto Nan Godang atau tanah ulat di tahun 1979. Awalnya sekolah ini adalah PGA Swasta dan berganti dengan MTsN Filial dari MTs N Koto Nan Ampek, bertempat di Balai Gadang.

Dalam pertemuan silaturahmi itu, juga diungkapkan terkait dengan kepengurusan Komite sekolah yang sudah kadaluarsa dan kini memerlukan pembaharuan secara total, karena Komite yang sekarang ini tidak pernah dibenahi sejak berdirinya sekolah ini tahun tujuh puluan, masih diketuai oleh Buya Raden Awaludin, ungkapnya

Ketua KAN Dt.dt Patiah Nan Tungga dan A.dt.Karaiang merasa tersanjungan, Karena, sejak berdirinya sekolah ini baru di tahun 2021 ketika Kepala sekolah yang sekarang tokoh nagari Koto Nan Godang diundang untuk bersilaturahmi dan konsultasi terkait dengan keadaan sekolah yang sudah 7 kali pergantian kepala sekolah.

Gagasan Kepsek yang sekarang mendapat dukungan dari pemuka- pemuka masyarakat  Koto Nan Godang dengan harapan  asal jangan bertentangan dengan aturan pemerintah, karena sekolah ini sudah bersifat negeri, ungkap A.Dt.Karayiang menanggapi harapan Kepala sekolah.** Yus

47 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*