Cemooh dan Hujatan Adalah Cambuk Menuju Sukses

Ridwan Syafrullah.
Ridwan Syafrullah.

Sering kali hujatan dan cemoohan kebanyakan orang kita jadikan sebagai hal yang negatif dalam kehidupan kita. Bahkan kita berpandangan bahwa cemoohan dan hujatan itu menjadi pembawa aura negatif dalam pengembangan diri untuk pribadi yang lebih baik. Seperti menjadi lesu dalam mengembangkan bakat dan kemampuan diri karena beranggapan setiap yang kita lakukan dipandang sebelah mata, bahkan dipandang konyol di kelayakan orang ramai. Namun, itu semua tergantung bagaimana sudut pandang kita dalam menyikapi permasalahan yang ada.

Cemooh dan hujatan ini bisa menjadi salah satu bumbu untuk meraih kesuksesan. Baik dalam kesuksesan berinteraksi dalam  bermasyarakat maupun menjadi salah satu bahan introspeksi diri untuk menjadi lebih baik, yang akan mendorong kepada kesuksesan. Bahkan dengan cemoohan ini kita bisa menjadi seseorang yang lebih kuat.

Sebuah pantun, “Berakit rakit ke hulu, berenang renang ke tepian, Biarlah sakit dahulu, bisa senang dikemudian” mengisyaratkan kepada kita bagaimana mengarifi hidup dan kehidupan. Ddari sana menggambarkan jika sesuatu yang sulit itu akan memberikan kemanisan dikemudian harinya.

Untuk menjadi sesuatu yang bernilai, maka harus merasakan pahitnya kehidupan yang akan ditempuh. Sama halnya seperti sebuah batu untuk bisa menjadi sesuatu yang bernilai maka ia harus melewati pahatan dan tempahan palu.

Sama halnya seperti kehidupan untuk meraih sebuah kesuksesan. Maka kita harus bersusah-payah untuk menghadang sebuah badai kehidupan untuk dapat mencapai pulau yang indah yang menjanjikan masa yang lebih indah.

Jadikanlah setiap peristiwa dalam kehidupan menjadi  sebuah pembelajaran untuk menuntut ilmu. Sebagaimana dalam pepatah Minangkabau, “Alam takambang dijadikan guru” setiap peristiwa yang terjadi dijadikan media pembelajaran dan dapat diambil hikmah positifnya.

Maka jadikanlah cemoohan  dan hujatan ini sebagai pahat dan palu kehidupan. Agar kita menjadi sesuatu yang bernilai dan menjadi barang antik yang diburu oleh banyak orang. ** Ridwan Syafrullah

92 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*