Capaian RPJM 2013-2018 Padang Panjang

Padang Panjang, Editor.- Data di Bappeda Kota Padang Panjang atas capaian RPJM 2013-2018 kota itu mencatat sekitar 94 %. Di dalamnya, seperti terlampir di laporan LKPj Walikota Hendri Arnis kepada DPRD setempat, terdapat begitu banyak pembangunan, banyak prestasi dan penghargaan nasional.

Terkait pembangunan, diantaranya Pasar Pusat, Islamic Centre, Rusunawa, gedung IGD-RSUD, SMP-6, taman kota, sebagian besar jalan setapak di kelurahan sudah dilapisisi paving blok warna, dan mulai terwujudnya layanan air PDAM siap minum (lebih jauh lihat tabel).

Pada bagian pendapatan, PAD (Pendapatan Asli Daerah) naik dari Rp 36 milyar pada 2013 ke Rp 141 M (2018). Jumlah itu terbesar kedua di Sumatera Barat, setelah PAD Kota Padang 2018 Rp 500 milyar lebih. Posisi ketiga & keempat disusul Kota Payakumbuh dan Bukittinggi.

Lalu, bagaimana 5 tahun ke depan, apa program prioritas Pemko Padang Panjang. Termasuk program lama yang belum selesai, seperti pembangunan jalan lingkar kota dan Islamic Centre yang muncul sejak 1980-an, dan septictank comunal (muncul sejak 2006).

Berkenaan program pembangunan jalan lingkar — yang dimulai bertahap dari Walikota Muzahar Muchtar (1981-1983), Asril Saman (1983-1988), pembangunan besar-besaran di era Achjarli Djalil (1988-1993), Loekman Gindo (1993-1998), Suir Syam (2003-2013) dan Walikota kini, Hendri Arnis — masih ada 3 titik belum tersambung.

Rincian tiga titik itu, satu titik pada jalan lingkar utara, yakni dari Kampungbaru ke batas kota di barat (Lembah Anai) sekitar 1,3 KM. Dua titik pada jalan lingkar selatan, yakni dari Kotokatik ke Simpang Jalan Gajahtanang (kl. 1,2 KM), dan dari ujung Jalan Gajahtanang ke gerbang kota di timur (kl.750 M).

Sedang program pembangunan Islamic Centre muncul sejak 1988, ditandai pengajuan permohonan bantuan oleh Walikota Asril Saman kepada Mensesneg RI, Soedarmono saat ke kota ini pada 1988. Di era Wako Yohanis Tamin sempat masuk RAPBD, tapi batal direalisir. Akhirnya baru mulai terwujud di era Wako Hendri Arnis.

Meski dilihat ke detail engeneering desain (DED) nya, pembangunan Islamic Centre yang terwujud itu baru masjid, bangunan utamanya. Sedang bangunan penunjang yakni gedung Convention Hall, gedung Sosbud, gedung Wisma Centre, miniatur tempat manasik haji, arial parkir, taman dan pagar belum terwujud.

Diluar beberapa “PR” tadi, Padang Panjang seperti kerap muncul dalam diskusi terkait di kota ini, juga menghadapi tantangan lain. Pertama, sisa lahan kosong semakin sedikit di kota terkecil di Sumbar itu untuk pengembangan perkantoran, sekolah, perguruan tinggi, dunia usaha, di samping perumahan warga.

Terkait penyiapan RPJM (Rencana Pembangunan Jangka Menengah) 2018-2023 Kota Padang Panjang itu, Kabid Perencanaan Makro, Rini Salmirawati, kepada pers menyebut prosesnya sedang penyiapan draf awal (rancangan tehnokratik). Belum masuk ke penyiapan materi perencanaan pembangunan. ** Yetti Harni/Berliano Jeyhan

1160 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*