Calon Uda Uni Kota Padang Panjang Ikuti Audisi

Padang Panjang, Editor.- Banyak hal baru dari pemilihan Uni Uda Duta Wisata Kota Padang Panjang tahun 2018. Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, kali ini panitia meloloskan 25 pasang pada audisi tahap pertama. Tidak hanya itu, selain kriteria penilaiannya yang ditambah, tahun ini juga mulai diberikan special achievement award untuk penyandang disabilitas.

Pertanyaan besarnya, kenapa dari yang biasanya hanya 10 pasang, tahun ini dipilih sampai 25 pasang? Disanalah inovasinya. Pemilihan uda uni Padang Panjang tahun ini akan dilakukan dalam beberapa tahap penyisihan. Setelah selesai audisi tahap pertama pada Sabtu (28/4) lalu, ke-25 pasang uda uni yang telah terpilih akan dieliminasi lagi hingga hanya menyisakan 10 besar pasang grand finalis.

Jika biasanya cukup dibutuhkan waktu satu atau dua minggu antara audisi ke final, kali ini, acara tahunan hasil kerjasama Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang dengan ikatan Uda Uni Padang Panjang ini, memerlukan waktu kurang lebih 5 bulan. Grand final sendiri akan dilaksanakan nanti di festival Serambi Mekkah, September 2018 mendatang.

Apa saja tahap eliminasinya? Seperti yang dipaparkan oleh Mickel Yogi Ferliando, ketua ikatan Uda Uni Padang Panjang, pada Editor, setelah audisi tahap pertama dengan jumlah 94 orang pendaftar, akan diadakan dua kali eliminasi lagi secara bertahap.

Tahap eliminasi pertama diadakan sejak Senin (30/4) hingga 10 Agustus 2018 nanti. Pada tahap ini akan dipilih 15 atau 20 pasang uda uni. Dijelaskan Mickel ada enam jenis penilaian.

Pertama, best social media yang akan dinilai dari kualitas unggahannya ke social media dengan tema Pariwisata Kota Padang Panjang. Selanjutnya ada photoshoot and top model serta best personality. Sementara penilaian keempat, best tourism with purpose, disini peserta akan diminta untuk melakukan aksi social. Selanjutnya head to head challenge berupa wawancara face to face. Dan penilaian terakhir dari people choice award, semacam kategori favorit yang dinilai berdasarakan jumlah like foto setiap peserta di akun Instagram Uni Uda Padang Panjang.

Sementara untuk tahap eliminasi kedua direncanakan sekitar 15 Agustus 2018 nanti. Penjurian pada tahap ini akan didasarkan pada deep interview, wawancara mendalam dengan masing-masing peserta. Dari sini akan dikerucutkan menjadi hanya 10 grand finalis saja.

Grand finalis ini nantinya akan dikarantina untuk masa pembekalan dari juri serta narasumber terkait. Tidak hanya pembekalan, tindak tanduk grand finalis pada masa inipun akan sangat menentukan hasil penjurian.

Jadi dari rangkaian penilaian pemilihan uda uni Padang Panjang tahun ini bisa dilihat bagaimana kehidupan sehari-hari peserta akan sangat mempengaruhi. Medi Rosdian, Kabag Pariwisata Kota Padang Panjang, dalam kesempatan lain menyebutkan, peserta bahkan akan diperhatikan sampai ke hasil unggahannya ke media social. Mulai dari jenis foto yang diunggah sampai ke caption dan komen yang ditinggalkannya. Semua jenis akun medsosnya akan dicek nantinya.

Tidak cukup sampai disana, pada saat pengumuman hasil audisi tahap pertama Sabtu lalu, juga disampaikan special achievement award kepada Indah Tri Wahyuni, siswi SMAN 3 Padang Panjang, sebagai uni duta wisata disabilitas. Award ini diberikan sebagai bentuk apresiasi dan  semangat bagi uda uni berkebutuhan khusus lainnya untuk tetap berprestasi. Uniknya, saat audisi, wawancara dilakukan dengan bahasa isyarat dan tulis tangan.

Hendri Fauzan, Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang Panjang, dalam sambutannya saat pembukaan pemilihan Uda Uni Padang Panjang, berharap kepada siapapun yang terpilih sebagai duta wisata Padang Panjang nantinya merupakan uda uni yang cerdas, menguasai konsep pariwisata dan memahami karakter Padang Panjang juga bias membaca Alquran. Sehingga mampu mengemban amanah sebagai ambassador pariwisata kota ini dan bisa mempromosikan Padang Panjang sebagai kota tujuan wisata utama Sumatera Barat.

Itu sebabnya Fauzan mengingatkan dewan juri agar lebih selektif dan objektif dalam memberi penilaian. Dewan  juri ini  terdiri  dari Muhammad Subari untuk bidang pariwisata, ekonomi kreatif,entrepreneur dan IT. Medi Rosdian  untuk bidang integritas sikap prilaku terhadap agama, adat dan budaya Minangkabau.Kemudian Dalius Rajab, sekretaris Dinas Pariwisata Padang Panjang untuk bidang pengetahuan umum dan tata pemerintahan dinilai. Selanjutnya bidang public speaking dan bahasa Inggris oleh Rahma Mutiara Jeyhan, organisasi dan pengabdian oleh Mickel Yogi Ferliando, dan bidang minat bakat bakat dengan juri Zhio Willian Rafael.

Sejauh ini mantan Uda Uni kota Padang Panjang cukup berprestasi hingga kelevel nasional. Antara lain, Chaerunnisa yang menjadi runner up putri muslimah Indonesia 2015. Selanjutnya Yuliza Zen yang terpilih sebagai runner up pemuda pelopor  nasional 2017, serta Intan  yang juga masuk 20 besar pemilihan putri muslimah nasional 2016.** Mutia/ Berliano Jeyhan

 

1761 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*