Bupati Tanah Datar Gelar Prosesi Turun Mandi

Irdinansyah Tarrmizi bersama anak, menantu dan besan yang menggelat prosesi turun mandi.
Irdinansyah Tarrmizi bersama anak, menantu dan besan yang menggelat prosesi turun mandi.

Batusangkar, Editor.- Cucu Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi anak dari pasangan  Ade Riski Pratama -Intan Febriana Syahdati dan pasangan Berriandi Arwan-Suci Yaumi Syahdati melaksanakan  prosesi tradisi turun mandi dan Aqikah di rumah dinas Bupati, Indojalito Batusangkar Sabtu (30/3).

Prosesi turun mandi dan Aqikah disertai dengan tasyakuran dihadiri oleh keluarga besar Aristo Munandar, mantan Bupati Agam dan juga saat ini sebagai angota DPRD Provinsi Sumatera Barat dan keluarga besar Nelsoin Septiadi pengusaha besar Sumatera Barat.

Acara turun mandi dan aqikah tersebut diawali dengan diantarnya cucu Irdinansyah  tersebut  oleh keluarga besar Aristo Munandar dan Nelson Septiadi dari Bukittinggi ke rumah Dinas Bupati, Indojalito yang digendong oleh neneknya istri Aristo Munandar dan istri Nelson Septiadi dan disambut oleh Irdinansyah Tarmizi dan Ny.Emi irdinansyah .

Selanjutnya  dibawa ke gedung Indojalito. Kedua cucu Irdinansyah Tarmizi tetsebut dimandikan oleh Ketua Bundo Kanduang Tanah Datar.

Irdinansyah Tarmizi yang merupakan kakek dari kedua cucu tersebut dalam sambutannya mengatakan, turun mandi merupakan sebuah tradisi yang dilaksanakan sebagai bentuk ucapan syukur atas lahirnya seorang anak kedunia ini. Selain itu tradisi turun mandi juga sebagai media untuk memberitahukan kepada masyarakat banyak jika telah lahir seorang bayi dari pasangan suami istri..

“Prosesi.turun mandi tidak perlu mewah-mewah,cukup sederhana saja.Apa yang kita selengarakan hari ini merupakan salah satu bentuk untuk pelestarian budaya dan kita mulai dari Tanah Datar yang dikenal dengan kota Budayanya ‘ujar Irdinansyah Tarmizi

Sebelumnya salah seorang pengurus Bundo Kanduang Tanah Datar Tri Murti membacakan bagaimana tatacara prosesdi turun mandi di Minagkabau yang mana antara lain adanya syarat seperti batiah badulang atau beras yang digoreng, sigi kain buruak dan beberapa syarat lainnya. Setiap syarat juga memiliki makna untuk kebaiakan sang anak kelak dan juga bagi sang ibu selesai prosesim turun mandi dilanjutkan dengan pemotongan rambut sang anak oleh kakek dan neneknya.

Untuk orang tua sianak dalam tradisi turun mandi harus melangkai api dalam belanga yang bermakna agar rahim sang ibnu tetap kuat, ujar Tri Murti

Dalam prosesi turunmandi tersebut pihak bako dari kedua cucu Irdinansyah Tarmizi menjujung talam yang berisi berbagai jenis makanan dan juga berbagai macam bingkisan yang diberikan oleh bakonya kepada cucunya dengan arak-arakan . ** Jum .

1186 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*