Bupati Suhatri Bur Hadiri Penyerahan BLT-DD Tahap I di Nagari Limpato Sungai Sariak

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur Dt. Putiah, SE, MM menyerahkan BLT-DD tahun 2022.
Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur Dt. Putiah, SE, MM menyerahkan BLT-DD tahun 2022.

Sungai Sariak, Editor.– Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur Dt. Putiah, SE, MM menghadiri penyerahan bantuan langsung tunai (BLT) dana desa (DD) tahap I tahun 2022 di Nagari Limpato Sungai Sariak Kecamatan VII Koto di kantor Korong Limpato Pasa, Selasa (17/5).

Hadir dalam acara itu, Sekretaris Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dinas PMD) Junaidi, Kabag Prokopim Anesa Satria, SH, MM, Camat VII Koto Nini Arlin, S.Sos, MM, Babinsa Koramil 03 Sungai Sariak Serda Herman serta tokoh masyarakat setempat.

Wali Nagari Limpato Sungai Sariak Darmawan Darwis melaporkan bahwa penerima BLT-DD sebanyak 152 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dari tujuh korong. Masing-masing menerima bantuan Rp 900.000 dengan rincian Rp.300.000 sebulan dibayarkan sekaligus selama 3 bulan terhitung Januari-Maret 2022.

“Mudah-mudahan dana yang disalurkan ini, bermanfaat bagi kebutuhan rumah tangga keluarga penerima,” ujar wali nagari yang akrab disapa Uniang Jati itu.

Dalam sambutannya, Bupati Suhatri Bur mengatakan penyaluran BLT-DD ini yang terakhir untuk tahap I se-Kabupaten Padang Pariaman.

“Kita harus tetap bersyukur, bahwa pemerintah hadir di tengah-tengah kita. Manfaatkanlah bantuan ini untuk membeli kebutuhan pokok dan biaya sekolah anak. Jangan gunakan dana bantuan ini untuk membeli pulsa atau paket internet, beli rokok dan barang-barang kebutuhan yang sifatnya sekali pakai atau barang mewah,” ujar Bupati Suhatri Bur yang akrab disapa dengan Aciak At ini.

Pada kesempatan itu Bupati Suhatri Bur Dt. Putiah berpesan kepada masyarakat penerima bantuan khususnya yang memiliki ternak sapi dan kambing agar tetap waspada terhadap Penyakit Mulut dan Kuku atau PMK yang saat ini sedang merebak di negara kita.

“Untuk mengantisipasi penyebaran virus PMK ini, sebagaimana arahan Gubernur Sumbar, perlu dihentikan sementara transaksi atau jual beli di pasar ternak nagari. Menjelang ada penjelasan dari petugas peternakan atau dokter hewan setempat, terkait kesehatan ternak yang akan dijual,’ tutur Bupati Suhatri Bur Dt. Putiah mengakhiri sambutannya. ** Rafendi/Rel IKP-Kominfo

54 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*