Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur Ikuti Evaluasi Gerakan 100 Smart City

Suhatri Bur.
Suhatri Bur.

Parit Malintang, Editor – Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, SE,MM mengikuti Evaluasi Gerakan 100 Smart City Indonesia secara virtual, di ruang CC Bupati Padang Pariaman, Rabu (19/05) di IKK Parit Malintang.

Dalam sambutannya, Bupati Padang Pariaman mengatakan atas nama Pemerintah Daerah mengucapkan terimakasih kepada Menteri Komunikasi dan Informatika RI yang telah memilih Padang Pariaman sebagai salah satu dari 100 kabupaten/kota dalam Program Gerakan menuju Smart City Indonesia.

Katanya, berdasarkan Surat Kementerian Kominfo Nomor : B-116/DJAI/AI.01.05/02/2019, tanggal 28 Februari 2019. Pemkab Padang Pariaman dinyatakan lulus seleksi dan terpilih sebagai salah satu dari 100 kabupaten/kota pilot project Program Gerakan 100 Smart City tahun 2019.

“Pada tahun 2019 kita telah melaksanakan program quickwin dari masterplan smart city yaitu SIPAKEM (Sistem pencatatan administrasi kelahiran dan kematian) pada OPD Disdukcapil dan Dinas Kesehatan. Inovasi ini juga diadopsi dan ditiru oleh beberapa kabupaten/kota di Sumatera Barat, dan malahan Program SIPAKEM dijadikan Kementerian Kesehatan sebagai Program Nasional untuk digunakan oleh Kabupaten/Kota Se-Indonesia. Pada tahun 2020 dunia dan negara dilanda Pandemi Covid-19, sehingga beberapa program pada masterplan smart city tidak bisa dilaksanakan. Untuk itu, kami bersama Dewan Smart City telah melakukan revisi dan perubahan terhadap program pada masterplan smart city Padang Pariaman sesuai dengan kondisi daerah dan kebutuhan dalam menghadapi Pandemi Covid-19,“ jelasnya.

Ditambahkan, Pemkab Padang Pariaman juga telah mengeluarkan 6 regulasi terkait dengan pelaksanaan smart city, membentuk kelembagaan Dewan Smart City dan Tim Pelaksana Smart City serta menyediakan anggaran smart city pada tahun 2020 sebesar Rp. 550.095.736.327 atau 30% dari APBD.

“Kami tekankan agar Dinas Kominfo bersama OPD lain dalam pelaksanaan program 100 smartcity dapat melakukan proses transformasi smart city dengan pemanfaatan TIK dalam pelaksanaan tugas dan pelayanan pada masyarakat. Evaluasi Smart City yang dilakukan pada hari, kami lihat merupakan salah satu langkah menuju smart city tersebut, 20. Mari kita jadikan tahun 2021 ini sebagai kebangkitan teknologi informasi dan komunikasi Padang Pariaman. Semua OPD sudah harus menggunakan IT atau aplikasi dalam bekerja, tinggalkan pola manual dan beralih ke digital,” katanya mengakhiri.

Senada dengan itu, Pembimbing dan Tim Assesor Evaluasi Gerakan 100 Smart City Hari Kusdaryanto dalam evaluasi wuikwins smart city menyatakan, ada beberapa indikator perumusan inovasi, daya tarik inovasi, manfaat inovasi, keunikan inovasi, peluang kemitraan, potensi pengembangan, keberlangsungan, sumber daya dan manajemen resiko.

“Manajemen resiko penting dalam sebuah inovasi, di mana resiko merupakan keadaan yang akan terjadi nantinya yang dapat menimbulkan kerugian juga bisa menjadi peluang. Resiko perlu dikelola demi tercapainya tujuan inisiatif, juga kesiapan jika resiko tersebut terjadi,” ungkapnya.

Evaluasi ini juga dihadiri Wabup Drs Rahmang, MM dan Kepala OPD di lingkungan Pemkab Padang Pariaman selaku Dewan Smart City. ** Rafendi/Humas

277 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*