Bupati Gusmal, Musrenbang Kab. Solok 2019 Berbeda Dengan Tahun Sebelumnya

Bupati Gusmal menyerahkan penghargaan kepad pelaksana Musrembang terbaik.
Bupati Gusmal menyerahkan penghargaan kepad pelaksana Musrembang terbaik.

Arosuka, Editor.-  Pelaksanaan Musrenbang Kabupaten Solok memiliki arti dan makna yang berbeda dari kegiatan yang sama pada tahun-tahun sebelumnya. Terutama dalam tahapan untuk mencapai tujuan sebuah organisasi sebagaimana yang dirumuskan dalam RPJMD Kabupaten Solok 2016-2021 yang kita kukuhkan dengan Peraturan Daerah Nomor 4 Tahun 2016 dan telah diubah dengan perda nomor 11 tahun 2018.

Hal ini diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM saat membuka secara resmi Musrenbang Kab. Solok Tahun 2019 di Ruang Solok Nan Idah, Arosuka, Selasa (273).

Lebih lanjut dikatakan bupati, tujuan dan sasaran semua itu dikelompokkan kedalam 4 pemilihan yang lebih dikenal dengan 4 pilar pembangunan , yaitu ekonomi kerakyatan, pendidikan, kesehatan dan pemerintahan yang baik. Inilah yang menjadi pedoman pada setiap tahapan penyususnan rencana untuk pembangunan kedapan apakah itu perencanaan yang disusun melalui Musrenbang nagari ,Musrenbang kecamatan,penyusunan rencana kerja masing-masing SKPD selanjutnya disinergikan didalam rapat forum SKPD dan diformulasikan pada saat Musrenbang Kabupaten.

“Diinformasikan kepada seluruh yang berkepentingan, sampai akhir tahun 2018 kita telah berhasil membangun jalan baru sepanjang 15 km, meningkakan pemiharaan rutin dan berkala jalan Kabupaten sepanjang 1.771,73 km, embung sebanyak 4 unit. Semua unit aktifitas pembangunan infrastruktur ini adalah sebagai upaya dalam mendorong sektor ekonomi kerakyatan hingga memberikan dampak terhadap pertumbuhan ekonomi, pengurangan pengangguran,” kata Gusmal.

Disisi lain lanjynya, kita juga telah memulai dukungan terhadap promosi wisata di bukit Gagauan areal wisata penyangga danau singkarak dengan perbaikan jalan ke arah lokasi itu. Semua itu dimaksudkan sebagai wadah pergerakan ekonomi kecil di daerah yang manfaatnya memberikan dampak pertumbuhan ekonomi.pada tahun 2016 kunjungan wisman berjumlah 378.601 orang sampai akhir tahun 2017 jumlah kunjungan wisata meningkat menjadi 588.401 orang.

Peningkatan produksi hasil pertanian kita programkan melalui upaya ekstensifikasi dan intensifikasi pada berbagai jenis tanaman dan hasilnya terlihat dari angka produksi pertanian kita pada 2 tahun terakhir menampakkan angka yang sangat mengembirakan .jika pada tahun 2017 produksi hasil pertanian (padi) kita adalah sebesar 371.336,70 ton,pada tahun 2018 meningkat menjadi 374.210,5 ton,inilah yang menjadi kontribusi besar terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat dalam PDRB pada tahun berjalan.

aPeningkatan PDRB  Kabuapten Solok pada tahun 2016-2017 sebesar Rp.8.511.654 meningkat menjadi Rp.8.965.654,4 pada tahun 2018 dan secara otomatis telah meningkatkan PDRB perkapita dari Rp.30,18 pada tahun 2016 menjadi Rp.32,41 pada tahun 2017. Pertumbuhan ekonomi meningkat dari  5,31% menjadi  5,33% pada tahun terakhir dan menurunkan angka kemiskinan dari  9,06% menjadi 8,88% serta penurunan tingkat pengangguran dari 6,05% menjadi 5,92%. Sementara itu APBD 2020 tidak akan jauh berbeda dengan angka yang ada pada tahun 2019 itu merupakan penentuan system prioritas menjadi hal yang sangat utama.

Terkait masalah Pemilu serentak tanggal 17 April mendatang, bupati mengingatkan, “Diharapkan kepada masyarakat Kabupaten Solok pada masa pesta demokrasi akan dilaksanakan dalam hitungan hari kedapan, perbedaan-perbedaan pilihan pada semua jenjang untuk menentukan yang terbaik dari yang baik tidak boleh merusak rasa persatuan dan kesatuan,” pungkas Gusmal.

Pada kesempatan tersebut, Wakil Ketua DPRD Kab. Solok, Dendi,S.Ag dalam sambutannya mengatakan, melihat keterbatasan sumber daya alam ataupun sumber daya lain yang dapat didorong menjadi sumber pembiayaan pembangunan, maka Pemerintah Kabupaten Solok agar terus berupaya meningkatkan Pendapatan Asli Daerah serta mengakses sumber-sumber pendapatan lain, baik dari Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Pusat.

Dalam perubahan RPJMD ini, Pemerintah Kabupaten Solok harus betul-betul memprioritaskan program-program yang betul-betul mendukung pencapaian Visi dan Misi, serta di sisi lain menghentikan program-program yang tidak prioritas. Perencanaan yang disusun agar menerapkan prinsip Money Follow Program serta jelas indikatornya, baik tujuan, sasaran, program maupun kegiatan.

“Dalam Perubahan RPJMD Pemerintah Kabupaten Solok juga harus memasukkan Pembangunan jalan  bagi daerah terisolir. Begitu juga dalam rangka percepatan pencapaian target, Pemerintah Kabupaten Solok agar membuat langkah pentahapan yang jelas dengan didukung pencapaiannya oleh semua Perangkat Daerah,” kata Dendi.

Sebelumnya ketua pelaksana Musrenbang, Dusra SE, MM yang juga Kepala Barenlitbang Kab. Solok melaporkan, pelaksanaan Musrenbang ini dimaksudkan sebagai upaya untuk mencapai visi daerah yang tercantum di dalam RPJMD  dan sekaligus sebagai pedoman dalam menentukan prioritas pembangunan kedepan.

Tujuannya adalah untuk menghasilkan program- program prioritas sesuai dengan kemampuan keuangan daerah sebagai cikal bakal pembahasan dalam APBD 2020.

Pelaksanaan Musrenbang ini adalah akhir dari proses perencanaan daerah yang dimulai dari pelaksanaan Musrenbang pada tingkat nagari, Musrenbang kecamatan dan pelaksanaan forum skpd dengan kecamatan yang menyepakati 411 usulan dengan prinsip minimal 1 nagari 1 kegiatan.

Peserta yang mengikuti dari unit kerja, camat, wali nagari, delegasi, utusan kecamatan/ nagari, ketua organisasi profesi, ormas dan perguruan tinggi, anggota dprd provinsi dapil Kabupaten Solok, ketua dan anggota dprd Kabupaten Solok, dengan jumlah peserta 320 orang.

Pada pembukaan Musrenbang Kab. Solok tersebut juga diserahkan penghargaan penghargaan kepada nagari, kecamatan dan SKPD, Pengentrian Renja terbaik tahun 2019 dan skpd pengelola Dana Alokasi Khusus (DAK) fisik terbaik.  

Bupati Solok : H,Gusmal, SE, MM, Wakil ketua DPRD Kab.Solok, Dendi,S.Ag dan Septrismen, SE Sekda kab Solok H.Aswirman, SE. MM, Forkompimda Kab Solok, Kepala BUMN/BUMD Solok, Ketua TP-PKK, Ny.Hj Desna Defi Gusmal, SH, Ketua GOW, Ny. Dahliar Yulfadri Nurdin, Staf Ahli Bupati, Asisten, Kepala SKPD, Camat di lingkup pemerintah Kabupaten Solok, Wali nagari,BMN dan tokoh masyarakat se Kabupaten Solok, ** Rhian\Jetra\Hms

1238 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*