Bupati Eka Putra Pimpim Rapat Monotoring dan Evaluasi Kegiatan Triwulan I Tahun Anggaran 2021

Rapat Monotoring dan Evaluasi Kegiatan Triwulan I Tahun Anggaran 2021

Batusangkar,Editor.- Rapat Monitoring dan Evaluasi kegiatan pembangunan pada kondisi Triwulan I  Tahun Anggaran 2021 dipimpin oleh  Bupati Eka Putra dan  didampingi oleh Wakil Bupati Richi Aprian  bertempat  di aula kantor Bupati di Pagaruyung.Senin (19/4) yang diikuti oleh Plh Sekda Edi Susanto, Staf Ahli, Asisten dan Kepala Perangkat Daerah.

Bupati Eka Putra dalam  arahannya  menyampaikan. Dalam rangka efisiensi dan efektifitas proses pembangunan dan penggunaan anggaran, hal yang sangat perlu mendapat perhatian adalah perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pengawasan dan pengendalian terhadap kegiatan.

Adapun rapat  Monitoring dan Evaluasi (Monev) ini sangat  dibutuhkan dalam percepatan pelaksanaan kegiatan pembangunan terutama yang strategis. Banyak hal yang menjadi perhatian, mulai dari perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, pengawasan serta pengendalian kegiatan sehingga penggunaan anggaran lebih efisien dan efektivitas.

Terkait dengan  laporan realisasi kemajuan fisik dan keuangan yang disampaikan oleh seluruh OPD, yang   mengungkapkan bawasanya  secara umum realisasi belanja masih kecil. “Kondisi akhir bulan Maret 2021, diperoleh angka komulatif realisasi keuangan baru mencapai sebesar Rp.89.719.962.541 atau 6,65 %. Namun kita harus akui kegiatan juga yang bertepatan dengan bulan suci Ramadhan 1442 H  serta telah  tahun ke 2 kita dalam  kondisi pandemi”, ungkap Eka Putra

Selanjutnya  Bupati menambahkan.Hal ini  juga disebabkan adanya perubahan regulasi keuangan daerah pada tahun 2021 ini dari Permendagri No 13 tahun 2006 menjadi Permendagri No 77 tahun 2020 berakibat sistemnya juga berubah dari SIMDA ke SIPD,  SIPD ini merupakan amanat dari Undang-Undang dan juga Peraturan Presiden Nomor 95 Tahun 2018 tentang Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) yang dalam pelaksanaanaanya aplikasi yang baru dilauching akhir tahun lalu masih memiliki berbagai kendala dalam penggunaannya.

“Pada tahun ini, Pemerintah Kabupaten Tanah Datar masih fokus memulihkan ekonomi yang terdampak oleh pandemi Corona-19 dengan anggaran belanja daerah sebesar Rp.1.348.802.296.942,- dengan belanja modal sebesar Rp. 170.030.885.093,-, untuk itu sangat dibutuhkan percepatan dalam pelaksanaan kegiatan baik fisik maupun non fisik terutama bagi kegiatan yang bersifat strategis,” ujar Bupati.

Kepada seluruh  pimpinan OPD diharapkan segera melaporkan seluruh kegiatan di unit masing-masing secara tertib dan tepat waktu, baik itu kegiatan yang berasal dari Dana Alokasi Umum (DAU) ataupun Dana Alokasi Khusus (DAK).

Khusus  kepada  OPD yang mengelola kegiatan bersumber pada DAK agar melakukan pelaporan kegiatannya kepada Bupati sebagai bahan laporan ke Gubernur dan Kemendagri, karena keberhasilan pelaksanaan program sangat mempengaruhi tahapan pencairan dana DAK dari pusat

Dalam proses pelaksanaan kegiatan, kepada pihak-pihak yang terkait harus mempedomani peraturan yang berlaku dan aturan lain yang mengikat dan berhati-hati, agar jangan ada kesalahan di kemudian hari yang berdampak hukum. semoga pelaksanaan kegiatan tahun anggaran 2021 dapat kita selesaikan dengan baik dan memperoleh hasil yang maksimal untuk kesejahteraan masyarakat Kabupaten Tanah Datar .harap Eka Putra

Wakil Bupati Richi Aprian pada kesempatan tersebut juga mengingatkan dalam menggunakan anggaran agar  tetap berhati-hati dan juga  pahami betul-betul  regulasi aturan sebelum melaksanakan kegiatan.Khusus kepada  OPD yang mengelola kegiatan yang bersumber dari DAK guna mendukung pemulihan ekonomi  mengutamaan metode padat karya dan pada pelaksanaannya juga  mengutamakan penyerapan sebanyak mungkin tenaga kerja  lokal dan bahan baku lokal, dengan berpedoman pada petunjuk teknis dan petunjuk operasional DAK fisik,ujar Richi Aprian

Kabag Administrasi Pembangunan Andi Maqbul dalam laporannya menyampaikan.Kegiatan Monev triwulan I bertujuan untuk mengetahui sejauh mana hasil kegiatan yang telah tercapai oleh OPD. Adapun Rapat Monev ini selain  menghadirkan kepala OPD juga menghadirkan  Kepala Bidang, Kepala Bagian yang mana  diharapkan memjadikan  informasi tentang kondisi riil pelaksanaan kegiatan dan juga untuk  mendapatkan informasi terhadap kendala dan permasalahan yang dihadapi di lapangan, sehingga bisa dibahas guna mencari solusi yang terbaiknya dalam menyikapi masalah ada ,ujar Andi Maqbul**Jum

28 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*